Para pemimpin Komunis Tiongkok memulai pertemuan puncak yang seharusnya mendorong Xi

BEIJING: Para pemimpin senior Partai Komunis China yang berkuasa memulai pertemuan penting pada hari Senin yang seharusnya memperkuat ketabahan presiden Xi Jinpingpegangan pada kekuasaan.
Sekitar 400 anggota Komite Sentral partai yang kuat berkumpul di Beijing untuk pleno empat hari, yang, seperti semua pertemuan kepemimpinan rahasia China, berlangsung di balik pintu tertutup.
Kantor Berita Xinhua yang dikelola pemerintah mengatakan Xi membuka pertemuan dengan laporan kerja dan “penjelasan tentang rancangan resolusi tentang pencapaian utama dan pengalaman sejarah” partai selama 100 tahun sejarahnya.
Resolusi itu akan mengatur panggung untuk Kongres Partai ke-20 tahun depan, di mana Xi diharapkan secara luas menyatakan bahwa ia akan menjabat untuk masa jabatan ketiga, memperkuat posisinya sebagai pemimpin paling kuat di China sejak itu. Mao Zedong.
Media pemerintah memuji kepemimpinan Xi menjelang pertemuan minggu ini, dengan Xinhua mengatakan dia adalah “seorang pria dengan pemikiran dan perasaan yang mendalam, seorang pria yang telah mewarisi warisan tetapi berani berinovasi, dan seorang pria yang memiliki visi menuju masa depan dan berkomitmen. untuk bekerja tanpa lelah”.
Secara luas dianggap sebagai penguasa China yang paling kuat sejak Mao, masa jabatan Xi telah ditandai dengan tindakan keras anti-korupsi yang meluas, kebijakan represif di daerah-daerah seperti Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong, dan pendekatan menyeluruh selain menegaskan hubungan luar negeri.
Dia juga menciptakan kultus kepemimpinan yang menahan kritik, menghilangkan saingan, dan mempresentasikan teori politiknya sendiri – yang dikenal sebagai Pemikiran Xi Jinping – kepada siswa.
Chris Johnson, peneliti senior di Center for Strategic International Studies, mengatakan kepada podcast Sinocism bahwa resolusi baru tersebut dapat menandai kesempatan bagi Xi untuk “menyingkirkan … reformasi ekonomi tahun 1990-an.
Xi baru-baru ini meluncurkan kampanye “kemakmuran bersama”, yang dirancang untuk mengatasi ketidaksetaraan kekayaan dan memperkuat pengawasan terhadap raksasa bisnis lokal.
Resolusi Komite Sentral akan menandai yang ketiga dari jenisnya dalam sejarah Partai Komunis China (PKC).
Yang pertama, diadopsi di bawah Mao pada tahun 1945, membantu memperkuat otoritasnya atas PKC empat tahun sebelum mengambil alih kekuasaan. Yang kedua, di bawah Deng Xiaoping pada tahun 1981 melihat rezim mengadopsi reformasi ekonomi dan mengakui “kesalahan” dalam cara Mao.
Yang terakhir dapat melihat Xi “pada dasarnya melakukan pada Deng apa yang dilakukan Deng terhadap Mao, yaitu mengkritik ekses kebijakan reformasi dan keterbukaan Deng Xiaoping,” tambah Johnson.
Waktu adalah penting, datang setahun sebelum Xi mendapatkan masa jabatan ketiga yang belum pernah terjadi sebelumnya di konvensi dua dekade.
Setelah menghapus batas masa jabatan dalam amandemen konstitusi 2018, Xi belum menunjuk pengganti yang jelas dan diperkirakan akan memimpin hingga setidaknya 2027.
“Xi Jinping sudah mulai menulis ulang sejarah Partai di buku teks, universitas dan pers … secara dramatis mengurangi kemunduran – Lompatan Jauh ke Depan, Revolusi Kebudayaan – dan memuliakan karyanya sebagai Sekretaris Jenderal Partai , “kata Alice Ekman dari Institut Studi Keamanan Uni Eropa.
Resolusi baru itu “jelas merupakan bagian dari upaya Xi Jinping untuk memperpanjang kehadirannya sebagai ketua partai,” tambahnya.
Mengemudikan ekonomi pascapandemi serta isu Taiwan – sebuah pulau demokrasi yang diklaim Beijing sebagai wilayahnya sendiri – juga bisa menjadi agenda pertemuan minggu ini.

READ  kucing Chonky hendak meletakkan - sampai dokter hewan menyelamatkannya
More from Casildo Jabbour
Berapa banyak tangan yang Anda lihat di foto ini? Ilusi optik telah membingungkan banyak orang
Berapa banyak tangan yang Anda lihat di foto ini? Foto sekelompok pejalan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *