Paspor India semakin kuat: Mulai sekarang bebas visa bepergian ke 59 negara

Klarifikasi: Versi sebelumnya dari cerita ini berbicara tentang 60 negara, termasuk Armenia. Namun, Armenia mengklarifikasi bahwa orang India memerlukan visa elektronik atau visa fisik untuk bepergian ke negara itu.
NEW DELHI: India telah meningkatkannya paspor kekuatan untuk tahun 2022, naik tujuh tempat ke peringkat 83 dari posisi 90 tahun lalu, karena sekarang memiliki akses ke 59 negara yang tidak memerlukan visa sebelumnya.
Oman adalah tujuan terakhir yang sekarang dapat dikunjungi oleh pemegang paspor India tanpa mendapatkan visa, naik dari 58 tujuan akses bebas visa pada kuartal keempat tahun 2021. India telah memperoleh tujuh tempat dalam peringkat karena perubahan akses ke visa yang lebih tinggi pada indeks yang menciptakan tautan atau tempat baru yang sekarang dipegang bersama oleh negara lain di atasnya.
Ketika dua negara yang memegang dua tempat di peringkat menjadi dua negara yang memegang satu tempat, hasilnya adalah semua orang di bawah mereka naik peringkat. Dalam istilah praktis, misalnya, tidak ada yang benar-benar meningkat untuk Turki dalam hal akses bebas visa, tetapi telah meningkatkan peringkatnya – ini hanyalah hasil dari bagaimana peringkat yang didukung oleh data IATA memperlakukan tautan.
Lebih dari 12,8 juta paspor diterbitkan pada tahun 2019 oleh Otoritas Penerbit Paspor (PIA) di India dan luar negeri, menjadikan India sebagai penerbit paspor terbesar ketiga di dunia setelah China dan Amerika Serikat.

Berdasarkan data historis dari Henley Passport Index, yang memeringkat semua paspor di dunia berdasarkan jumlah tujuan yang dapat diakses pemegangnya tanpa visa sebelumnya dan berdasarkan data kepemilikan dari Asosiasi Transportasi Udara Internasional (IATA), seorang individu rata-rata dapat mengunjungi 57 negara pada tahun 2006 tanpa visa. Saat ini jumlah tersebut telah meningkat menjadi 107, tetapi peningkatan secara keseluruhan menutupi kesenjangan yang semakin besar antara negara-negara di utara dan selatan, dengan warga negara dari negara-negara seperti Swedia dan Amerika Serikat dapat mengunjungi lebih dari 180 tujuan tanpa visa. , sedangkan pemegang paspor dari Angola, Kamerun dan Laos hanya bisa masuk sekitar 50 orang.
Paspor Jepang dan Singapura yang paling kuat
Hasilnya menunjukkan rekor tingkat kebebasan bepergian untuk negara-negara terkemuka Jepang dan Singapura. Tanpa memperhitungkan pembatasan sementara terkait Covid, pemegang paspor dari kedua negara Asia itu kini dapat memasuki 192 tujuan di seluruh dunia tanpa visa, 166 lebih banyak dari Afghanistan, yang berada di urutan terbawah indeks.
Covid-19 memperburuk ketidaksetaraan dalam mobilitas global
Jerman dan Korea Selatan bersama-sama menempati posisi kedua dalam peringkat terbaru, dengan pemegang paspor dapat mengakses 190 tujuan bebas visa, sementara Finlandia, Italia, Luksemburg dan Spanyol berbagi tempat ke-3, dengan skor 189. Paspor AS dan Inggris telah kembali beberapa kekuatan sebelumnya setelah jatuh ke posisi 8 pada tahun 2020 – tempat terendah yang dipegang oleh salah satu negara lain dalam sejarah 17 tahun indeks. Kedua negara kini duduk di peringkat ke-6, dengan skor bebas visa/visa-on-arrival 186.
Uni Emirat Arab melanjutkan lintasannya ke atas pada Henley Passport Index, setelah baru-baru ini memulihkan secara praktis kesepakatan bersejarah yang ditengahi AS dengan Israel, ditangguhkan untuk sebagian besar pandemi. Sekarang berada di peringkat ke-15, tertinggi yang pernah ada untuk negara Arab dalam sejarah indeks, dengan skor bebas visa/visa-on-arrival 175.
“Perbatasan di mana kita dilahirkan dan dokumen yang berhak kita pegang tidak kurang sewenang-wenang dari warna kulit kita. Negara-negara yang lebih kaya harus mendorong migrasi internal yang positif untuk membantu mendistribusikan kembali dan menyeimbangkan kembali sumber daya manusia dan material di seluruh dunia, ”kata Dr Christian H. Kaelin, Presiden Henley & Partners.
Kegagalan geopolitik
Mengomentari dampak pandemi pada tren migrasi dan mobilitas geopolitik yang lebih luas, Misha Glenny, jurnalis pemenang penghargaan dan profesor di Institut Harriman di Universitas Columbia, mengatakan “kehadiran Omikron menunjukkan kegagalan geopolitik utama. Jika AS, Inggris, dan UE telah mengalihkan lebih banyak uang dan vaksin ke Afrika selatan, kemungkinan munculnya jenis baru yang kuat seperti itu akan jauh lebih rendah. Sampai kita membagi distribusi vaksin secara lebih adil, mutasi baru akan memiliki kemampuan untuk mengirim kita semua kembali ke titik awal. ”
Visa Emas
Dalam konteks kesenjangan yang semakin besar ini, investor dan pengusaha kaya berupaya menciptakan portofolio opsi kewarganegaraan dan tempat tinggal yang saling melengkapi di berbagai yurisdiksi melalui program migrasi investasi, untuk mengakses jaminan dan opsi kesehatan. , belajar dan berinvestasi. Jadi tentu saja, negara-negara yang menawarkan tempat tinggal dan kewarganegaraan melalui program investasi terus berkinerja baik di Henley Passport Index, dengan perjanjian bebas visa Dominika baru-baru ini sebagai contoh utama keberhasilan itu. Kekacauan pandemi telah menggarisbawahi daya tarik program migrasi investasi ke negara-negara dalam posisi untuk menyampaikannya, serta kepada investor internasional.
“Banyak program migrasi investasi mencakup kemampuan untuk berinvestasi di real estat dengan imbalan tempat tinggal atau kewarganegaraan. Investor memperoleh aset yang signifikan dengan potensi peningkatan nilai serta kemampuan untuk tinggal di dalamnya. negara baru dan bergerak lebih bebas – sesuatu yang bisa sangat berharga di saat pergolakan. Selama krisis ekonomi saat ini, negara-negara dengan agenda yang mapan telah mendapat manfaat dari sumber pendapatan alternatif. Jelas, pemerintah yang menyesuaikan kebijakan mereka untuk memungkinkan investor asing menetap dengan mudah akan memenangkan persaingan memperebutkan baik pendapatan maupun bakat di tahun 2022,” ujar Dr Juerg Steffen, CEO Henley & Partners.
Sudahkah orang India memilih visa emas ini?
Ada peningkatan sebesar 21% pada warga negara India yang memperoleh program migrasi investasi melalui Henley & Partners antara 2019 dan 2020. Ini telah meningkat secara signifikan pada tahun 2021 dengan peningkatan lebih dari 200% dalam jumlah warga negara India yang memilih visa emas dibandingkan hingga 2020. Dibandingkan dengan angka penjualan pra-pandemi, peningkatan antara 2019 dan 2021 adalah 264%.

READ  Monthly bill Gates: AS 'bahkan tidak cukup' untuk melakukan cukup banyak untuk memerangi pandemi

More from Casildo Jabbour
Coronavirus memaksa pemangkasan pekerjaan di sepertiga usaha kecil
Sepertiga dari bisnis kecil dunia memangkas pekerjaan ketika coronavirus memakan penjualan mereka...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *