Pekerja pos khawatir tentang pengiriman surat suara tepat waktu

Pekerja pos khawatir tentang pengiriman surat suara tepat waktu

Layanan Pos AS siap untuk memainkan peran sentral dalam pemilihan presiden tahun ini, tetapi beberapa staf khawatir tentang kemampuan badan tersebut untuk menyampaikannya.

Perubahan kontroversial dari pemimpin baru layanan telah membuat surat menumpuk di gudang. Mesin pengolah surat telah dinonaktifkan. Lembur dipotong. Layanan Pos telah memperingatkan negara bagian bahwa surat suara mungkin tidak tiba tepat waktu.

Sementara itu, Presiden Donald Trump telah mengakui bahwa dia tidak ingin memberikan uang tambahan kepada agensi tersebut untuk mengurangi kemampuannya dalam memproses apa yang diharapkan menjadi rekor jumlah surat suara yang masuk pada musim gugur ini. Pada saat yang sama, kampanye pemilihannya kembali secara hukum menantang berbagai aspek pemungutan suara melalui surat di negara bagian yang dapat membantu memutuskan pemilihan.

“Saya sangat prihatin sebagai pekerja pos bahwa mungkin ada surat suara yang tertunda karena pada dasarnya kami telah diperintahkan untuk memperlambat pengiriman,” kata Doug Brown, staf pos dan presiden cabang Serikat Pekerja Pos Amerika di Indiana.

Pemimpin baru agensi, Kepala Kantor Pos Jenderal Louis DeJoy, seorang donor utama Trump, pertama kali pindah untuk menghilangkan perjalanan lembur dan keterlambatan pengiriman, menekankan bahwa langkah-langkah pemotongan biaya akan membuat layanan lebih menguntungkan. Berikutnya, kabar beredar bahwa kantor pos ritel memotong jam kerja. Kemudian, mesin pengolah surat mulai dibongkar dan kotak surat biru ikonik dari agensi tersebut mulai dihapus dari jalanan Amerika.

Hasilnya adalah kekhawatiran yang berkembang tentang kemampuan badan tersebut untuk mengirimkan surat suara dalam pemilihan presiden mendatang.

“Jika kami dibiarkan melakukan pekerjaan kami, mereka akan keluar tepat waktu,” kata Michael Cinelli, seorang sopir truk pos dan pelayan toko serikat di New York, tentang surat suara yang dikirimkan.

READ  HHS Sec. Azar mengatakan 'jendela ditutup' untuk mengekang lonjakan coronavirus

Dewan gubernur Layanan Pos menunjuk DeJoy untuk mengepalai agensi tersebut awal tahun ini, menjadikan mantan CEO rantai pasokan berusia 63 tahun itu sebagai postmaster jenderal pertama dalam hampir dua dekade yang bukan merupakan pegawai pos karier. Sejak mengambil alih layanan pada bulan Juni, DeJoy telah melakukan serangkaian perubahan operasional yang telah menunda pengiriman surat dan membuat marah anggota Kongres.

Memo yang diperoleh The Associated Press menunjukkan bahwa kepemimpinan pos telah bergerak untuk menghentikan lembur dan perjalanan pengiriman yang terlambat yang terkadang diperlukan untuk memastikan surat tiba tepat waktu, dengan satu dokumen yang menyatakan, “Salah satu aspek dari perubahan ini yang mungkin sulit bagi karyawan adalah – sementara – kami mungkin melihat surat tertinggal atau surat di lantai ruang kerja atau dermaga. ”

Badan tersebut juga memotong jam kantor pos ritel, termasuk pada hari Sabtu dan selama jam makan siang, menurut catatan dan pekerja pos. Setelah protes, juru bicara Layanan Pos mengatakan bahwa badan tersebut telah menghentikan rencana selama 90 hari untuk menghapus kotak pengumpulan surat di tepi jalan biru.

Dokumen tambahan yang diperoleh AP menunjukkan bahwa agensi tersebut akan menonaktifkan hampir 700 mesin pemroses surat di seluruh AS karena volume surat yang menurun, pengurangan yang telah dikonfirmasi oleh beberapa pekerja pos dan menyatakan kekhawatirannya selama wawancara. Seorang juru bicara serikat pekerja pos mengatakan mesin-mesin itu akan dikeluarkan dari layanan sebelum DeJoy diangkat. Menanggapi pertanyaan tentang mesin, juru bicara Layanan Pos David Partenheimer mengatakan badan tersebut berfokus pada peningkatan efisiensi.

Di Ohio, Daleo Freeman, seorang pekerja pos kawakan dan presiden dari Persatuan Pekerja Pos Amerika wilayah Cleveland, mengatakan staf garis depan akan melakukan segala yang mereka bisa untuk mengirimkan surat pemilihan tepat waktu tetapi memperkirakan “pertempuran” jika kebijakan saat ini dan penundaan terus berlanjut.

READ  3 Makanan Berbahaya Bagi Penderita Diabetes, Membuat Kondisi Gula Darah Tak Terkendali

“Jika kita tidak memiliki partisipasi penuh dalam hal kepemimpinan hingga ke pekerja,” katanya, “maka kita akan mendapat masalah dengan surat itu, dengan surat suara itu.”

Dalam wawancara CNN akhir pekan lalu, Mark Meadows, kepala staf presiden, mengatakan mesin sortir tidak akan dimatikan mulai sekarang hingga pemilu.

“Saya akan memberi Anda jaminan itu sekarang: Presiden Amerika Serikat tidak akan mengganggu siapa pun yang memberikan suara mereka dengan cara yang sah, apakah itu di kantor pos atau apa pun,” kata Meadows.

Pejabat pemilihan sedang mempersiapkan kemungkinan bahwa setengah atau lebih pemilih Amerika akan memberikan suara melalui surat November ini karena virus masih berlanjut. Trump, tanpa bukti, telah berulang kali mengatakan pemungutan suara melalui surat akan menyebabkan kecurangan yang meluas karena dia khawatir bahwa lonjakan pemungutan suara melalui surat dapat membuatnya kalah dalam pemilihan. Dia secara terbuka menentang upaya Demokrat untuk menyediakan dana darurat untuk Layanan Pos dan kampanye pemilihannya kembali terlibat dalam tuntutan hukum pemungutan suara di Pennsylvania, Iowa dan Nevada.

Trump, dalam sebuah wawancara minggu lalu dengan Fox Business Network, dengan jelas mengatakan dia memblokir uang untuk Layanan Pos untuk mempersulit agensi tersebut untuk memproses surat suara.

“Jika kami tidak membuat kesepakatan, itu berarti mereka tidak mendapatkan uang,” kata Trump, yang meminta surat suara absen di Florida. “Itu berarti mereka tidak bisa memiliki universal mail-in voting; mereka tidak bisa memilikinya. ”

Akhir bulan lalu, Thomas J. Marshall, penasihat umum kantor pos dan wakil presiden eksekutif, dikirim menyatakan surat memperingatkan bahwa banyak dari mereka memiliki tenggat waktu yang terlalu ketat untuk dipenuhi di bawah waktu pengiriman baru agensi.

READ  5 Daftar varietas buah untuk penderita diabetes

Kantor Inspektur Jenderal Kantor Pos AS, pengawas federal, telah membuka penyelidikan atas perubahan kebijakan layanan tersebut setelah Senator Elizabeth Warren dan delapan Demokrat lainnya mengirim surat meminta peninjauan, kata seorang juru bicara pekan lalu. Pada hari Senin, Rep. Ted Lieu, D-Calif. dan Rep. Hakeem Jeffries, DN.Y., meminta FBI untuk menyelidiki apakah DeJoy atau anggota Dewan Gubernur mungkin telah melakukan kejahatan dengan memperlambat pengiriman surat.

Written By
More from Suede Nazar
Jacque Vaughn menunjukkan seberapa jauh dia datang dengan restart mengejutkan Nets
Menurut pengakuannya sendiri, Jacque Vaughn bukanlah pelatih yang sama yang kehilangan hampir...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *