Panci Kuno Raksasa dari Orang yang Hilang

Para arkeolog yang bekerja di hutan Assam yang rimbun dan berbukit di India telah menemukan guci raksasa yang mungkin telah digunakan untuk ritual penguburan oleh orang-orang kuno dan punah.

65 guci batu pasir yang baru ditemukan – beberapa tinggi dan silindris, yang lain sebagian atau seluruhnya terkubur di dalam tanah – mengejutkan para peneliti, yang pertama kali berangkat untuk mensurvei situs-situs terkenal yang sudah ada.

“Kami masih belum tahu siapa yang membuat guci raksasa atau di mana mereka tinggal. Ini sedikit misteri, ”kata mahasiswa PhD ANU Nicholas Skopal, rekan penulis a belajar pada penemuan-penemuan.

Yang lebih menarik, catat Skopal, “tim hanya mencari di area yang sangat terbatas, jadi mungkin ada lebih banyak lagi di luar sana – kami hanya belum tahu di mana mereka berada.”

Penelitian ini dipimpin oleh Tilok Thakuria dari North Eastern Hill University dan Uttam Bathari dari Gauhati University, India.

Guci-guci itu, beberapa di antaranya tingginya hingga tiga meter dan lebar dua meter, mirip dengan guci-guci lain yang telah ditemukan di bagian lain Asia Selatan, termasuk Laos dan Indonesia.

Nicholas Skopal memeriksa toples di Laos. Kredit: Nicholas Skopal

Skopal mencatat bahwa para peneliti tidak yakin persis untuk apa toples itu digunakan, tetapi dengan menelusuri cerita yang diturunkan dari generasi ke generasi, mereka memiliki beberapa petunjuk.

“Ada cerita tentang orang Naga, kelompok etnis masa kini di timur laut India, tentang menemukan guci Assam yang berisi sisa-sisa kremasi, manik-manik, dan artefak material lainnya,” kata Skopal.

Teori penguburan sejalan dengan temuan dari situs guci di Laos, yang menunjukkan bukti sisa-sisa kamar mayat.

READ  Terpilihnya Amerika, terpilihnya mantan astronot NASA sebagai senator: Okezone techno

Menurut Skopal, orang-orang yang membuat pot-pot tersebut tampaknya tidak terkait dengan kelompok atau budaya mana pun yang tinggal di India, sehingga mereka termasuk di antara sidik jari terakhir dari orang-orang yang punah.

“Artinya penting untuk menjaga warisan budaya,” kata Skopal. “Semakin lama kami menemukan mereka, semakin besar kemungkinan mereka akan dihancurkan, karena lebih banyak tanaman ditanam di daerah ini dan hutan ditebang.”

Para peneliti bekerja dengan masyarakat setempat untuk mengungkap situs-situs toples yang potensial, seringkali di daerah hutan pegunungan yang sulit dijelajahi.

“Setelah situs terdaftar, pemerintah akan lebih mudah bekerja sama dengan masyarakat lokal untuk melindungi dan memeliharanya agar tidak hancur,” kata Skopal.


Baca fakta ilmiah, bukan fiksi…

Tidak pernah ada waktu yang lebih penting untuk menjelaskan fakta, menghargai pengetahuan berbasis bukti, dan memamerkan terobosan ilmiah, teknologi, dan teknis terbaru. Cosmos diterbitkan oleh The Royal Institution of Australia, sebuah badan amal yang didedikasikan untuk menghubungkan orang-orang dengan dunia sains. Kontribusi keuangan, besar atau kecil, membantu kami menyediakan akses ke informasi ilmiah yang andal pada saat dunia sangat membutuhkannya. Tolong dukung kami dengan menyumbang atau membeli langganan hari ini.

Written By
More from Faisal Hadi
Penutupan operasi San Miguel Food stuff di Indonesia
Iris Gonzales – Bintang Filipina 2 Oktober 2021 | 00h00 MANILA, Filipina...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *