Pedoman baru untuk perintis penuntutan konservasi untuk melindungi satwa liar

Inisiatif perintis menunjukkan bagaimana undang-undang lingkungan dapat membantu melindungi spesies yang terancam punah, termasuk dari perdagangan satwa liar ilegal.

Sebuah tim ilmuwan, pengacara, dan ekonom internasional mengusulkan penggunaan inovatif dari tuntutan hukum pertanggungjawaban lingkungan untuk menangani perdagangan satwa liar ilegal. Tuntutan hukum semacam itu dapat meminta pertanggungjawaban pedagang satwa liar atas kerusakan yang ditimbulkannya – tidak hanya pada individu tanaman dan hewan, tetapi juga berdampak pada kelangsungan hidup spesies, kesejahteraan manusia dan ekosistem.

Mereka meluncurkan Panduan Perintis untuk Tuntutan Hukum Perdata untuk Kerusakan Spesies yang Terancam Punah, dan situs web www.conservation-litigation.org, yang menjelaskan bagaimana litigasi berbasis sains yang inovatif dapat menawarkan harapan baru bagi spesies yang terancam punah. Panduan ini disertai dengan animasi pendek, Pongo the Stolen Orangutan: How Law Can Heal, yang menggambarkan kisah orangutan yang ditangkap secara ilegal dan bagaimana gugatan konservasi dapat membantu mengatasi kerusakan yang disebabkan oleh pedagang ilegal.

“Di seluruh dunia kami menggunakan denda dan hukuman penjara untuk menghukum kejahatan terhadap satwa liar, tetapi mereka tidak berbuat banyak untuk memulihkan keanekaragaman hayati,” kata Dr Jacob Phelps, penulis senior yang berbasis di Lancaster Environment Center. “Saatnya berhenti berfokus hanya pada hukuman dan mulai berbuat lebih banyak untuk menyembuhkan kerusakan yang disebabkan oleh kejahatan terhadap satwa liar. Ini adalah peluang penting untuk konservasi. “

Panduan baru menjelaskan bagaimana mengembangkan penuntutan dalam kasus satwa liar, yang bertujuan untuk memerintahkan pihak yang bertanggung jawab untuk mengambil tindakan seperti konservasi spesies, permintaan maaf publik, rehabilitasi hewan dan pendidikan lingkungan. “Dari perspektif ilmu konservasi, tindakan semacam ini merupakan tanggapan yang diperlukan terhadap perdagangan satwa liar ilegal, namun jarang dilakukan,” tambah Dr Taufiq Purna Nugaha dari Pusat Penelitian Biologi Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia.

READ  Seekor buaya "pelindung sungai" prasejarah yang besar berkeliaran di perairan SEQ

Tim ilmuwan konservasi, pengacara, ekonom, dan seniman dari Inggris, Indonesia, AS, Brasil, Israel, Spanyol, dan India sedang bersiap untuk bekerja dengan para konservasionis untuk memastikan bahwa panduan tersebut mengarah pada tindakan konservasi di lapangan.

Banyak negara di dunia mengizinkan tuntutan hukum ini. Namun, mereka belum banyak digunakan di sebagian besar negara, atau untuk mengatasi tantangan utama seperti perdagangan satwa liar ilegal.

Praktisi seringkali tidak tahu bagaimana menggunakan undang-undang ini. “Indonesia sudah mulai mengambil tindakan sipil terhadap perusahaan pertanian yang secara ilegal membuka hutan dengan memulai kebakaran. Namun, ini masih pendekatan baru dan belum banyak digunakan untuk melindungi spesies yang terancam punah, ”jelas Roni Saputra, pengacara dari LSM Indonesia AURIGA Nusantara. “Pengacara, ilmuwan, konservasionis, dan hakim belum pernah melihat kasus seperti ini.”

Dr Carol Adaire Jones, Rekan Tamu di Institute of Environmental Law, menambahkan: “Undang-undang pertanggungjawaban lingkungan sudah penting dalam menangani polusi skala besar di banyak negara, dengan pengadilan memerintahkan pihak yang bertanggung jawab untuk membersihkan kontaminasi, memulihkan sumber daya yang rusak, dan mengganti kerugian. . Panduan ini menjelaskan bagaimana kita dapat menerapkan metode serupa untuk memperbaiki kerusakan yang disebabkan oleh perdagangan satwa liar ilegal. “

“Saatnya memulai strategi konservasi baru,” kata Dr Phelps. “Jaringan kami siap untuk bekerja dengan orang lain untuk menuntut penjahat tingkat tinggi.”

/ Publikasi publik. Materi ini berasal dari organisasi asli dan mungkin bersifat ad hoc, diedit agar jelas, bergaya, dan panjangnya. Lihat penuh sini.

Written By
More from Faisal Hadi

Sebut aksinya WIKA dan PPRO, kode apa?

Jakarta, CNBC Indonesia – Ustaz Yusuf Mansur kembali memasang kode saham di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *