Paraskier Anderson menikmati waktu istirahat

Kurang dari empat tahun sebelum membuat debut Paralympic Winter Games, Rae Anderson telah meninggalkan olahraga elit sepenuhnya.

Anderson finis kelima di lempar lembing dan kedelapan di cakram di Rio 2016 saat berusia 19 tahun, sebelum diidentifikasi sebagai prospek olahraga musim dingin setahun kemudian.

Tetapi pada tahun 2018, dia mengambil giliran yang berbeda, dan itu ternyata menjadi keputusannya.

Tonton Pertandingan Musim Dingin Paralimpiade Beijing 2022 di Channel 7 dan streaming secara gratis di 7plus >>

“Commonwealth Games tidak untuk semua olahraga musim panas dan setelah diidentifikasi pada tahun 2017 untuk ski alpine, saya pikir saya tidak memiliki dukungan keuangan untuk dapat mengejar olahraga di tingkat ini,” kata Anderson kepada AAP.

“Saya libur tahun 2018 dan menghabiskan satu semester di Indonesia untuk mempelajari studi budaya dan bahasa Indonesia. Istirahat yang dipaksakan ini benar-benar membuka mata saya terhadap kemungkinan di luar olahraga.

“Kami sangat menekankan pada atlet untuk mengejar di level tertinggi dan kemudian itu menjadi hidup mereka, terutama bagi atlet seperti saya yang baru mengalami olahraga profesional atau elit sejak usia 13 tahun. .

“Jadi masuk SMA, kuliah, saya pikir ini adalah hidup saya dan saya sangat takut dengan kehidupan setelah olahraga dan Anda melihat banyak atlet mengalami banyak kesulitan untuk keluar dari olahraga dan memasuki dunia nyata.

“Tapi yang pasti (setelah) pengalaman saya di Indonesia dan dunia nyata dan memiliki hobi yang tidak ski, yang tidak atletik, saya bersemangat untuk kehidupan setelah olahraga dan apa artinya. terlihat seperti.”

Anderson senang di luar gelembung olahraga elit, sampai “pertemuan kebetulan yang tidak masuk akal” membawanya kembali ke dalam.

READ  Di pengadilan perceraian, Aura Kasih tak ingin banyak orang berkomentar

Pada tahun 2019, Anderson sedang dalam perjalanan ski bersama keluarganya, mengenakan jaket Tim Australia milik Tori Prendergast Paralimpiade Musim Dingin 2014 dan 2018.

Ini memicu percakapan dengan pelatih tim nasional Australia tentang latar belakangnya.

“Dia kembali kepada saya keesokan harinya dan berkata, ‘Saya memberi Anda pekerjaan, memberi Anda tempat tinggal di Jindabyne dan mendaftarkan Anda untuk program pelatihan,'” katanya.

Tiba-tiba, Anderson memulai peningkatan pesatnya dalam ski para-alpine, yang berpuncak pada menjadi atlet Australia ketujuh yang berkompetisi di Paralimpiade Musim Panas dan Musim Dingin.

Kembalinya olahraga juga terbukti merangsang mental Anderson, yang lahir dengan cerebral palsy hemiplegia kiri.

“Saya banyak tumbuh di rumah sakit dengan operasi hanya untuk bisa berjalan, apalagi berlari dan bermain ski,” katanya.

“Jadi pasti ada beberapa stres pasca-trauma yang terkait dengan itu dan mampu mengatasinya melalui olahraga juga sangat memberdayakan.”

Anderson realistis tentang prospeknya di Beijing, di mana dia akan menangani slalom raksasa pada hari Jumat dan slalom pada hari Minggu, tetapi dia mencari jangka panjang.

“Anda tidak ingin hanya datang ke sini dan menjadi peserta, Anda ingin melakukannya dengan baik dan mencapai medali dan tujuan dan segalanya,” katanya.

“Tapi Game ini pasti akan menjadi pengalaman belajar bagi saya, belajar bagaimana rasanya bersaing di level itu, dalam gelembung seperti itu.”

More from Benincasa Samara
Kapan upacara pembukaan Olimpiade Tokyo 2020 di Australia? Cara menonton di Channel 7
Ini adalah pertunjukan terbesar di dunia dan 7NEWS mendapatkan pandangan pertama tentang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *