Paus dalam Misa Krisma: Para Imam Harus Menatap Yesus, Menolak Berhala Tersembunyi

Dalam homilinya untuk Misa Krisma pada Kamis Putih pagi, Paus Fransiskus mengajak para imam untuk memupuk rahmat memusatkan pandangan mereka pada Yesus, untuk melayani Tuhan dan umat mereka dengan lebih baik.

Oleh Christopher Wells

Menjadi seorang imam adalah rahmat yang sangat besar, kata Paus Fransiskus kepada para imam pada Kamis Putih, sambil mengingatkan mereka bahwa itu adalah rahmat yang di atas segalanya untuk kebaikan umat Kristiani daripada untuk para imam itu sendiri.

“Umat kita layak dan perlu” dilayani oleh para imam dengan hati nurani yang bersih, kata Paus, mengundang para klerus yang berkumpul untuk setia kepada Tuhan, membiarkan diri mereka dicintai dan diampuni oleh-Nya.

Fokus pada Yesus

dalam nya kotbah Selama Misa Krisma pada Kamis pagi, paus memusatkan perhatian pada sebuah ayat dari Injil Santo Lukas, “Mata semua orang tertuju pada Yesus.”

Ketika Yesus kembali di akhir zaman, kata Paus Fransiskus, semua mata akan tertuju pada Tuhan yang disalibkan dan bangkit, menuntun kita untuk mengenali dan menyembah Dia. Kami akan mengenalinya, kata Paus, dan kami akan mengenali diri kami apa adanya.

Namun, bahkan hari ini, kata Paus Fransiskus, para imam harus memupuk rahmat untuk mengarahkan pandangan mereka pada Kristus, berterima kasih kepada Tuhan atas rahmat yang dia berikan, tetapi juga “menunjukkan kepada-Nya” godaan yang kita hadapi sehingga kita dapat mengatasinya.

Kenali idola yang tersembunyi

Paus Fransiskus telah memperingatkan para imam tentang tiga “berhala tersembunyi” yang dapat melemahkan panggilan imamat dan membuka hati bagi “kejahatan”.

Yang pertama, keduniawian spiritual, adalah budaya dari apa yang lewat dan memanifestasikan dirinya dalam kemenangan “tanpa salib”. Seorang imam duniawi, kata paus, “tidak lebih dari seorang pendeta pagan.”

READ  Nom Wah menggunakan pangsit beku untuk mengimbangi perjuangan coronavirus

Godaan kedua adalah menjadikannya sebagai idola angka, terlihat di antara para imam yang terobsesi dengan statistik. Orang, bagaimanapun, tidak dapat direduksi menjadi angka belaka; dan karunia Allah tidak dapat diukur dengan standar ini.

Akhirnya, bentuk penyembahan berhala yang ketiga, terkait dengan yang kedua, adalah sejenis fungsionalisme yang hanya mementingkan efisiensi, tidak menyisakan ruang untuk misteri. Para imam “fungsionalis”, kata paus, hanya peduli dengan efektivitas program mereka sendiri.

membasmi penyembahan berhala

Paus Fransiskus mengatakan bahwa hanya Kristus yang dapat mengungkapkan berhala-berhala ini kepada para imam; yang harus, pada gilirannya, menunjukkan mereka kepada Tuhan, untuk memungkinkan Dia melenyapkan mereka dari kehidupan mereka dan menghancurkan mereka.

Bapa Suci mengakhiri homilinya dengan meminta Santo Yosef, “bapa suci, tanpa berhala tersembunyi”, untuk membebaskan para imam dari sifat posesif dan memperoleh rahmat untuk bertekun dalam tugas membedakan berhala.

“Dengan cara ini,” katanya, dengan hati yang mulia, “kita mungkin dapat tunduk pada amal apa yang telah kita pelajari oleh hukum.” »

More from Casildo Jabbour
Rudal ditembakkan ke lokasi uji sistem pertahanan Turki S-400
Memuat… ANKARA – Sebuah rudal ditembakkan ke langit di atas pantai Laut...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *