Para ilmuwan telah menemukan sinar UV yang aman yang dapat membunuh COVID-19 tanpa merusak kulit manusia

RIAU24.COM – Saat ini, dunia sedang terburu-buru untuk memproduksi vaksin yang efektif untuk membasmi virus korona baru yang menyerang negara-negara di seluruh dunia. Sebuah penelitian di Amerika mengklaim telah menemukan bentuk radiasi ultraviolet (UV) yang mampu secara efektif membunuh virus yang bertanggung jawab atas COVID-19.

Bentuk radiasi UV ini lebih aman digunakan di sekitar manusia, kata para ilmuwan, dan hasilnya dapat membantu mengembangkan sistem desinfeksi potensial untuk tempat umum yang sibuk.

Studi ini dipublikasikan dalam American Journal of Infection Control. Hal ini menunjukkan bahwa sinar ultraviolet-C (UVC) dengan panjang gelombang 222 nanometer (nm) dapat membunuh virus SARS-CoV-2, tanpa menembus kulit manusia.

Baca juga: Ilmuwan mengatakan pohon berduri di Australia ini sebenarnya mengandung racun seperti kalajengking

Sebelumnya, peneliti di Hiroshima University Jepang telah mempelajari hal yang sama untuk memberantas virus corona musiman yang secara struktural mirip dengan virus corona baru tetapi tidak dengan SARS-CoV-2 itu sendiri.

“Studi terbaru menunjukkan bahwa UVC pada 222 nm kurang berbahaya dibandingkan UVC pada 254 nm, karena sinar UVC jauh memiliki kedalaman penetrasi yang sangat terbatas ke dalam kulit atau mata dan juga merupakan teknologi antimikroba yang efektif,” katanya. ‘belajar. .

Untuk penelitian tersebut, para ahli menaburkan larutan 100 mikroliter yang mengandung virus corona pada pelat polistiren sembilan sentimeter yang steril. Setelah itu, mereka membiarkannya mengering di lemari biosafety suhu kamar sebelum menempatkan lampu UVC-Jauh 24 sentimeter di atas permukaan piring.

Studi tersebut menemukan bahwa 99,7% dari kultur virus SARS-CoV-2 terbunuh dalam waktu 30 detik setelah terpapar 222 nm radiasi UVC.

Baca juga: Samsung akhirnya secara resmi meluncurkan Galaxy Z Fold 2

READ  5.000 penguin terkecil di dunia berjalan menyusuri pantai Australia dalam parade yang memecahkan rekor

Penelitian menemukan bahwa pada panjang gelombang 222 nm ini, UVC tidak dapat menembus lapisan luar mata dan kulit manusia yang tidak hidup. Artinya bentuk radiasi UV ini tidak akan membahayakan sel-sel hidup di bawahnya.

Para peneliti percaya itu juga merupakan alternatif yang kuat untuk lampu kuman 254nm UVC yang lebih merusak yang digunakan dalam desinfeksi fasilitas kesehatan.

Namun, para peneliti juga menyebutkan bahwa mereka hanya menyelidiki keefektifan UVC pada 222nm dalam kondisi laboratorium.

Para ilmuwan mencatat: “Kami belum mengevaluasi teknologi ini dalam pengaturan nyata, seperti tabel.”

Sekarang mereka ingin mengevaluasi lebih lanjut keamanan dan efektivitas penyinaran UVC 222nm untuk membunuh virus SARS-CoV-2 di permukaan nyata, untuk menentukan apakah dapat digunakan untuk membunuh virus yang sebenarnya.

Written By
More from Faisal Hadi
BRIN harus bisa mendukung pembangunan Indonesia: ilmuwan
BRIN bertanggung jawab untuk memetakan kebutuhan iptek dan menyiapkan invensi dan inovasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *