Paralympic Games ASEAN ke-11 akan diadakan di Solo, Indonesia pada 23-30 Juli

SOLO, Indonesia akan menjadi Hanoi, tuan rumah alternatif Vietnam untuk 11e Para-games Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) akan diadakan pada 23-30 Juli tahun ini.

Federasi Olahraga Para ASEAN (APSF) menyetujui transfer akomodasi pada pertemuan dewan gubernur pada hari Rabu setelah Hanoi memutuskan untuk membatalkan menjadi tuan rumah ASEAN Para Games dan fokus pada organisasi 31st Pesta Olahraga Asia Tenggara malah dijadwalkan pada 12-23 Mei karena pandemi.

Ini akan menjadi kali kedua Solo menjadi tuan rumah game dua tahunan setelah juga menjadi tuan rumah edisi keenam 11 tahun lalu.

“Setelah melalui pertimbangan dan tinjauan yang cermat, mayoritas Direksi telah mencapai keputusan untuk secara resmi memberikan Indonesia posisi tuan rumah menyusul keputusan Badan Anti-Doping Dunia (WADA) untuk menarik Indonesia dari daftar ketidakpatuhannya sebelumnya pada tahun ini. bulan,” kata Ketua APSF HE Yi. Vesna.

Sebelumnya, Badan Anti-Doping Nasional Indonesia (LADI) telah ditempatkan pada daftar ketidakpatuhan karena apa yang digambarkan WADA sebagai “ketidakpatuhan dalam pelaksanaan program pengujian yang efektif”, yang telah mencegah negara tersebut menjadi tuan rumah. acara olahraga internasional atau Games.

Indonesia berencana memiliki 14 cabang olahraga dalam kalendernya, termasuk bola voli duduk.

Cabang olahraga lainnya adalah panahan, atletik, bulu tangkis, boccia, sepak bola, catur, goalball, judo, powerlifting, tenis meja, renang, basket kursi roda, dan tenis kursi roda.

Solo menjadi kota tuan rumah kedua setelah Kuala Lumpur yang diberi lampu hijau oleh APSF untuk menggantikan kota tuan rumah aslinya – Vietnam (11e edisi tahun 2021) dan Laos (5e edisi tahun 2009) masing-masing.

Veasna mendesak semua negara anggota untuk bersatu dengan satu suara dan mendukung Olimpiade dengan mengirimkan kontingen mereka dan menawarkan atlet ASEAN kesempatan untuk bersaing di Olimpiade regional setelah jeda empat tahun sejak Olimpiade terakhir di Kuala Lumpur pada 2017.

READ  Filipina pesan tempat babak sistem gugur dengan gaya, kosongkan Indonesia 6-0

“Penting bagi kami untuk bergerak maju dengan satu suara, karena prioritas utama kami adalah memastikan bahwa Olimpiade tetap relevan dengan persaudaraan Paralimpiade ASEAN di tahun-tahun mendatang,” kata Veasna.

Presiden APSF Mayor Jenderal Osoth Bhavilai memuji Indonesia atas pekerjaan tuan rumah mereka tetapi menegaskan kembali bahwa LOC dan APSF perlu bekerja sama secara erat untuk memastikan Olimpiade berjalan lancar di bulan Juli.

“Saya berharap semua negara anggota akan mendukung Olimpiade dalam semangat ASEAN yang sejati dan membantu kota tuan rumah dengan cara apa pun yang memungkinkan untuk memastikan Olimpiade diadakan tanpa terlalu banyak kesulitan,” kata Bhavilai.

Dewan juga diberitahu tentang kemajuan persiapan oleh Kamboja, yang akan menjadi tuan rumah 12e ASEAN Para Games di Phnom Penh tahun depan. — Joey Villar

Written By
More from Umair Aman
Gempa bawah laut yang kuat mengguncang Indonesia; tidak ada peringatan tsunami
PALU, Indonesia (AP) – Gempa bawah laut dangkal yang kuat mengguncang Indonesia...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *