Patung Edward Colston diganti dengan salah satu pemrotes Bristol

Patung Edward Colston diganti dengan salah satu pemrotes Bristol

Ditulis oleh Oscar Holland, CNN

Bulan lalu, para demonstran Black Lives Make a difference di Bristol, Inggris, menjadi berita utama di seluruh dunia ketika mereka menjatuhkan patung pedagang budak abad ke-17 Edward Colston dan membuangnya ke Sungai Avon.

Sekarang, kota ini memiliki sosok yang sepenuhnya baru dirayakan di atas alas yang dulu kosong: seorang pengunjuk rasa.

Seniman Inggris Marc Quinn telah mendirikan sebuah patung yang menggambarkan seorang wanita dengan tinjunya diangkat dalam penghormatan Black Electric power di tempat Colston pernah berdiri. Dia mendasarkan karya seni pada foto Jen Reid, Sebuah Penduduk Bristol yang telah naik di atas yang kosong Sayang ketika dia kembali ke rumah dari demonstrasi pada bulan Juni.

Patung itu ditempatkan di mana monumen untuk pedagang budak Edward Colston pernah berdiri. Kredit: Studio Marc Quinn

Setelah menghubungi wanita itu dalam gambar, Jen Reid, sang seniman menghasilkan patung seukuran saat itu menggunakan resin hitam. Dalam pernyataan pers yang dirilis Rabu, dia mengatakan bahwa patung itu “adalah perwujudan dan penguatan ide dan pengalaman Jen, dan masa lalu, sekarang, dan harapannya untuk masa depan yang lebih baik.”

“Temanku … menunjukkan kepadaku sebuah gambar di Instagram Jen yang berdiri di atas alas di Bristol dengan tinjunya dalam salut Black Energy, “katanya.” Pikiranku yang pertama, instan adalah betapa luar biasanya membuat patungnya, pada saat itu.

“Ini adalah gambar yang sangat kuat, dari saat saya merasa harus diwujudkan, selamanya. Saya menghubungi Jen melalui media sosial untuk membahas ide patung dan dia mengatakan kepada saya dia ingin berkolaborasi.”

Jen Reid berfoto di samping patung itu.

Jen Reid berfoto di samping patung itu. Kredit: Studio Marc Quinn

READ  Kargil Vijay Diwas: Virat Kohli ke Sachin Tendulkar, bintang olahraga memberikan penghormatan kepada pahlawan perang Kargil

Karya itu, secara resmi berjudul “A Surge of Ability (Jen Reid) 2020,” dimaksudkan untuk sementara. Artis itu mengkonfirmasi bahwa dia tidak menerima izin dari pihak berwenang untuk mendirikan patung itu. Jika karya seni itu dijual, Quinn mengatakan bahwa keuntungan akan disumbangkan ke dua badan amal, yang dipilih oleh Reid, yang mempromosikan dimasukkannya sejarah Hitam dalam kurikulum sekolah.

“Jen dan saya tidak menempatkan patung ini di atas alas sebagai solusi permanen untuk apa yang seharusnya ada di sana – itu adalah percikan yang kami harap akan membantu untuk membawa perhatian terus-menerus pada masalah penting dan mendesak ini,” tambah Quinn.

“Kami ingin terus menyoroti masalah rasisme yang dilembagakan dan sistemik yang tidak dapat diterima yang harus dihadapi semua orang. Patung ini harus terjadi di ranah publik sekarang: Ini bukan masalah baru, tapi rasanya sudah ada world titik kritis.”

‘Itu benar-benar spontan’

Dalam siaran pers yang diterbitkan oleh studio Quinn, Reid ingat merasakan “dorongan yang luar biasa” untuk naik ke alas setelah mengikuti protes, yang menarik sekitar 10.000 orang ke jalan-jalan Bristol pada 7 Juni.

“Ketika saya berdiri di sana di atas alas, dan mengangkat tangan saya dengan hormat Black Electric power, itu benar-benar spontan, saya bahkan tidak memikirkannya,” katanya seperti dikutip. “Itu seperti muatan listrik yang mengalir di tubuhku.”

Video terkait: Gerakan Kehidupan Hitam Menekan Inggris untuk menghadapi masa lalu kolonial

Reid mengatakan bahwa dia setuju untuk berkolaborasi dengan Quinn untuk membantu “menjaga perjalanan menuju keadilan rasial dan kesetaraan bergerak.”

“Patung ini adalah tentang membuat pendirian untuk ibuku, untuk putriku, untuk orang kulit hitam seperti aku,” lanjutnya. “Ini tentang anak-anak berkulit hitam yang melihatnya di atas sana. Ini sesuatu yang dibanggakan, untuk memiliki rasa memiliki, karena kita sebenarnya milik di sini dan kita tidak ke mana-mana.”

READ  Buku Mary Trump: Sisi pengadilan dengan penerbit buku tell-all karya keponakan Trump

Patung perunggu asli telah berdiri di pusat kota Bristol sejak 1895, tetapi telah menjadi semakin kontroversial karena peran Colston dalam perdagangan budak Atlantik. Patung itu menghadapi petisi yang menyerukan penghapusan sebelumnya.

Patung itu digambarkan sebelum diangkat ke tempatnya.

Patung itu digambarkan sebelum diangkat ke tempatnya. Kredit: Studio Marc Quinn

Beberapa hari setelah patung itu ditumbangkan, artis jalanan Banksy – yang diyakini berasal dari Bristol – juga mengusulkan mendirikan patung yang menggambarkan aksi protes. Dia memposting sketsa ke akun Instagramnya di samping penjelasan: “Kami menyeretnya keluar air, meletakkannya kembali di atas alas, mengikat kabel di lehernya dan menugaskan beberapa patung pengunjuk rasa perunggu seukuran aslinya dalam tindakan menariknya ke bawah. “
More from Casildo Jabbour

Serikat pekerja NYPD mendukung Trump, julukan Joe Biden ‘Sleepy Joe’

Asosiasi Kebajikan Polisi Kota New York secara pribadi mendukung Presiden Trump pada...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *