Para ilmuwan memecahkan asal megalith Stonehenge yang misterius

Para ilmuwan memecahkan asal megalith Stonehenge yang misterius

Kebenarannya tidak ada di luar sana.

Para ilmuwan mengatakan mereka akhirnya menunjuk asal megalit di monumen Stonehenge yang berusia 5.000 tahun.

Lima puluh dari 52 sarsens batu pasir besar, seperti yang mereka sebut, digunakan di monumen itu digali sekitar 15 mil jauhnya dari Hutan Barat di Wiltshire, para peneliti mengumumkan Rabu setelah menggunakan pengujian Geokimia untuk melacak asal-usul mereka.

The sarsens didirikan di Stonehenge pada 2500 SM, dengan yang tertinggi mencapai 30 kaki dan terberat dengan berat 30 ton.

Batu biru Stonehenge yang lebih kecil memiliki kisah asal yang berbeda. Batu-batu itu telah ditelusuri kembali ke Pembrokeshire di Wales – sekitar 150 mil jauhnya. Tetapi sumber sarsen sampai sekarang menghindari ilmuwan.

“Batu-batu sarsen membentuk lingkaran luar ikonik dan tapal kuda trilithon sentral di Stonehenge. Mereka luar biasa, ”kata David Nash, ahli geomorfologi Universitas Brighton yang memimpin penelitian ini.

Para peneliti sekarang akan berusaha memahami bagaimana sarsen dipindahkan dari Wiltshire ke Stonehenge. Diyakini mereka ditarik pada sistem seperti kereta luncur.

“Bagaimana mereka dipindahkan ke situs masih benar-benar menjadi subjek spekulasi,” lanjut Nash. “Mengingat ukuran batunya, mereka pasti diseret atau dipindahkan dengan roller ke Stonehenge. Kami tidak tahu rute yang tepat, tetapi setidaknya kami sekarang memiliki titik awal dan titik akhir. “

Peneliti mempelajari bagian dari Stonehenge.
Peneliti mempelajari bagian dari Stonehenge.melalui REUTERS

Penemuan Nash dan timnya didasarkan pada analisis fragmen batu sarsen yang dihilangkan dari Stonehenge pada akhir 1950-an selama upaya konservasi. Potongan diekstraksi ketika konservator memasang batang logam untuk menstabilkan megalit yang retak.

Fragmen itu pada awalnya diberikan sebagai suvenir kepada Robert Phillips, seorang pria yang bekerja untuk perusahaan yang melakukan upaya stabilisasi. Phillips membawa batu itu bersamanya ketika dia beremigrasi ke AS. Dia kemudian mengembalikan batu itu ke Inggris untuk penelitian pada tahun 2018, sebelum meninggal awal tahun ini.

READ  Terakhir muncul di 2018, fenomena alam bulan biru akan muncul di malam hari pada malam Halloween - Semua halaman

Dengan otoritas yang melarang pengujian destruktif di situs Stonehenge, suvenir lama itu adalah contoh penting bagi para peneliti, memberi mereka kesempatan untuk membentuk sidik jari geokimia sarsen.

“Saya harap apa yang kita temukan,” kata Nash, “akan memungkinkan orang untuk memahami lebih banyak tentang upaya besar yang terlibat dalam membangun Stonehenge.”

Dengan kabel Post

Written By
More from Suede Nazar
Arab Saudi mengatur vaksinasi menjelang tahun perubahan
Bisnis.com, JAKARTA – Arab Saudi diharapkan menyetujui penggunaan vaksin yang diproduksi oleh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *