Paspor untuk pembelian: Bagaimana kaum elit melewati pandemi

Paspor untuk pembelian: Bagaimana kaum elit melewati pandemi

(CNN) – Bagi kebanyakan orang, pandemi coronavirus berarti lebih sedikit pilihan perjalanan. Tidak demikian bagi keluarga super kaya yang semakin menggunakan uang mereka untuk melintasi perbatasan yang seharusnya tertutup bagi mereka.

Ini adalah dunia elit migrasi investasi, di mana aplikasi paspor tidak didasarkan pada kebangsaan atau kewarganegaraan, tetapi pada kekayaan dan kemauan untuk memindahkannya di sekitar planet ini.

Apa yang disebut program warga-oleh-investasi, atau CIP, saat ini merupakan industri yang berkembang, seperti juga pengaturan tempat tinggal oleh investasi, juga dikenal sebagai “visa emas.”

Mereka adalah cara bagi individu yang sangat kaya untuk tidak hanya mendiversifikasi portofolio mereka dengan memindahkan uang mereka ke suatu negara, tetapi juga menerima manfaat kewarganegaraan, termasuk paspor baru.

Selama lima hingga 10 tahun terakhir, motivasi utama di antara peserta CIP – yang cenderung memiliki kekayaan bersih di mana saja dari $ 2 juta hingga lebih dari $ 50 juta – telah menjadi kebebasan bergerak, manfaat pajak dan faktor gaya hidup, seperti pendidikan yang lebih baik atau kebebasan sipil.

Tetapi dengan Covid-19 secara dramatis mengubah 2020 kami, beberapa keluarga elit juga mempertimbangkan perawatan kesehatan, respons pandemi dan tempat perlindungan yang potensial untuk memastikan mereka memiliki rencana cadangan untuk masa depan.

Rencana B

“Orang benar-benar menginginkan polis asuransi kewarganegaraan alternatif, yang memberi mereka Rencana B,” Dominic Volek, Kepala Asia untuk kewarganegaraan global dan firma penasihat tempat tinggal Henley & Partners, mengatakan kepada CNN Travel.

“Mereka juga prihatin dengan kesehatan dan kesiapsiagaan menghadapi pandemi karena, tentu saja, ini mungkin bukan satu-satunya pandemi dalam hidup kita.

“Orang kaya tidak berencana selama lima hingga 10 tahun – mereka merencanakan lebih dari 100 tahun sebelumnya, dalam hal kekayaan dan kesejahteraan.”

Meskipun sebagian besar anekdotal, Henley & Partners mencurigai bahwa minat baru-baru ini terhadap CIP dapat dikaitkan dengan coronavirus, masalah kesehatan, dan “prediksi kiamat” secara umum.

Perusahaan mencatat peningkatan 49% year-on-year dalam permintaan antara Januari dan Juni 2020.

Dan jumlah orang yang mengajukan aplikasi setelah konsultasi meningkat sebesar 42% ketika membandingkan kuartal terakhir 2019 dengan kuartal pertama 2020.

Montenegro yang perkasa

Ketika datang ke program kewarganegaraan tertentu, Montenegro dan Siprus telah menjadi yang paling populer, dengan aplikasi baru masing-masing naik 142% dan 75%, pada kuartal pertama tahun 2020, dibandingkan dengan kuartal keempat tahun 2019. Sementara Malta tetap mempertahankan signifikan dan bunga konstan.

“Banyak orang di braket kekayaan ultra-tinggi ini tertarik pada Siprus dan Malta, karena memberi pemohon dan keluarga mereka akses tanpa batas dan kebebasan penyelesaian di seluruh Uni Eropa,” kata Volek.

“Mereka tidak hanya memiliki kebebasan bergerak yang lebih besar tetapi juga pendidikan dan layanan kesehatan yang lebih baik (daripada di negara asal mereka).”

Program residensi di Australia dan Selandia Baru juga sangat diminati, tetapi karena alasan lain: manajemen krisis.

“Selandia Baru telah keluar di atas dalam hal bagaimana menangani pandemi, dibandingkan dengan beberapa tujuan lain yang biasanya lebih disukai seperti Inggris atau AS,” kata Volek.

“Jadi kita pasti telah melihat peningkatan besar dalam permintaan visa investasi Australia dan Selandia Baru. Itu mungkin juga didorong oleh artikel tentang para pria Lembah Silikon ini, yang telah berpartisipasi dalam berbagai program visa investor pra-pandemi dan menempatkan rencana kiamat di tempat . “

READ  Pertemuan Hangat Rajnath Singh dengan Resimen Terlibat Dalam Bentrokan Ladakh Mematikan

Investasi $ 6,5 juta

Hanya keluarga dengan kekayaan sangat tinggi yang dapat berpartisipasi dalam program residensi ini: Program Australia menelan biaya $ 1-3,5 juta, sementara Selandia Baru akan menetapkan investor kembali $ 1,9- $ 6,5 juta.

“Program Selandia Baru cukup fleksibel dalam hal apa yang Anda investasikan – asalkan tidak untuk penggunaan pribadi Anda,” jelas Volek.

“Banyak dari orang-orang ini telah memasukkan $ 10 juta NZ $ itu untuk menciptakan pertanian komersial yang sepenuhnya mandiri, tanpa jaringan listrik. Jadi, mereka juga punya tempat untuk pergi dan hanya menunggu di saat-saat seperti ini.”

Pelanggan CIP juga berubah: pemohon dari Amerika, India, Nigeria, dan Lebanon telah menunjukkan lonjakan terbesar dalam aplikasi selama sembilan bulan terakhir.

Aplikasi Amerika, khususnya, melonjak 700% pada kuartal pertama 2020, dibandingkan dengan kuartal terakhir 2019.

Orang-orang yang sangat elit ini bergabung dengan aliran investor yang stabil dari Tiongkok dan Timur Tengah.

Surga bebas covid

Beberapa pelancong yang sangat kaya hanya mencari tempat yang aman dan terpencil di mana mereka dapat menutup diri dengan keluarga mereka jika wabah lain terjadi.

Bahkan jika mereka tidak memiliki akses langsung, mereka ingin siap menghadapi pandemi berikutnya.

“Pembicaraan sejauh ini adalah bahwa negara-negara kecil dapat menangani dan mengelola pandemi secara lebih mudah,” Nuri Katz, pendiri perusahaan penasihat keuangan internasional Apex Capital Partners, mengatakan kepada CNN Travel.

“Jadi seperti Amerika Serikat, ini benar-benar di luar kendali. Tetapi negara-negara kecil belum terpukul keras. Misalnya, di negara-negara Karibia seperti Dominika, Antigua dan Barbuda, atau St Kitts, ada sedikit kasus Covid.”

“Negara-negara kecil ini tampaknya terbuka dan ada perasaan bahwa mereka akan dapat mengelola masalah ini jauh lebih baik daripada negara-negara besar,” tambah Katz. “Jadi ada banyak minat dalam hal perawatan kesehatan dan gaya hidup.”

Selain itu, negara-negara pulau kecil di negara-negara Karibia menyediakan CIP yang relatif murah dan kebebasan perjalanan yang lebih besar.

“Jika Anda memiliki kekayaan bersih sekitar $ 1 juta, katakanlah, $ 5 atau $ 10 juta, Karibia adalah pilihan yang bagus. Misalnya, orang Bangladesh yang kaya memegang salah satu paspor terburuk di dunia dalam hal kebebasan perjalanan – Anda memerlukan visa untuk pergi ke mana saja, “tambah Volek.

“Jika Anda menyumbangkan $ 100.000 kepada pemerintah Antigua dan Barbuda, ditambah biaya, keluarga Anda yang terdiri dari empat orang dapat memperoleh paspor kedua dalam waktu sekitar empat hingga enam bulan.”

READ  Kangana Ranaut tidak bisa melupakan Hrithik Roshan; memanggilnya 'mantan konyol' dan Taapsee Pannu 'chatukarita'

Kalahkan larangan itu

Katz juga memperhatikan awal dari tren lain: berinvestasi dalam paspor untuk meningkatkan peluang Anda mengalahkan larangan bepergian di masa depan.

Ketika beberapa negara membuka, mereka hanya akan membiarkan paspor tertentu – misalnya, sebagian besar orang Eropa tidak dapat mengunjungi AS, dan sebaliknya.

Namun, pemegang paspor Siprus akan dapat melakukan perjalanan di dalam UE ketika perbatasan dibuka.

“Orang-orang berpikir, oke, benda ini akan ada untuk sementara waktu,” kata Katz. “Bagaimana kita menyesuaikan aset kita, termasuk kewarganegaraan kita, untuk dapat memiliki gaya hidup yang kita inginkan?

“Orang-orang yang ingin bepergian bebas ke Eropa, mereka mulai berpikir tentang mendapatkan semacam status (kewarganegaraan atau penduduk).”

Migrasi Investasi 101

St Kitts dan Nevis adalah pelopor Citizen oleh Program Investasi.

Mitra Rekan Modal

Program migrasi investasi menawarkan tempat tinggal atau kewarganegaraan dengan imbalan investasi besar dalam perekonomian suatu negara, biasanya dalam bentuk real estat, penciptaan lapangan kerja, pengembangan infrastruktur atau obligasi pemerintah.

CIP pertama diperkenalkan pada 1984 oleh St Kitts dan Nevis di Karibia. Sejak itu, puluhan negara telah membentuk program, termasuk Austria, Siprus, Malta, Moldova, St Lucia, Turki, Antigua dan Barbuda, Dominika, Yunani, Montenegro, dan banyak lagi.

Beberapa mengharuskan pelamar untuk mendirikan organisasi nirlaba, mendirikan perusahaan yang menciptakan pekerjaan lokal atau tinggal di negara itu untuk jangka waktu tertentu. Lainnya memungkinkan pelamar untuk berinvestasi dalam obligasi pemerintah, real estat dan proyek-proyek pembangunan jarak jauh.

Bergantung pada negara, program-program ini dapat menelan biaya mulai dari $ 100.000 di Antigua dan Barbuda hingga $ 250.000 di St Kitts dan Nevis, $ 280.000 di Yunani, $ 380.000 di Portugal, $ 1,1 juta di Malta, dan $ 2,4 juta di Siprus.

“Saya pikir negara seperti Portugal adalah salah satu yang paling menarik karena titik harga € 350-500.000 dapat dicapai untuk individu bernilai tinggi,” kata Volek.

“Kamu kemudian mendapatkan akses bebas visa ke wilayah Schengen Eropa dan ada jalur hukum yang jelas untuk kewarganegaraan setelah lima tahun tinggal selama kamu juga bisa berbicara bahasa Portugis tingkat dasar.”

“Tetapi jika klien memiliki kapasitas keuangan, maka itu langsung ke Malta atau Siprus karena Anda akan mendapatkan kewarganegaraan UE segera.”

Melakukan uji tuntas

Pada 2017, Katz memperkirakan sekitar 5.000 orang per tahun memperoleh kewarganegaraan di luar negeri melalui CIP. Pada tahun 2020, ia menempatkan angka itu mendekati 25.000, meskipun tidak ada angka resmi.

Bahkan ketika lebih banyak orang super kaya beralih ke CIP sebagai rencana cadangan, kenyataannya adalah bahwa program ini membutuhkan waktu.

“Tidak mungkin sembarang oligarki Rusia bisa masuk, menyerahkan satu juta dolar kepada seorang politisi, dan berjalan pergi dengan paspor,” kata Volek. “Jelas bukan itu masalahnya.”

Bergantung pada negara, proses uji tuntas membutuhkan dari beberapa bulan hingga beberapa tahun.

Biasanya, pelamar akan menjalani evaluasi keuangan dan kriminal menyeluruh untuk memastikan uang telah diperoleh secara legal, sebelum persetujuan tempat tinggal atau kewarganegaraan mereka.

Mengambil contoh Malta, Volek mengatakan negara itu membutuhkan proses uji tuntas ketat empat tingkat dimulai dengan pemeriksaan awal oleh Henley & Partners.

‘Pemohon harus mengungkapkan kekayaan bersih dan sumber dana mereka, serta memberikan sertifikat izin polisi di negara kelahiran mereka, negara kewarganegaraan, dan di mana pun mereka tinggal selama lebih dari enam bulan dalam 10 tahun terakhir … ”

“Malta memiliki tingkat penolakan di mana saja antara 20 hingga 25% dari aplikasi – mereka akan menolak pelamar jika mereka tidak nyaman dengan orang ini memperoleh kewarganegaraan,” jelasnya.

READ  Sukses Atas Upaya Anda, Ucap Uddhav Thackeray Tentang COVID-19 Fightback Dharavi

Pushback ‘Golden Visa’

Berinvestasi dalam program Malta dapat menjadi rute cepat menuju kewarganegaraan UE.

Berinvestasi dalam program Malta dapat menjadi rute cepat menuju kewarganegaraan UE.

Atas perkenan Otoritas Pariwisata Malta

Para pendukung CIP berpendapat bahwa program-program semacam itu adalah situasi yang saling menguntungkan: para pelamar mencurahkan investasi ke negara-negara berkembang untuk mengimbangi biaya bencana alam, keruntuhan industri, pandemi atau sekadar memulai sektor-sektor ekonomi tertentu.

Pada saat yang sama, individu dapat mendiversifikasi aset mereka sendiri sambil menikmati kebebasan bergerak yang lebih besar, gaya hidup yang lebih baik dan jaminan di saat krisis.

Tetapi beberapa ahli menyarankan itu tidak begitu jelas.

Pada tahun 2018, misalnya, Transparency International, koalisi global melawan korupsi, mengkritik skema kewarganegaraan dan tempat tinggal oleh investasi di Malta, Siprus, Portugal dan Spanyol, dengan alasan bahwa program-program ini “menjual akses ke daerah perjalanan bebas visa Schengen , dan bahkan kewarganegaraan UE, kepada investor asing dengan sedikit pengawasan, transparansi atau uji tuntas. “

Kate Hooper, seorang analis kebijakan asosiasi di Program Internasional Institut Kebijakan Migrasi Institut Kebijakan yang bermarkas di Washington DC, mengatakan kepada CNN Travel bahwa CIPs sering menimbulkan kecurigaan karena beberapa pemerintah tidak mengungkapkan proses uji tuntas mereka.

“Banyak laporan telah menimbulkan kekhawatiran tentang seberapa efektif proses ini sebenarnya dalam menyaring orang dan membasmi uang kotor,” kata Hooper kepada CNN Travel pada 2017.

“Selama bertahun-tahun, ada beberapa kasus di mana kewarganegaraan telah diberikan kepada orang-orang tanpa penyaringan yang tepat.”

George DeMartino, seorang profesor ekonomi dan etika internasional di Universitas Denver, mengatakan CIP juga dapat memperburuk ketidaksetaraan.

“Program seperti ini mengancam untuk mengurangi persaudaraan politik dengan memberikan hak istimewa kepada yang sudah diistimewakan,” DeMartino sebelumnya mengatakan kepada CNN.

“Mereka mengizinkan mereka yang paling tidak perlu bermigrasi dan mencapai kewarganegaraan di negara baru peluang terbesar untuk melakukannya, sementara mereka yang jauh lebih putus asa untuk bermigrasi, seperti mereka yang menghadapi keadaan ekonomi yang mengerikan di rumah, sepenuhnya dikecualikan dari manfaat ini. program.

Program-program itu bukan penyebab ketidaksetaraan ini, tetapi mereka memperkuatnya. “

Written By
More from Suede Nazar

PM Tweet Montase Foto Lama, Video Untuk Mengenang Atal Bihari Vajpayee Pada Peringatan Kematian

PM Narendra Modi mentweet montase mantan PM Atal Bihari Vajpayee New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *