Pejabat senior AS di NDTV

Donald Lu menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat telah jelas tentang kebijakannya terhadap India dan China sejak lama.

New Delhi:

India dan Amerika Serikat akan menjadi dua mitra dagang terbesar dan terpenting di dunia, kata Donald Lu, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Selatan dan Tengah, hari ini. . Mengenai agresi China di sepanjang perbatasan dengan India, dia mengatakan Amerika Serikat belum melihat China mengambil tindakan dengan itikad baik.

Berbicara kepada NTDV, dia mengonfirmasi bahwa Antony John Blinken, Menteri Luar Negeri AS, akan mengunjungi India pada bulan Maret untuk Pertemuan Menteri Luar Negeri G20 dan konferensi multilateral Dialog Raisina, yang diselenggarakan oleh sebuah think tank politik India.

Penasihat Keamanan Nasional India (NSA), Ajit Doval, akan mengunjungi Amerika Serikat dalam dua minggu untuk membahas teknologi kritis dan yang sedang berkembang, tambahnya.

Mengenai program preferensi perdagangan AS, Generalized System of Preferences (GSP), Lu mengatakan status penerima bantuan untuk India adalah “masalah yang sangat besar”. GSP memungkinkan impor ribuan produk bebas bea dari negara penerima.

“Kongres AS belum meloloskan undang-undang GSP. Tetapi India dan AS bekerja untuk menyelaraskan kembali India untuk memenuhi semua standar ketika Kongres mengesahkannya,” katanya.

Donald Lu menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat telah jelas tentang kebijakannya terhadap India dan China sejak lama – bahwa masalah perbatasan harus diselesaikan secara bilateral. Namun, dia menunjukkan bahwa China belum mengambil langkah itikad baik untuk menyelesaikan masalah tersebut.

“Kami belum melihat China mengambil tindakan itikad baik untuk menyelesaikan masalah perbatasan. Malah sebaliknya, dengan langkah agresif China, terakhir di timur laut India. Pada tahun 2020, ketika Bentrokan Lembah Galwan terjadi, Amerika Serikat adalah pertama yang mengkritik agresi China dan menawarkan dukungan ke India. Amerika Serikat akan terus mendukung India,” katanya. -dia menyatakan.

READ  Diesel di Delhi lebih murah lebih dari Rs 8, untuk saat ini harganya Rs 73,64 for each liter, kata Arvind Kejriwal

Mengenai pembagian teknologi militer, Lu mengatakan India hampir mendapatkan 30 drone bersenjata predator paling canggih – MQ9B – yang belum dibagikan Amerika Serikat dengan banyak negara.

Dia juga mengindikasikan bahwa Amerika Serikat akan segera mengangkat duta besar tetap untuk India. “Sistem kami cukup lambat. Butuh waktu sangat lama untuk mengkonfirmasi seorang duta besar. Tapi kami berharap nama Eric Garcetti untuk duta besar untuk India segera dibersihkan,” katanya.

Mengenai tetangga India, dia mengatakan bahwa dengan dekrit baru Taliban tentang hak-hak perempuan, Amerika Serikat khawatir bantuan akan menjangkau perempuan di Afghanistan karena mereka tidak lagi berada dalam sistem. “Keputusan Taliban baru-baru ini tentang perempuan mungkin memiliki konsekuensi negatif yang luas bagi masyarakat Afghanistan,” katanya.

More from Casildo Jabbour
Emirates dan Etihad Airways merilis pembaruan baru untuk penumpang karena UEA memudahkan pembatasan perjalanan untuk India dan negara lain
Berita penerbangan internasional terbaru hari ini: Sehari setelah UEA mencabut larangan perjalanan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *