Para peneliti mengatakan pria Hong Kong pertama kali dikonfirmasi memiliki Covid-19 dua kali – tetapi diperlukan lebih banyak penelitian

Arab Saudi mengatakan ziarah haji tahunan ke Mekah akan memiliki peserta terbatas

Seorang pria berusia 33 tahun yang tinggal di Hong Kong menderita Covid-19 dua kali tahun ini, menurut penelitian awal di luar China.

Studi pra-cetak – yang menurut Universitas Hong Kong pada hari Senin telah diterima untuk diterbitkan dalam jurnal Medical Infectious Disorders – menemukan bahwa kasus kedua dari Covid-19 terjadi 142 hari setelah yang pertama.

Studi tersebut juga mencatat bahwa dalam kasus pertama, pria tersebut menunjukkan gejala tetapi dalam kasus kedua dia tidak menunjukkan gejala, karena dia tidak menunjukkan gejala yang nyata.

Selama episode pertama penyakitnya, pasien mengalami batuk, sakit tenggorokan, demam dan sakit kepala selama tiga hari, menurut penelitian tersebut. Dia dinyatakan positif Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh virus corona baru SARS-CoV-2, pada 26 Maret.

Kemudian selama episode keduanya, pasien kembali ke Hong Kong dari perjalanan di Spanyol melalui Inggris, dan dia dinyatakan positif selama pemeriksaan masuk di bandara Hong Kong pada 15 Agustus, menurut penelitian. Pria itu kemudian dirawat di rumah sakit lagi tetapi tetap tanpa gejala.

Untuk penelitian tersebut, para peneliti di Universitas Hong Kong dan berbagai rumah sakit di Hong Kong menganalisis spesimen yang dikumpulkan dari pasien 10 hari setelah gejala muncul di episode pertama dan kemudian satu hari setelah dirawat di rumah sakit untuk episode kedua. Mereka menganalisis materi genetik pada spesimen tersebut.

Analisis genetik menunjukkan bahwa infeksi pertama berasal dari pressure virus corona yang paling dekat hubungannya dengan pressure dari Amerika Serikat atau Inggris, yang dikumpulkan pada musim semi, dan yang kedua paling dekat hubungannya dengan pressure dari Swiss dan Inggris, yang merupakan dikumpulkan pada bulan Juli dan Agustus.

READ  Neil Young membawa kampanye pemilihan ulang Trump ke pengadilan untuk pelanggaran hak cipta

“Kasus ini menggambarkan bahwa infeksi ulang dapat terjadi bahkan setelah beberapa bulan pemulihan dari infeksi pertama. Temuan kami menunjukkan bahwa SARS-CoV-2 dapat bertahan pada manusia seperti kasus virus korona manusia terkait flu biasa lainnya, bahkan jika pasien telah memperoleh kekebalan melalui infeksi alami atau melalui vaksinasi, ”tulis para peneliti dalam penelitian mereka.

“Singkatnya, infeksi ulang mungkin terjadi 4,5 bulan setelah episode pertama infeksi simptomatik. Vaksinasi juga harus dipertimbangkan untuk orang-orang dengan riwayat COVID-19 yang diketahui, ”tulis mereka. “Pasien dengan infeksi COVID-19 sebelumnya juga harus mematuhi langkah-langkah pengendalian epidemiologis seperti common masking dan social distancing.”

Beberapa konteks: Para peneliti menyebut ini sebagai “kasus pertama” infeksi ulang Covid-19 dalam makalah mereka, tetapi para ahli lain menyerukan lebih banyak penelitian sebelum menyebut kasus ini benar-benar yang pertama di dunia.

“Apa yang menurut saya sangat penting adalah kita menempatkan ini ke dalam konteks,” kata Maria Van Kerkhove, kepala teknis untuk tanggapan virus Corona Organisasi Kesehatan Dunia dan kepala device penyakit dan zoonosis yang muncul, selama konferensi media di Jenewa pada hari Senin.

“Ada lebih dari 24 juta kasus yang dilaporkan hingga saat ini. Dan kita perlu melihat hal seperti ini pada tingkat populasi. Jadi sangat penting bagi kami untuk mendokumentasikan ini dan itu, di negara-negara yang dapat melakukan ini jika pengurutan dapat dilakukan, itu akan sangat, sangat membantu. Tapi kita tidak perlu mengambil kesimpulan apapun, ”kata Van Kerkhove. “Bahkan jika ini adalah kasus infeksi ulang pertama yang didokumentasikan, tentu saja dimungkinkan karena dengan pengalaman kami dengan virus korona manusia lainnya, dan virus korona MERS dan virus korona SARS-CoV-1, kami tahu bahwa orang memiliki respons antibodi untuk beberapa waktu. tapi mungkin berkurang. ”

READ  Kerontokan rambut mungkin merupakan gejala coronavirus, menurut penelitian
More from Casildo Jabbour

Mantan polisi Honolulu dihukum karena memaksa pria tunawisma menjilat urinoir

Seorang mantan polisi di Hawaii dijatuhi hukuman empat tahun penjara pada hari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *