Pelanggan memesan lusinan masker, meminta pengembalian dana ketika pemilik bisnis mengirim ‘hanya 12’

Tidak mudah untuk membuat pelanggan senang meskipun Anda tidak bersalah. Dan salah satu pengalaman dengan pelanggan yang tidak bahagia membuat pemilik bisnis kecil menjadi setengahnya, setelah pelanggan tersebut mengacaukan matematika dasarnya. Konsumen yang memesan sepuluh masker mengeluh setelah menerima 12 masker!

Bingung kan? Jadi, adalah pemilik Zada’s Vault, yang melihat email dari pelanggan yang marah yang meminta pengembalian dana karena tidak menerima jumlah barang yang benar. Zada McCray yang menjalankan toko seni dan kerajinan di Minnesota, Amerika Serikat, baru-baru ini menerima pesanan untuk membuat belasan masker khusus untuk baby shower. McCray mengirim 12 masker sesuai pesanan dengan tagihan $ 60 per lusin, setiap masker dihargai $ 5.

Namun, dia terkejut ketika dia melihat email dengan baris subjek – ‘urutan topeng yang salah’, takut ada kesalahan di pihaknya. Tapi dia histeris ketika dia membuka surat dan membacanya.

“Halo, saya memesan selusin masker khusus dari Anda, tetapi Anda hanya mengirimi saya 12,” tulis pelanggan yang tidak puas itu. “Saya sangat membutuhkan mereka semua. Saya ingin pengembalian dana dan saya tidak akan mendukung bisnis Anda lagi. Saya mencoba mendukung bisnis milik orang kulit hitam, tetapi Anda terus menipu orang, ”orang itu melanjutkan dengan marah.

Pemilik bisnis mencoba menjelaskan arti selusin dan jumlahnya benar. Namun, mengikuti motto “ pelanggan selalu benar ”, dia juga meminta maaf atas kekecewaannya dan menawarkan untuk berbuat lebih banyak untuk pelanggan. Meskipun itu jelas bukan salahnya, dia bahkan memberikan voucher $ 5.

READ  Presiden Iran Raisi Dukung Peran India dalam Mencapai Keamanan di Afghanistan | Berita Dunia

Tapi apa yang terjadi selanjutnya membuat semua orang semakin penasaran. Pelanggan yang marah menanggapi dengan mengatakan bahwa dia “tidak tertarik” dengan tawarannya, tetapi menyatakan bahwa dia membutuhkan 20 dan bahwa dia tidak pernah tahu bahwa dua belas berarti 12. “Saya tidak pernah melakukannya. Kudengar itu tercantum sebagai 12. Saya bersumpah itu diucapkan ‘dub zen’ seperti dub (20), ”pelanggan menambahkan.

“Saya hanya merasa kasihan padanya dan bisnis Afrika-Amerika mendapat banyak reputasi buruk dari orang-orang. Saya bangga dengan layanan pelanggan – dia sudah memiliki stereotip di benaknya, ”kata pemilik bisnis berusia 30 tahun itu seperti dikutip Mirror.

Selain itu, meskipun dia tidak dapat memperbaiki pengetahuan dasar klien tentang sistem metrik – mendapatkan banyak dukungan online, dia memutuskan untuk menggunakan pengetahuan barunya tentang kata “Dubzen” untuk mengajukan beberapa penawaran. Menawarkan diskon 20% dari total, dia mendesak pelanggan untuk menggunakan kode dubzen agar memenuhi syarat untuk mendapatkan diskon. Dub, yang artinya 20, umumnya merupakan bahasa gaul yang dikaitkan dengan bundel gulma di Amerika Serikat.

Seperti yang ditunjukkan beberapa orang, dia salah menggunakan kata “kemudian” di emailnya alih-alih berkomunikasi dengan pelanggan yang marah, sebagai olahragawan, McCray juga menerapkan kesalahan dalam penawaran. “Gunakan kode: maka / daripada untuk menerima pengiriman gratis (khusus AS, tidak berlaku untuk skylines sepak bola.)”

Karena semakin banyak orang berbondong-bondong ke situs webnya untuk memesan berbagai barang yang dipersonalisasi, pemiliknya, berterima kasih atas semua dukungannya, menambahkan, “Kami kehilangan pelanggan, tetapi kami mendapatkan lebih dari 4.000 pelanggan baru!” Dan sebagai ucapan terima kasih, pemilik perusahaan menambahkan bahwa untuk semua pesanan yang dilakukan minggu lalu akan mencakup: “topeng Dubzen gratis”.

READ  Polisi memeriksa karena mengaktifkan kembali chokehold Elijah McClain di dekat memorial

More from Casildo Jabbour
Beberapa pub Inggris terpaksa tutup lagi setelah pelanggan dinyatakan positif virus corona
Sekarang, setidaknya tiga tempat harus ditutup lagi, setelah beberapa pelanggan dinyatakan positif...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *