Pelatih Serangan Lumba-lumba Marah selama pertunjukan di Miami Seaquarium

Serangan lumba-lumba mengejutkan pelatih. (foto perwakilan)

Dalam insiden yang mengerikan, seekor lumba-lumba menyalakan pelatihnya dan memukulinya di depan orang banyak yang terengah-engah di Miami Seaquarium. Sebuah video dari insiden tersebut, yang terjadi pada hari Sabtu, mendapatkan daya tarik di Twitter dan juga dibagikan oleh People for the Ethical Treatment of Animals atau PETA. Ini menunjukkan Lumba-lumba menjadi nakal dan mengalihkan dari koreografinya untuk menyerang salah satu pelatihnya – berulang kali mendorongnya dengan keras saat pelatih mencoba untuk pergi.

Berdasarkan New York Post, klip ini awalnya difilmkan oleh fotografer Shannon Carpenter, yang menghadiri pertunjukan tersebut. Video menunjukkan lumba-lumba menerjang pelatih yang berenang di air. Pelatih, di sisi lain, terlihat panik berenang menuju tepi kolam dan menarik dirinya ke atas. Beberapa detik setelah klip, dua pemain lainnya, satu di papan selancar, kemudian terlihat datang untuk memeriksa pelatih, yang kemudian diangkut menjauh dari oseanarium yang luas dengan ambulans.

Tonton klipnya di bawah ini:

Berdasarkan Untuk memposting, sang pelatih tidak mengalami cedera serius. Dalam sebuah pernyataan, pejabat taman mengatakan lumba-lumba, bernama ‘Sundance’, menjadi ketakutan setelah berpapasan dengan pelatihnya. “Itu adalah interaksi yang tidak nyaman bagi mereka berdua dan lumba-lumba bereaksi dengan melanggar rutinitas dan memukul pelatih,” tambah pernyataan itu.

Kini, insiden tersebut menimbulkan pertanyaan tentang etika memelihara lumba-lumba di penangkaran dan mempermainkannya di depan umum di fasilitas seperti yang ada di Miami. Proyek Lumba-lumba, sebuah organisasi nirlaba lumba-lumba, juga mengatakan insiden itu menyoroti fakta bahwa lumba-lumba dan paus lainnya tidak termasuk dalam penangkaran. Dia menambahkan bahwa memelihara lumba-lumba di penangkaran menimbulkan “risiko bawaan” baik bagi lumba-lumba dan pawangnya.

Sementara itu, perlu disebutkan bahwa ini bukan pertama kalinya Miami Seaquarium berada di bawah pengawasan. Berdasarkan Independen, fasilitas tersebut bentrok dengan Departemen Pertanian AS ketika pejabat pemerintah menemukan beberapa pelanggaran kesejahteraan hewan di oseanarium selama inspeksi tahun lalu. PETA juga menggugat perusahaan yang mengklaim bahwa Lolita, seekor orca berusia 56 tahun, tinggal di “tangki orca terkecil di dunia” dan tidak dapat menyelam atau berenang dalam jarak yang signifikan.

READ  Uni Emirat Arab akan membuka pintunya untuk turis yang divaksinasi penuh mulai Senin tetapi dengan pengendara
More from Casildo Jabbour
Buaya Kaki 5 Ditemukan Mengintai Di Bawah Bangku Umum Di Gujarat
Buaya itu berhasil diselamatkan dan diserahkan ke departemen kehutanan Spotlight Buaya sepanjang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *