Para pelajar vegan dan vegetarian mengatakan tahun 1920 makanan Commons kurang variasi dan kesegaran

Pilihan sarapan vegan dari Penn Dining. (Foto oleh Zoe Osborne)

Sementara beberapa siswa yang tinggal di kampus menganggap makanan Penn Dining memuaskan, siswa lain dengan pola makan vegan dan vegetarian mengkritik kurangnya pilihan dan kesegaran makanan mereka.

Semua kafetaria dan kafe di kampus ada Tutup semester ini, kecuali Gourmet Grocer, Starbucks di Commons dan 1920 Commons, yang buka untuk sarapan, makan siang, dan makan malam pada hari kerja dan hanya brunch pada akhir pekan. Sementara 1920 Commons menawarkan pilihan vegan dan vegetarian di berbagai gerai makanan mereka, para siswa mengatakan makanan tersebut kurang variasi dan sering mendapati diri mereka makan makanan yang sama sepanjang minggu.

Stasiun di 1920 Commons termasuk stasiun Very Veggie, yang menyajikan pilihan vegan dan vegetarian untuk makan siang dan makan malam, dan stasiun SimplyOASIS baru yang menyajikan bebas gluten atau makanan lainnya. delapan alergen makanan yang paling umum seperti susu, telur, dan kacang, direktur komunikasi dan hubungan eksternal Penn Business Services Barbara Lea-Kruger menulis dalam email ke The Daily Pennsylvanian.

“Saat merancang menu kafe kami, mengingat kebutuhan diet khusus siswa selalu menjadi prioritas,” tulis Lea-Kruger. “Bahkan dengan tantangan untuk beroperasi dari satu gedung – kami bekerja dengan rajin untuk melihat menu dan menemukan opsi. ”

Siswa mengatakan makanan vegetarian dan vegan panas seperti sup vegan, pizza, dan pasta cenderung cepat habis, dan banyak makanan kemasan telah ditinggalkan tanpa diganti selama seminggu. Makanan vegetarian dan vegan yang paling umum adalah burger vegetarian, salad quinoa, bungkus hummus, dan salad lainnya, yang menurut siswa disajikan berulang kali.

“Mereka akan memiliki hidangan yang sama selama seminggu berturut-turut, jadi minggu ini mereka memiliki bungkus sayuran panggang dan saya sudah memakannya sepanjang minggu ini,” kata Katherine Hancin, senior di perguruan tinggi. “Begitu Anda mulai makan sesuatu selama beberapa hari berturut-turut, Anda mulai merasa cukup.”

Senior perguruan tinggi Zoe Osborne setuju, menambahkan bahwa pilihan vegetarian dibatasi setiap hari.

“Saya sering pergi ke ruang makan, berjalan mengitari meja dan keluar dengan seperti dua sisi yang bisa saya makan dan yang saya ingin makan,” kata Osborne. “Tidak banyak pilihan untuk vegan dan vegetarian. Saya hanya berharap mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk mendesain [vegetarian and vegan meals]. ”

Osborne mengatakan, pekerja restoran sering kali memasukkan makanan vegan dan vegetarian ke dalam wadah yang sama dengan daging. (Foto oleh Zoe Osborne)

Osborne menambahkan bahwa pekerja restoran akan sering memiliki makanan vegan dan vegetarian dalam wadah yang sama dengan daging, mencemari makanan yang bisa dimakan vegan dan vegetarian.

Mahasiswa yang tinggal di kampus tanpa batasan diet mengatakan bahwa mereka secara umum senang dengan pilihan makanan 1920 Commons. Namun, beberapa orang menganggap pembatasan jumlah makanan pembuka dan makanan pendamping mengecewakan untuk ruang makan yang biasanya makan sepuasnya.

Siswa dapat memilih hingga hidangan utama, tiga sisi, semua dikemas sebelumnya, dan minuman di 1920 Commons, kata Hancin.

Arielle Ketchun mengatakan bahwa meskipun dia tidak memanfaatkan sepenuhnya rencana makan, dia tidak mengeluh tentang makanannya.

Wharton tahun pertama Braulio Gonzalez juga senang dengan makanannya, tetapi mengatakan bahwa membatasi jumlah makanan yang bisa didapatnya per suntikan mengecewakan di ruang makan yang dulunya makan sepuasnya dan untuk paket makan yang harganya $ 2.597 untuk satu semester.

Semua mahasiswa baru yang tinggal di kampus harus berada di Rencana Pemulihan Tahun Pertama 220 yang menawarkan 220 makanan dan $ 150 untuk menutupi sekitar 19 kunjungan per minggu di musim gugur 2020.

Hancin berharap Penn Dining akan menawarkan lebih banyak variasi pilihan makanan untuk vegan dan vegetarian di masa depan dan lebih sering mengganti makanan lama sepanjang minggu.

“Biasanya saya tidak kesulitan mengakses makanan, karena biasanya ada banyak ruang makan terbuka atau Anda bisa pergi ke Pret [a Manger] dan ada banyak variasi, tapi sekarang [1920 Commons] hanya punya satu [vegan or vegetarian] masuk selama tujuh hari berturut-turut dan jika Anda tidak suka entri itu Anda kurang beruntung, ”kata Hancin.

READ  Istanbul Basaksehir vs PSG Champions League Live Stream Link Kamis 29 Oktober 2020 pukul 12:55 WIB
Written By
More from Umair Aman
Bulutangkis adalah “pengalaman spiritual” bagi perwira IAS ini. Sekarang dia di semifinal Paralimpiade Tokyo
Gautam Buddh Nagar DM dan pemain para-bulutangkis Suhas L. Yathiraj | Foto:...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *