Pelatih Arshad menerima gaji kecil dari PSB

KARACHI: Syed Fayyaz Hussain Bukhari, pelatih pelempar lembing Arshad Nadeem, menerima hanya 15.000 rupee setiap bulan dari Dewan Olahraga Pakistan (PSB) atas jasanya mempersiapkan atlet terkemuka negara dan calon medali Olimpiade.

Fayyaz, mantan atlet internasional, telah bekerja dengan Arshad selama enam tahun. Dia sudah bersama Arshad sejak dia masih memiliki bakat mentah. Dia mengasah kemampuannya, memberinya beberapa rekor dan akhirnya membantunya lolos ke Olimpiade Tokyo musim panas ini.

Arshad lolos ke Olimpiade Tokyo dengan lemparan menakjubkan sejauh 86,29 meter di South Asian Games 2019 di Nepal. Ia meningkatkannya dengan lemparan 86,38 meter pada ajang internasional di Masyhad, Iran, April lalu. Itu juga rekor untuk acara Iran yang memenangkan emas untuk atlet kelahiran Khanewal.

Di bawah arahan Fayyaz, Arshad tak hanya mencetak banyak rekor, tapi juga meraih beberapa medali di kancah internasional, termasuk perunggu Asian Games 2018 di Indonesia.

Arshad sekarang berada di blok 90 yard. Dan Fayyaz cukup yakin Arshad akan memecahkan blok itu untuk memenangkan medali bagi Pakistan di Olimpiade Tokyo.

‘The News’ mengetahui bahwa selama seluruh hubungannya dengan Arshad dan terlepas dari penampilan luar biasa atlet Fayyaz tidak pernah dikreditkan dan didorong oleh pemerintah dengan hadiah uang tunai. Jasa orang di belakang atlet kelas dunia selalu diabaikan.

PSB mempertahankan kebijakannya untuk membayar Rs 15.000 per bulan untuk pelatih yang dipekerjakan dan Rs 25.000 untuk pelatih yang menganggur. Fayyaz menerima Rs15.000 dari WAPDA, di mana dia adalah seorang karyawan.

Dia berhak mendapatkan lebih. Upaya besarnya menciptakan harapan bagi Pakistan untuk memenangkan medali Olimpiade. Jika Arshad mendapat medali di Tokyo, itu akan menjadi yang pertama dalam sejarah lintasan dan lapangan di Pakistan.

READ  Kawhi Leonard, Clippers menekan kembali Oklahoma City - Orange County Register

Seorang pelatih asing biasa menerima 5.000 dolar AS, jadi memberikan 15.000 rupee kepada pelatih lokal yang mengerjakan benih adalah kebijakan yang aneh.

Ketika koresponden ini menghubungi Kolonel Manajer Umum PSB (purnawirawan) Asif Zaman, dia setuju bahwa insentif kepelatihan perlu ditingkatkan. “Ya, pelatih butuh lebih banyak insentif. Kami akan mengerjakannya, “kata Asif” The News “.

“Tidak diragukan lagi bahwa pelatih memiliki peran penting dalam perkembangan pemain. Dalam kebijakan baru, kami akan memberikan lebih banyak insentif kepada pemain dan pelatih, ”kata Asif, mantan pemain squash internasional.

Ketika Fayyaz dihubungi, dia mengatakan dia bekerja untuk tujuan nasional. “Saya bekerja untuk tujuan nasional dan semua orang tahu itu. Saya bekerja dengan dedikasi dengan Arshad dan menjadikannya atlet yang kuat. Saya percaya pada Tuhan dan dia akhirnya akan memberi saya pahala, “kata Fayyaz” The News “.

“Saya senang usaha saya mulai membuahkan hasil dan Arshad mulai memberikan hasil yang berkualitas. Dia adalah murid yang baik dan saya berharap dia akan membawa lebih banyak prestasi ke negara ini, ”kata Fayyaz.

Arshad sedang mempersiapkan hari-hari ini untuk Olimpiade Tokyo di Pusat Pelatihan PSB di Lahore di bawah bimbingan Fayyaz.

More from Benincasa Samara

KLARIFIKASI LENGKAP Gisella Anastasia atau Gisel, jawaban untuk gorden kamar yang benar-benar mirip

KLARIFIKASI LENGKAP Gisella Anastasia atau Gisel, jawabannya mirip banget sama tirai kamar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *