Paspor paling kuat di dunia untuk tahun 2020

Paspor paling kuat di dunia untuk tahun 2020

(CNN) – Sebelum Covid-19 melanda, dunia menikmati kebebasan bergerak yang lebih besar daripada kapan pun dalam sejarah.

Lalu lintas udara telah meningkat secara stabil selama beberapa dekade dan pemegang paspor rata-rata di seluruh dunia menikmati akses bebas visa atau visa on-arrival ke 107 tujuan world wide.

Dan kemudian datang larangan perjalanan.

Itu Indeks Paspor Henley, yang secara berkala mengukur paspor yang paling ramah perjalanan di dunia, baru saja merilis laporan ketiganya pada dekade baru.

Warga Asia terus memiliki dokumen perjalanan yang membuka pintu terbanyak. Jepang berada di puncak papan peringkat, menawarkan akses bebas visa atau on-arrival ke 191 tujuan di seluruh dunia.

Singapura berada di posisi kedua (dengan skor 190) dan Korea Selatan menjalin hubungan dengan Jerman di posisi ketiga (dengan skor 189).

Namun, peringkat standar tidak memperhitungkan larangan sementara – dan itu, kata Henley & Companions dalam rilisnya, adalah di mana rincian juiciest berada: “Sangat membuka mata untuk mempertimbangkan seperti apa kebebasan perjalanan saat ini terlihat bagi para pemegang paspor sekali bergengsi. “

Minggu lalu EU merilis daftarnya dari 14 negara yang warganya akan diizinkan masuk ke dalam blok dari 1 Juli, beberapa bulan setelah itu menutup perbatasan eksternal sebagai tanggapan terhadap pecahnya Covid-19.

Jepang dan Korea Selatan mencapai tingkat yang sesuai dengan kriteria kesehatan dan keselamatan terkait coronavirus UE, seperti halnya Australia dan Kanada (di tempat kesembilan bersama pada Henley Passport Index).

Namun, kata Henley & Spouse, “dalam suatu langkah yang dianggap sebagai teguran pedas karena penanganan pandemi yang buruk,” Amerika Serikat adalah pengecualian yang penting, bersama Brasil dan Rusia.

Amerika Serikat saat ini berada di urutan ketujuh dalam indeks resmi, tetapi di bawah larangan UE saat ini, orang Amerika memiliki tingkat kebebasan bepergian yang sama dengan warga negara Meksiko (No. 25 tentang Henley Passport Index, dengan skor 159) dan Uruguay (Tidak . 28, dengan skor 153).

Demikian juga, absennya Brasil dari daftar negara-negara yang disambut oleh Uni Eropa berarti bahwa, sementara peringkat resminya Henley adalah No. 19, kenyataan saat ini adalah bahwa ia berada di peringkat yang lebih dekat ke Paraguay (urutan ke-36 di indeks, dengan skor 142) .

Singapura, sementara itu, berada di urutan ke-2 pada Henley Passport Index tetapi pengecualian dari daftar UE berarti bahwa pemegang paspornya saat ini memiliki kebebasan bepergian yang jauh lebih sedikit daripada negara-negara lain di podium teratas: Jepang, Korea Selatan dan Jerman.

READ  Permintaan Maaf Tanpa Syarat Pada 24 Agustus, Kata Mahkamah Agung Kepada Prashant Bhushan

Christian H. Kaelin, ketua Henley & Associates dan penemu konsep indeks paspor, mengatakan dampak keputusan Uni Eropa baru-baru ini akan jauh jangkauannya. “Seperti yang telah kita lihat, dampak pandemi pada kebebasan perjalanan lebih drastis dan tahan lama daripada yang diperkirakan sebelumnya. Keputusan terakhir oleh Uni Eropa ini mengindikasikan bahwa akan ada lebih banyak pergolakan yang akan datang.”

Jepang memegang posisi teratas untuk tahun 2020.

TOSHIFUMI KITAMURA / AFP / Getty Pictures

Paspor terbaik untuk dimiliki pada tahun 2020 adalah:

1. Jepang (191 tujuan)

2. Singapura (190)

3. Korea Selatan, Jerman (189)

4. Italia, Finlandia, Spanyol, Luksemburg (188)

5. Denmark, Austria (187)

6. Swedia, Prancis, Portugal, Belanda, Irlandia (186)

7. Swiss, Amerika Serikat, Inggris, Norwegia, Belgia (185)

8. Yunani, Selandia Baru, Malta, Republik Ceko (184)

9. Kanada, Australia (183)

10. Hongaria (181)

Paspor terburuk yang bisa dipegang

Beberapa negara di dunia memiliki akses visa-on-arrival atau bebas visa ke kurang dari 40 negara. Ini termasuk:

103. Korea Utara (39 tujuan)

104. Libya, Nepal, Wilayah Palestina (38)

105. Somalia, Yaman (33)

106. Pakistan (32)

107. Suriah (29)

108. Irak (28)

109. Afghanistan (26)

Indeks lainnya

Daftar Henley & Mitra adalah salah satu dari beberapa indeks yang dibuat oleh perusahaan keuangan untuk memeringkat paspor world wide sesuai dengan akses yang mereka berikan kepada warga negara mereka.

Indeks Paspor Henley didasarkan pada facts yang disediakan oleh Otoritas Transportasi Udara Internasional (IATA) dan mencakup 199 paspor dan 227 tujuan perjalanan. Ini diperbarui secara actual time sepanjang tahun, ketika dan ketika perubahan kebijakan visa mulai berlaku.

Indeks Paspor Arton Funds mempertimbangkan paspor dari 193 negara anggota PBB dan enam wilayah – ROC Taiwan, Makau (SAR China), Hong Kong (SAR Cina), Kosovo, Wilayah Palestina dan Vatikan. Wilayah yang dilampirkan ke negara lain tidak termasuk.

Indeks 2020 menempatkan Jepang dan Selandia Baru di atas, dengan skor bebas visa 118.

READ  Digital movie telanjang merilis anugerah untuk RGV terjual 23500 tiket dalam 30 menit
More from Casildo Jabbour

Hujan Kerala: IMD mengeluarkan peringatan merah di beberapa bagian negara bagian, 3 nyawa lainnya diklaim oleh hujan lebat

Indonesia Ketika musim hujan berlanjut di India, negara-negara bagian bersiap untuk bulan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *