pandangan tentang cara membayar untuk informasi yang andal

Jurnalisme secara international menghadapi krisis keberlanjutan . Ini sebagian besar berasal dari penurunan pendapatan iklan, hilangnya pendapatan raksasa teknologi, kontrol media berita oleh aktor politik dan individu dengan kepentingan bisnis, disinformasi dan berkurangnya kepercayaan publik.

Memutar pisau di luka, tekanan keuangan pada organisasi media telah diperburuk oleh pandemi COVID-19. Di Amerikamisalnya, setidaknya 21 surat kabar lokal bergabung dan sekitar 1.400 staf ruang redaksi kehilangan pekerjaan. jurnalisme Afrika juga merasakan dampak ekonominya.

Tanpa jurnalisme, fondasi tempat masyarakat demokratis beroperasi akan semakin lemah. Institusi publik dan swasta dan aktornya akan kurang akuntabel dalam penggunaan kekuasaannya.

Setahun yang lalu, tim peneliti di Universitas Columbia menerbitkan a laporan menilai intervensi dan inisiatif baru untuk mempertahankan jurnalisme. Sekarang tim ini, termasuk saya, telah kembali untuk menilai position langkah-langkah menjanjikan yang kami dokumentasikan. Kami juga telah melihat strategi di seluruh dunia yang menunjukkan harapan dalam membendung penurunan pendapatan outlet media dan hilangnya pekerjaan jurnalisme.

Banyak negara sedang bereksperimen dengan berbagai bentuk dukungan dan kebijakan pemerintah, tetapi pertanyaannya adalah apa yang terbaik dan berkelanjutan di setiap konteks.

Apa yang kami temukan?

Kami mewawancarai 60 responden: ekonom, pembuat kebijakan, jurnalis, editor, akademisi, dan pekerja pengembangan media dari Asia, Amerika Utara, Amerika Selatan, Australia, dan Afrika.

Dalam laporan kami sebelumnya, kami menemukan bahwa ada keinginan besar untuk perubahan besar dalam bisnis jurnalisme. Beberapa organisasi pendanaan yang kami ajak bicara pada tahun 2021 telah membuat kemajuan yang signifikan pada tahun 2020 dengan dukungan mereka terhadap jurnalisme yang berkualitas. Beberapa telah meningkatkan jumlah dana yang lain telah memperluas pendanaan ke lebih banyak media.

READ  Marah Sogo Dkk dan Karyawan MAP PHK, Gaji Lagi Pangkas

Secara keseluruhan, ada eksperimen dengan berbagai bentuk dukungan dan kebijakan pemerintah. Indonesia memberikan serangkaian kredit pajak kepada media lokal. Australia Kode Tawar-menawar Media Berita menyalurkan ratusan juta dolar dari Google dan Facebook ke berbagai outlet jurnalisme.

Orang-orang yang kami wawancarai untuk laporan terbaru kami setuju bahwa intervensi ini diperlukan, meskipun mereka percaya bahwa tidak ada perbaikan yang sempurna untuk menyelamatkan jurnalisme. Para ekonom mengambil pandangan pragmatis bahwa dengan tidak adanya details terperinci yang menunjukkan apa yang paling efektif, intervensi layak dilakukan selama tidak berbahaya dan dapat menggalang dukungan.

Kami menemukan lebih banyak opini yang terbagi dalam komunitas jurnalisme. Beberapa merasa dukungan pemerintah untuk jurnalisme sangat penting. Namun, jika dibandingkan dengan pemain niche atau startup digital, outlet yang lebih besar dan mapan lebih diuntungkan dari banyak system pemerintah. Jadi outlet yang lebih besar lebih mendukung intervensi pemerintah.

Gerai yang lebih kecil, khususnya di Afrika dan Amerika Latin, memiliki kekhawatiran yang tulus tentang dukungan pemerintah. Beberapa merasa bahwa subsidi pemerintah dan keringanan pajak tidak akan membantu gerai kecil. Lainnya menyatakan keprihatinan tentang potensi pengaruh pemerintah pada reportase media.

Namun mereka terbuka untuk menerima uang dari yayasan besar, pemerintah asing, dan raksasa teknologi. Beberapa jurnalis Afrika sub-Sahara percaya bahwa mendukung informasi berkualitas adalah hal yang tidak penting bagi pemerintah dan publik di wilayah di mana begitu banyak kebutuhan dasar tidak terpenuhi.

Jurnalisme Afrika merasakan dampak ekonomi dari wabah COVID-19. Rumah media Ghana kehilangan sepertiga dari pendapatan mereka. Wartawan dihadapi PHKsementara beberapa ruang redaksi harus mengurangi, menutup atau menempatkan staf pada cuti wajib. Beberapa takut peristiwa kepunahan media tidak bisa dihindari.

READ  Kegiatan pengolahan susu Northstar dan TPG Caplok Japfa

Sebagian besar gerai di Afrika menerima sedikit dukungan keuangan dari pemerintah. Wartawan Afrika bersaing dengan wartawan di wilayah lain untuk mendapatkan dana donor. Sebagian besar dukungan pemerintah yang tersedia tidak bersifat spesifik media. Di sub-Sahara Afrika itu terutama dalam bentuk alat pelindung diri.

Demikian pula, banyak dukungan yang datang dari organisasi pengembangan media dan donor internasional dalam bentuk pelatihan peningkatan kapasitas untuk membantu jurnalis meliput pandemi secara efektif, dan untuk mendukung application pendidikan.

Beberapa kekhawatiran yang tersisa

Narasumber kami percaya bahwa investasi besar diperlukan dalam menemukan solusi sistemik untuk membuat jurnalisme berkelanjutan. Dukungan pemerintah dan dana donor dapat bermanfaat, meskipun beberapa orang memiliki keraguan tentang hal itu.

Ada persepsi bahwa para donatur mendukung jurnalisme semata-mata untuk membeli niat baik. Sebagai perusahaan teknologi besar lobi
pemerintah untuk membentuk peraturan baru dan mengintensifkan pemberian mereka di mana mereka takut peraturan, atau diminta untuk membayar penerbit berita lokal untuk konten berita yang disukai di platform mereka (seperti di Australia), kekhawatiran ini tampaknya dibenarkan.

Kami percaya bahwa jurnalisme tidak dapat bergantung pada filantropi perusahaan teknologi yang tidak dapat diprediksi. Ada juga pertanyaan seputar kemungkinan pengaruh mereka pada konten jurnalisme. Beberapa peserta kami menyarankan bahwa untuk membendung kemungkinan kendali teknologi besar atas outlet media, teknologi besar harus dibuat untuk membayar lebih banyak pajak, sebagian untuk mendukung jurnalisme.

Melihat ke masa depan

Ada konsensus bahwa jumlah uang yang dibutuhkan untuk menyelamatkan jurnalisme tidak besar. perkiraan serendah US$1 miliar per tahun. Seperti yang dikatakan seorang peserta, penting untuk melihat dari bawah ke atas.

Solusi sistemik seperti pajak atas teknologi (mengalokasikan pendapatan untuk jurnalisme), retribusi atas omset untuk mendukung jurnalisme kepentingan publik, subsidi pemerintah, dan kredit pajak mungkin berguna tanpa mengganggu pekerjaan yang dilakukan jurnalis.

READ  FWD Miliarder Richard Li mengajukan IPO AS $ 3 miliar

Selain itu, negara-negara Afrika dapat mengambil petunjuk dari Kode Australia. Mereka dapat membangun konsensus untuk merundingkan kesepakatan yang menguntungkan media Afrika. Dukungan teknis, moral, dan ekonomi dari regulator persaingan di seluruh negara akan memiliki pengaruh radikal pada bagaimana negosiasi berjalan.

Bagi para donor, kriteria seperti kepercayaan publik, relevansi, dan pemenuhan kebutuhan informasi dasar dapat memandu outlet mana yang akan didanai.

Written By
More from Faisal Hadi
Benarkah gurita punya 9 otak? Inilah jawabannya
TIDAK BAHAGIA TERAKHIR – Furita adalah makhluk laut yang cukup unik, ia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *