Pasangan Indonesia ‘PriFad’ terus berkembang dengan gelar bulu tangkis Singapura Terbuka saat orang Indonesia merayakan tiga gelar

SINGAPURA, 17 Juli (The Straits Times/ANN): Saat penonton stadion dalam ruangan yang terjual habis berdiri dan bersorak gembira di titik kemenangan, pemain Indonesia Siti Fadia Silva Ramadhanti membungkuk dan mengetuk tumitnya ke kiri dua kali. Perayaan atau takhayul yang unik?

“Saya mengetuknya untuk mengatakan: Terima kasih, terima kasih!” pria berusia 21 tahun itu menjelaskan kepada Straits Times dengan senyum malu-malu.

Pada hari Minggu 17 Juli, dia dan pasangannya Apriyani Rahayu mengalahkan pasangan Cina Zhang Shuxian dan Zheng Yu 21-14, 21-17 di final ganda putri Singapura Terbuka, dan Fadia menjelaskan bahwa dia telah merawat cedera tumit sejak perempat final pada Jumat.

Kemenangan duo ini merupakan salah satu dari tiga kemenangan bagi para komuter Indonesia – dua lainnya adalah juara tunggal putra Anthony Ginting dan duet putra Leo Rolly Carnando dan Daniel Marthin – yang menggetarkan penonton yang berjumlah 6.000 orang, banyak di antaranya berada di belakang mereka.

Kata Fadia: “Sejak perempat final, pelatih kami terus bertanya kepada saya: ‘Apakah Anda ingin tetap bermain atau mundur (dari turnamen)?'”

“Tapi saya ingin mendorong diri saya untuk terus maju. Saya tahu saya memiliki kemampuan dalam diri saya untuk terus berjuang.”

Ketangguhan mereka diganjar gelar Singapore Open yang merupakan kemenangan kedua di sirkuit Badminton World Federation (BWF) bagi pasangan baru Indonesia itu.

Apriyani, 24, memenangkan emas di Olimpiade Tokyo Agustus lalu bersama pasangannya saat itu, Greysia Polii, yang telah pensiun.

Apriyani kemudian memulai kemitraan baru dengan Fadia – dijuluki “PriFad” oleh penggemar Indonesia – menjelang SEA Games di Hanoi pada bulan Mei, dan langsung sukses di ibukota Vietnam.

READ  Rob Kardashian Weight Loss Pics Tampilkan Transformasi Epik Bintang

Dalam Tur BWF, mereka telah mencapai setidaknya perempat final dalam lima turnamen berturut-turut, memenangkan Malaysia Open pada minggu pertama Juli sebelum kemenangan hari Minggu.

Kata Apriyani: “Saya sedang transisi dari hubungan saya dengan Greysia…Saya adalah pengikut (dalam suatu hubungan), sekarang saya adalah pemimpin.

“Saya seperti kakak perempuan sekarang, dan kami akan terus berusaha maju dan melakukan yang terbaik dan berharap Fadia mencapai potensinya. Saya tahu dia memiliki apa yang diperlukan. Kami harus memastikan kami mengeluarkannya darinya.”

Indonesia Siti Fadia Silva Ramadhanti (kiri) dan pasangan Apriyani Rahayu mengalahkan pasangan China Zhang Shuxian/Zheng Yu 21-14, 21-17 di final ganda putri Singapura Terbuka. – Bernama

Karena masih sangat baru, pasangan ini masih berada di peringkat 62 dunia, tetapi PriFad memiliki pandangan yang jelas tentang tujuan mereka. Ketika ditanya apakah kejayaan Olimpiade adalah tujuan akhir mereka, keduanya menjawab, “Tentu saja.”

Singapore Open berakhir dengan pertarungan mendebarkan untuk gelar tunggal putra, di mana Ginting menahan tantangan dari Kodai Naraoka dari Jepang untuk menang 23-21, 21-17 dalam 53 menit penuh aksi.

Ginting, 25, yang pernah meraih medali perunggu di tunggal putra Olimpiade Tokyo dan menduduki peringkat enam dunia, harus tampil maksimal untuk mengalahkan peringkat 43 dunia Naraoka.

Mereka menemukan alur mereka jauh di dalam pembuka dan melakukan reli panjang yang mendebarkan untuk 6.000 penonton yang terjual habis. Namun pengalaman Indonesia akhirnya terungkap.

Ginting, bermain di final pertamanya tahun ini, mengatakan: “Itu adalah pertandingan yang sangat sulit dan Kodai bermain sangat baik… Tidak mudah untuk mendapatkan satu poin untuknya.”

Orang Indonesia berwajah bayi itu melempar raketnya ke tanah setelah memenangkan permainan dan berkata, “(Kemenangan ini) berarti segalanya bagi saya. Saya sangat emosional setelah memenangkan poin terakhir karena saya telah menunggunya sejak lama… Akhirnya, saya bisa keluar dari perjuangan enam bulan terakhir. Akhirnya.”

READ  Indonesia mengumumkan Mitsubishi Motors untuk berinvestasi sekitar $667 juta selama 3 tahun ke depan, Auto News, ET Auto

Pendatang baru Jepang Naraoka, yang mengalahkan mantan juara Asian Games Indonesia Jonatan Christie di babak 16 besar, mengatakan: “Saya mengalahkan beberapa lawan berperingkat lebih tinggi minggu ini dan saya sangat senang tentang itu … Saya benar-benar berpikir saya telah meningkatkan permainan. banyak.”

HASIL

Tuan-tuan lajang: Anthony Sinisuka Ginting (Idn) v Kodai Naraoka (Jpn) 23-21, 21-17

Wanita lajang: PV Sindhu (Ind) v Wang Zhiyi (Chn) 21-9, 11-21, 21-15

Ganda putra: Leo Rolly Carnando & Daniel Marthin (Idn) bt Fajar Alfian & Muhammad Rian Ardianto (Idn) 9-21, 21-14, 21-16

Ganda Putri: Apriyani Rahayu & Siti Fadia Silva Ramadhanti (Idn) v Zhang Shuxian & Zheng Yu (Chn) 21-14, 21-17

Ganda campuran: Dechapol Puavaranukroh & Sapsiree Taerattanachai (Tha) v Wang Yilyu & Huang Dongping (Chn) 21-12, 21-17

Written By
More from Suede Nazar
Penguncian Penuh Di Karnataka Pada Hari Minggu Dari 5 Juli, Jam Malam berubah
Tidak ada kegiatan yang diizinkan pada hari Minggu di Bangalore, kecuali layanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *