Papua Nugini untuk memperkuat hubungan dengan Indonesia

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape telah mengkonfirmasi bahwa pemerintahnya akan menyelesaikan hingga sembilan perjanjian dengan Jakarta untuk memperkuat hubungan dengan Indonesia.

Perdana Menteri Papua Nugini James Marape.
Foto: PNG Media

Marape berada di Indonesia dengan delegasi lebih dari 70 orang – sebagian besar mewakili sektor bisnis – untuk bertemu dengan mitranya Presiden Joko Widodo.

Dia akan membahas proyek kemitraan dengan perusahaan minyak Indonesia – Pertamina – untuk sumber bahan bakar alternatif di antara sejumlah masalah dalam agenda selama kunjungan yang berakhir pada hari Jumat.

Marape mengatakan nota kesepahaman yang ditandatangani antara kedua negara akan “sangat melengkapi agenda sosial-ekonomi Papua Nugini di masa depan dan menghasilkan hasil nyata dalam jangka pendek dan panjang.”

Tetapi direktur eksekutif PNG Believe Tank Group Samson Komati mengatakan Marape telah mencampuradukkan prioritasnya.

“Kami memiliki semua masalah ini di negara ini dan Anda memiliki Perdana Menteri yang memimpin delegasi seperti ini ketika rumah kami tidak diatur, dia pergi ke luar negeri. Itu sangat tidak perlu, saya pikir,” kata Komati.

Komati mengatakan departemen pemerintah sedang berjuang untuk menjalankan fungsi penting mereka karena uang yang dialokasikan untuk mereka oleh negara tidak sampai kepada mereka.

READ  Perubahan nama menjadi Telkom Indonesia menjadi alasan TLKM
Written By
More from Faisal Hadi
Janji batu bara China adalah inisiatif yang menjanjikan untuk aksi iklim
Pernyataan Ketua EDF Fred Krupp 22 September 2021 Raul Arce-Contreras, +1 (240)...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *