Pelabuhan Kandla mempertanyakan keputusan pemerintah Gujarat untuk mengizinkan perusahaan swasta untuk mendirikan dermaga

Kandla Port

Kandla Port GujaratKredit: Reuters

Dalam langkah kontroversial, pemerintah Gujarat telah memutuskan untuk mengizinkan Ahir Salt dan Allied Products and solutions Pvt Ltd (ASAPPL) membangun dermaga di dekat pelabuhan Kandla di Kutch. Ada dugaan bahwa dermaga pribadi telah diberikan secara ilegal menyoroti kolusi antara pemerintah Gujarat dan perusahaan swasta. Khususnya, Pelabuhan Kandla dimiliki oleh Pemerintah Pusat dan menuduh bahwa dermaga tersebut ilegal.

Tulang pertikaian antara pihak-pihak yang terlibat lebih dari peruntukan sebagian tanah yang dialokasikan untuk produksi garam ke dermaga.

Sebagai dilaporkan di portal Gujarati, VTVGujarati.com, pemerintah Gujarat telah memberikan izin untuk membangun dermaga yang akan memiliki terminal penyimpanan cair dan kering. Sebanyak 44 tank akan dipasang di sini dengan complete kapasitas 92488 kl. Untuk proyek ini Ahir Salt mengambil 1.317,56 hektar tanah yang disewa dari Pemerintah Gujarat untuk produksi garam dan 94,56 hektar tanah dari daerah itu akan digunakan untuk pembangunan dermaga. Kasus ini sekarang telah diprotes oleh Pelabuhan Kandla dengan tuduhan bahwa izin untuk membangun dermaga pribadi itu ilegal.

Pelabuhan Kandla, dengan nama resmi Kandla Port Believe in berulang kali menandai masalah ini dengan Dewan Maritim Gujarat. Pelabuhan Kandla menentang bahwa pembangunan dermaga ini memerlukan izin dari Pemerintah Pusat. Pada gilirannya, Dewan Maritim Gujarat berpendapat bahwa 2,1 mil persegi tanah yang telah diberikan izin kepada dermaga diperoleh oleh pemerintah Gujarat. Persetujuan tersebut tidak memerlukan izin dari Pemerintah India untuk tanah yang diperoleh oleh Pemerintah Gujarat.

Kandla Port Trust

Pelabuhan KadlaKredit: Reuters

Diam dari kementerian kapal Tengah

Portal News selanjutnya menuduh bahwa sekelompok pemimpin politik dan pejabat tertentu membantu kelompok Ahir. Selain itu, keheningan overall yang dipelihara oleh Kementerian Pengiriman Union tentang masalah mendukung perusahaan swasta juga dipertanyakan. Perlu dicatat bahwa Kementerian Pengiriman mengontrol sebagian besar pelabuhan, termasuk pelabuhan Kandla milik pemerintah pusat. Alokasi tersebut dapat menyebabkan pelabuhan Kandla kehilangan keuangan besar. Pelabuhan Kandla saat ini merupakan pelabuhan berpenghasilan tertinggi di India. Dari sini produk seperti minyak bumi, bahan kimia, besi, baja, mesin besi diimpor dan produk-produk seperti garam, tekstil, biji-bijian diekspor.

READ  Pemimpin AAP Sanjay Singh's Dig Di Tengah Krisis Rajasthan
More from Casildo Jabbour

Thiruvananthapuram Akan Dikunci Tiga Kali Sejak 6 Juli Selama Seminggu

Penguncian akan dilaksanakan mulai jam 6 pagi pada tanggal 6 Juli dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *