Pemadaman listrik di Kabul: Apakah Taliban tidak membayar pemasok listrik? | Berita Dunia

Afghanistan pada hari Rabu melaporkan beberapa pemadaman listrik di ibu kotanya, Kabul, serta di beberapa provinsi lain, setelah pasokan listrik negara itu dari Uzbekistan terputus karena “masalah teknis,” lapor Afghanistan. oleh perusahaan listrik Da Afghanistan milik negara Afghanistan, Breshna Sherkat (DABS). Khususnya, perkembangan itu terjadi beberapa hari setelah ibu kota Afghanistan juga jatuh ke dalam kegelapan di tengah laporan bahwa penguasa baru Taliban di negara itu belum membayar penyedia listrik Asia Tengah atau memulihkan kerangka kerja untuk mengumpulkan uang dari konsumen.

Masalah teknis muncul di provinsi Baghlan Afghanistan di Afghanistan utara, Sputnik melaporkan, mengutip DABS. “Staf teknis sedang bekerja untuk menyelesaikan masalah ini secepat mungkin,” kata pernyataan itu.

Mengapa pasokan listrik berkurang di Afghanistan yang dikuasai Taliban?

Pemimpin Taliban yang baru dilantik dilaporkan bergulat dengan tidak membayar biaya listrik kepada penyedia listrik di Asia Tengah.

Hampir 80 persen pasokan seluruh konsumsi listrik Afghanistan didatangkan dari negara tetangga seperti Uzbekistan, Tajikistan dan Turkmenistan. Ketika Taliban melancarkan serangan secepat kilat dan merebut Kabul dari bekas pemerintahan Ashraf Ghani, kelompok itu mengambil alih utilitas energi negara, juga mewarisi semua utangnya. Penguasa baru, bagaimanapun, telah gagal untuk membayar kreditur karena kurangnya dana dan kerangka untuk mengumpulkan uang dari konsumen.

Bagaimana rencana Taliban untuk membayar utang?

Badan listrik Afghanistan, sekarang di bawah kendali Taliban, dikatakan memiliki rencana untuk menjual aset debiturnya dalam upaya untuk membayar hampir $ 62 juta tagihan listrik ke negara-negara di Asia Tengah. Safiullah Ahamdzai, penjabat direktur DABAS, mengatakan kepada kantor berita bahwa rencana itu akan dilaksanakan, semua utang akan dilunasi untuk mencegah negara-negara pengekspor listrik memutuskan pasokan, dan hanya dengan begitu Afghanistan akan mendapat manfaat dari sambungan listrik yang tidak terputus.

READ  Jeet Gannguli: Semoga lagu-lagu 'Sadak 2' menjadi dosis cinta yang kita butuhkan di saat-saat ini

Namun, mantan kepala DABS Daud Noorzai mengatakan awal bulan ini bahwa jika Taliban gagal melaksanakan “rencana” dan tidak membayar tagihan pemasok energi Asia Tengah, pasokan listrik ke provinsi Kabul, ibu kota Afghanistan, dapat dipotong pada musim dingin.

More from Casildo Jabbour
Kesaksian William Barr: Pembaruan langsung
Jaksa Agung William Barr menuduh Demokrat kongres berusaha untuk mendiskreditkannya karena penyelidikannya...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *