Para pemimpin Saudi dan Presiden China Xi menandatangani beberapa perjanjian di Riyadh

Para pemimpin Saudi dan Presiden China Xi menandatangani beberapa perjanjian di Riyadh

Pameran seni “Dari Timur ke Timur” di Riyadh menghubungkan budaya Arab dan Cina

RIYADH: Sambil meningkatkan hubungan perdagangan dan kerja sama strategis selama kunjungan tiga hari Presiden Xi Jinping ke Riyadh, Arab Saudi dan China juga memprioritaskan pertukaran lintas budaya untuk membantu memperkuat hubungan diplomatik.

Di sela-sela kunjungan Xi, digelar acara bertajuk “From East to East and the Selected Exhibition of Famous Arab Artists Visiting China” di Palace of Culture untuk memamerkan karya seniman dan musisi Arab dan China.

Disponsori oleh Kementerian Kebudayaan Saudi, Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata Tiongkok, dan Liga Arab, bekerja sama dengan Kementerian Penerangan Saudi, acara tersebut mencakup pertunjukan tradisional Ardah dan rutinitas tarian Tiongkok.

Dengan suara samar dari senar musik China dari zheng, alat musik gesek versi Arab, qanun dan oud, trio pemain Saudi dan China menciptakan perpaduan suara yang unik.

Sejak 2009, lebih dari 170 seniman terkenal dari 21 negara Arab telah diundang untuk mengunjungi Republik Rakyat oleh Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata China. Para seniman mengubah apa yang mereka lihat, rasakan, dan pikirkan menjadi lebih dari 500 lukisan, patung, dan karya keramik.

Pameran ini menampilkan 40 karya dari berbagai seniman Saudi, Libya, Aljazair, Palestina, Mesir, Bahrain, Irak dan Yordania bersama karya seniman China yang telah mengunjungi negara-negara Arab.

Ini menampilkan lukisan Cina dari Manama dan Amman, dan lukisan seorang pria Mesir dengan unta, dihiasi dengan tali dan lonceng berwarna-warni, dengan latar belakang piramida Giza yang ikonik.

Pengaruh dari Jalur Sutra kuno juga terlihat dalam banyak karya seni dan pajangan besar yang menutupi dinding yang menunjukkan kaligrafi Cina dan Arab serta barang-barang warisan.

READ  Imran Khan menjungkirbalikkan koalisi yang berkuasa dan memenangkan mayoritas kursi di pemilihan sela Pakistan

Pameran ini diselenggarakan oleh Bauhinia Culture Holdings Limited, dilaksanakan oleh China Arts and Entertainment Group Ltd., didukung oleh Asosiasi Seniman China.

Pameran seni langsung juga diadakan, menyoroti arsitektur khas Tembok Besar China dan Istana Salwa Diriya.

“Saya menemukan kesamaan dalam cara batu dan batu digunakan di sini dan di negara saya,” kata pelukis China Wang Haikun kepada Arab News.

“Kesamaan ini mendorong saya untuk menerapkannya pada sisi mural saya sebagai simbol persatuan kita.”

More from Casildo Jabbour
Perdana Menteri Nepal KP Sharma Oli dikeluarkan dari partai yang berkuasa di tengah kekacauan politik: laporan
Faksi saingan dari Partai Komunis Nepal yang berkuasa menggulingkan PM KP Sharma...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *