Pasca COVID-19: Inilah cara kita dapat berlari lebih cepat dari pandemi berikutnya

  • Target baru 100 hari untuk diagnosa, terapi dan vaksin untuk menanggapi pandemi di masa depan telah ditetapkan;
  • Protokol global untuk uji klinis perlu disepakati, kapasitas produksi yang cerdas dan terdistribusi ditingkatkan, dan pekerja kesehatan dilibatkan untuk mencapai tujuan ini;
  • Sebuah “koalisi yang bersedia” dari sektor publik, akademik, swasta dan filantropi akan diperlukan untuk mendukung kepemimpinan WHO dalam misi ini.

KTT G7 Inggris tahun 2021 di Carbis Bay menetapkan target 100 hari yang ambisius untuk diagnostik, terapi, dan vaksin untuk menanggapi pandemi di masa depan. itu misi 100 hari akan membutuhkan upaya yang sangat berbeda dari apa yang telah kita lihat dengan pandemi COVID-19.

Ada banyak hal yang perlu diubah. Di antara mereka, protokol global yang disepakati untuk uji klinis berdasarkan pengalaman Organisasi Kesehatan Dunia “Uji klinis solidaritas”, salah satu uji coba acak internasional terbesar di dunia untuk perawatan COVID-19. Pada saat yang sama, kita akan membutuhkan kapasitas produksi yang cerdas dan terdistribusi yang dapat ditingkatkan ke arah yang berbeda tergantung pada sifat patogen. Kita juga membutuhkan koordinasi investasi yang jauh lebih besar dalam penelitian dan pengembangan untuk menghindari pemborosan dana penelitian dan untuk memungkinkan pengumpulan bakat dan sumber daya.

Kapasitas manusia dan komitmen petugas kesehatan akan sangat penting untuk pencapaian misi 100 hari. Pejabat kesehatan masyarakat garis depan perlu dilatih ulang untuk era baru pandemi dan infodemik. Pengembangan kolaboratif konten dan platform pelatihan akan memungkinkan kelompok pejabat ini dari berbagai negara untuk berkumpul bersama dalam komunitas pembelajaran. Ini akan memungkinkan mereka untuk mengembangkan perspektif internasional tentang Kesehatan pendekatan, yang mengakui bahwa kesehatan manusia terkait erat dengan kesehatan hewan dan lingkungan bersama, dan apresiasi yang lebih besar terhadap digitalisasi tanggapan kesehatan masyarakat.

READ  Bagaimana cangkang lobster mengajari para ilmuwan membuat beton yang lebih kuat

Risiko global teratas berdasarkan kemungkinan dan dampaknya

Gambar: Forum Ekonomi Dunia

Petugas kesehatan perlu dilibatkan sejak awal untuk memastikan bahwa intervensi non-farmasi, tes dan perawatan baru dapat diintegrasikan dengan lancar dan efektif ke dalam alur kerja yang ada. Ini adalah pelajaran yang kami pelajari dari hasil yang beragam dari penerapan aplikasi pelacakan dan alat digital serupa selama pandemi ini.

Pertama-tama, kita perlu memiliki garis awal yang baik untuk 100 hari. Ini akan menjadi pertanyaan tentang pengaturan Pengawasan pandemi global berbasis sains dan digital sistem. Program tersebut dapat menyatukan data dari berbagai sumber menjadi infrastruktur digital yang andal dan netral untuk membantu mengidentifikasi epidemi yang dapat berubah menjadi pandemi. Ini akan memberi para pengambil keputusan waktu penting untuk mempercepat persiapan dan mencapai garis start. Versi “masa damai” dari program latar belakang yang ramai dapat membantu meningkatkan kontinum perawatan kesehatan pribadi dan masyarakat.


Agar berhasil, sistem seperti itu harus komprehensif, terkoordinasi, dan cerdas. Pusat keunggulan di beberapa wilayah geografis tidak akan cukup; adil dan terdistribusi “Hub dan jari-jari” jaringan di seluruh dunia akan bekerja lebih baik. Sumber data publik biasa harus digabungkan dengan kontribusi dari sektor swasta dan sumber tidak biasa lainnya. Untuk melakukan ini dengan cara yang membangun dan memelihara kepercayaan, cara baru mengakses data sensitif harus diterapkan, termasuk teknologi terdistribusi dan menjaga privasi.

Warga dan masyarakat harus dilibatkan. Salah satu prospek yang menarik adalah “pelacak penyakit” – ilmuwan warga yang membantu memantau area One Health tentang kesehatan manusia, hewan, dan planet. Masuknya energi dan ide-ide baru di bidang ini jelas menunjukkan bahwa ini bukanlah harapan yang idealis. Tantangan Trinitas menarik 340 solusi dari 61 negara untuk membantu mengidentifikasi, merespons, dan pulih dari pandemi sementara data.org Pertumbuhan inklusif dan tantangan pemulihan memiliki lebih dari 1.200 pelamar dari 108 negara yang berfokus pada penerapan solusi ilmu data terbaik untuk membantu masyarakat pulih dari dampak ekonomi COVID-19.

Kehendak itu ada; kita harus menyalurkannya dengan baik. Tindak lanjut dari panggilan G7 dapat mengikuti tiga sumbu:

1. Jalur politik-diplomatik yang menjalin kerja G7 dengan inisiatif dari G20, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan WHO untuk menciptakan basis dukungan dan kesepakatan politik yang lebih luas. Secara khusus, Inggris, Jerman dan Jepang dari G7 dan Italia, Indonesia dan India dari G20 memiliki kesempatan kepemimpinan untuk bekerja sama selama dua tahun ke depan untuk membantu dunia bersatu mempersiapkan pandemi berikutnya.

2. Jalur ilmiah dan teknologi yang menangkap perspektif multidisiplin dan membentuknya menjadi agenda penelitian dan pengembangan untuk berbagai modul sistem pandemi global. Jalur ini juga akan mencakup pengembangan arsitektur data netral dan model kecerdasan buatan (AI) tingkat lanjut untuk program tersebut. Seperti yang ditunjukkan oleh akademi sains G7, penggunaan use data kesehatan untuk keadaan darurat akan membutuhkan tindakan berdasarkan prinsip-prinsip yang didasarkan pada mekanisme tata kelola, infrastruktur dan teknologi.

Gambar: I-DAIR, 2021

3. Jejak keterlibatan publik yang menjangkau masyarakat umum, inovator, dan perusahaan sektor swasta yang berpikiran publik untuk membentuk koalisi yang lebih luas yang melampaui organisasi dan pemerintah internasional. Tantangan yang membawa generasi baru ilmuwan, teknolog, pengusaha, dan kelompok masyarakat sipil untuk berpartisipasi dalam pengawasan dan respons pandemi harus menjadi bagian dari jalur ini. Kita akan membutuhkan basis inovasi yang lebih besar daripada yang kita miliki saat ini jika kita ingin mengalahkan pandemi berikutnya hingga garis finis.

Hasil Carbis Bay mempertahankan momentum yang diciptakan oleh laporan Kelompok Independen WHO tentang Kesiapsiagaan dan Respons Pandemi (IPPPR) dan G20 Deklarasi Roma. Inisiatif untuk platform pengawasan global telah diumumkan, yaitu Inggris Radar pandemi global dan Pusat WHO Berlin. Peta jalan implementasi dua tahun yang terkoordinasi dengan sains, data, dan analitik sebagai fondasi akan menjadi langkah alami berikutnya. Kepemimpinan WHO sangat penting dalam mengembangkan kerangka kebijakan umum, termasuk standar dan protokol yang disepakati untuk berbagi data serta hubungan warisan dari sistem deteksi dan pengawasan yang ada. Koalisi kemauan dari sektor publik, akademik, swasta dan filantropi dapat membantu WHO membawa panen awal dan meloloskan rencana ke KTT G7 dan G20 pada tahun 2023 yang dapat membantu kita melewati pandemi berikutnya.

Rekan penulis berikut berkontribusi pada artikel ini: Hala Audi, CEO, The Trinity Challenge; Rupert Lewis, Pejabat Kebijakan Sains, Royal Society; Bilal Mateen, Kepala Teknologi Klinis, Area Prioritas Data untuk Sains dan Kesehatan, Wellcome Trust; Danil Mikhailov, Direktur Eksekutif, data.org; dan Dr Peiling Yap, Kepala Ilmuwan, I-DAIR.

Written By
More from Faisal Hadi

Penutupan program bahasa Indonesia di universitas Australia akan melemahkan hubungan kedua negara

Universitas adalah pemain institusional penting dalam hubungan Australia dengan Indonesia. Universitas Australia...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *