Pandemi adalah kesempatan emas bagi Papua untuk meningkatkan permainannya di bidang teknologi pendidikan

Kredit: Unsplash / CC0 Domain publik

Papua, pulau paling timur di Indonesia dan salah satu provinsi paling pedesaan, tertinggal secara signifikan dalam pendidikan, baik dalam hal hasil belajar siswa maupun infrastruktur digital.


Wilayah Indeks pembangunan manusia dan Indeks Perkembangan Teknologi peringkat terendah di Indonesia dalam beberapa tahun terakhir. Tingkat keberhasilan rendah dalam ujian nasional di kalangan siswa Papua juga tetap konstan dari 2017 hingga 2019.

Pada tahun 2020, di tengah pentingnya e-learning, Papua memiliki rumah tangga dengan akses internet paling sedikit—hanya 29,5% dibandingkan dengan Jakarta sebesar 89%.

Ini berarti bahwa Papua memiliki berjuang dengan pembelajaran online selama krisis COVID-19.

Menariknya, sekarang mungkin waktu yang tepat untuk berinvestasi dalam teknologi pendidikan Papua.

Mentalitas pendidik Papua berubah

A studi 2015 oleh Analytical and Capacity Development Partnership (ACDP) – kolaborasi antara pemerintah Indonesia, Asian Development Bank (ADB), Australian Aid dan European Union (EU) – telah mengidentifikasi setidaknya tiga persyaratan penting untuk pengembangan teknologi pendidikan di Papua .

Ini termasuk:

  1. Meningkatkan kesadaran pendidik akan kebutuhan teknologi.
  2. Memastikan ketersediaan infrastruktur digital.
  3. Mempersiapkan pendidik agar memiliki keterampilan untuk mengimplementasikan perangkat digital secara penuh.

Kebutuhan pertama adalah yang paling sulit dipenuhi – bagi para pendidik di Papua, bahkan di seluruh dunia.

Meskipun penyediaan infrastruktur digital dan program pelatihan sebagian besar berada di bawah kendali pemerintah Indonesia, dibutuhkan banyak waktu dan upaya untuk mengubah pola pikir.

Sebagai contoh, kesimpulan studi menemukan bahwa pada saat itu, sekitar 70% guru di Papua menggunakan teknologi hanya untuk keperluan administrasi dan mempersiapkan pelajaran, bukan untuk mendukung pembelajaran siswa, meskipun penelitian menemukan bahwa banyak siswa sudah memiliki laptop dan smartphone.

Di dunia Barat, hingga 2019, Massive Open Online Courses (MOOCs) juga memiliki berjuang dengan tingkat penyelesaian yang rendah– terlepas dari kenyataan bahwa beberapa nama besar di dunia akademis mengajar kursus mereka. Hal ini juga membuktikan bahwa mengubah pola pikir mahasiswa untuk mengikuti kursus online, seperti biasanya secara offline, bukanlah tugas yang mudah.

Sama penggunaan papan tulis dihadapkan dengan tantangan. Meskipun tersedia sejak tahun 1960-an, ruang kelas tidak mulai menggantikan papan tulis dengan papan tulis sampai tahun 1990-an, karena munculnya komputer menuntut ruang kelas bebas debu.

Namun, pandemi COVID-19 telah memainkan peran penting dalam mengubah perilaku secara drastis, terutama di bidang pendidikan. Penutupan sekolah telah mendorong para pendidik Papua untuk memeriksa kebiasaan mengajar mereka dan mempertimbangkan pentingnya teknologi pendidikan.

Meskipun wilayah infrastruktur digital kurang, ada indikasi bahwa penggunaan teknologi pendidikan telah meroket di seluruh wilayah.

Berdasarkan studi Bank Dunia pada tahun 2020, penggunaan teknologi pendidikan (termasuk platform seperti Ruangguru, Zenius dan Google Classroom) di Papua mendekati 10%. Ini setara dengan provinsi yang jauh lebih maju seperti Riau dan Sulawesi Selatan. Papua bahkan lebih baik dari bagian lain di Sumatera (seperti Aceh dan Bengkulu), Sulawesi dan Kalimantan.

Di tengah pandemi, para pendidik di Papua tampak siap untuk terlibat dalam e-learning jika diberikan lingkungan yang mendukung.

Ini adalah kesempatan langka bagi para pemangku kepentingan pendidikan di Indonesia – ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama para pendidik Papua memiliki kedudukan yang setara dengan rekan-rekan mereka di seluruh negeri.

Banyak peluang untuk maju

Peluang untuk memanfaatkan momentum ini ada di beberapa bidang.

Dalam hal infrastruktur, penyediaan konektivitas Internet secara umum sebagian besar berada di tangan pemerintah. Namun, peluang untuk menyediakan konektivitas ke sekolah, guru dan siswa juga ada dalam bentuk pendanaan swasta dan kemitraan publik-swasta.

Dengan asumsi konektivitas umum masih langka di Papua, solusinya mungkin bahkan tidak perlu online.

Pakar teknologi dan analis pemerintah telah menyebutkan sejumlah alat alternatif untuk e-learning, seperti penggunaan Pai raspberry—Komputer seukuran kartu kredit awalnya dirancang untuk pendidikan ilmu komputer dasar di sekolah dan negara berkembang, dengan memori minimal 16 GB untuk membawa buku digital dan konten pembelajaran.

Kemungkinan pembiayaan swasta juga hadir dengan menyediakan perangkat digital dan dukungan teknis untuk guru. Misalnya, selama penutupan COVID-19, Departemen Pendidikan dan Kebudayaan bekerja sama dengan perusahaan telekomunikasi untuk berdonasi Dukungan data internet untuk guru Melintasi negara.

Selain itu, studi ACDP menyebutkan pentingnya monitoring dan evaluasi untuk memastikan penggunaan yang tepat dari alat-alat digital ini. Pakar pendidikan dapat membantu mengembangkannya di sekolah dan lembaga pendidikan.

Demikian pula, sekolah dan pemerintah daerah dapat melatih pendidik dalam penggunaan teknologi pendidikan. bekerja dengan lembaga yang mengkhususkan diri dalam pengembangan guru. Bahkan ada program seperti sekolah motivasi—Yang mendorong kolaborasi antara berbagai sekolah dan guru untuk mempromosikan praktik pembelajaran progresif — untuk membantu mengisi kesenjangan pengajaran di antara para pendidik di wilayah tersebut.

Itu semua akan membutuhkan banyak kerja keras, tetapi itu tidak akan sia-sia.

Meningkatkan infrastruktur digital dan keterampilan untuk menggunakannya dapat memungkinkan guru dan siswa untuk mengeksplorasi di luar apa yang dapat ditemukan di sekolah. Sistem pemantauan dan evaluasi yang lebih baik akan memperkuat kepemimpinan sekolah dan, dengan perluasan, mengarah pada pengajaran dan pembelajaran yang lebih baik.

Hanya ada dua kemungkinan hasil dari pandemi ini, dan mereka bergantung pada tindakan pemangku kepentingan terkait. Pendidikan Papua bisa mendapatkan dukungan yang dibutuhkan dan menjadi kompetitif, mempersempit kesenjangan ketimpangan bangsa yang terus-menerus, atau tidak menerima dukungan dan tertinggal lebih jauh.

Apapun upaya yang dilakukan, pandemi adalah kesempatan emas untuk meninggalkan warisan yang langgeng dan berdampak bagi pendidikan di Papua.


Siswa Indonesia Kehilangan Perhatian di Tengah Pembelajaran Digital: Bagaimana Pendidik Mendapatkan Kembali Kesiapan Belajarnya?


Disediakan oleh La Conversation

Artikel ini diterbitkan ulang dari Percakapan di bawah lisensi Creative Commons. Membacanya artikel asli.Percakapan

Mengutip: Pandemi Kesempatan Emas Bagi Papua untuk Meningkatkan Permainan Teknologi Pendidikan (2021, 1 Oktober) Diperoleh 1 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-pandemic -golden-opportunity-papua-jeu. html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Selain penggunaan wajar untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan hanya untuk informasi.

READ  Dovetail Genomics dan Revive & Restore bekerja sama untuk mengurutkan serigala misterius yang berpotensi berisiko (Gulo gulo) sebagai bagian dari program "A genome for ..."
Written By
More from Faisal Hadi
Luhut Membawa Kabar Baik, Saham ANTM, INCO, TINS ​​Compact Melonjak
Bisnis.com, JAKARTA – Kiprah pelaku industri pertambangan dan batu bara BUMN Holding...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *