Pemain Mobile Legends terbaik di Bhutan

Ugyen Dorji | Intern

Phuntsho Zangpo, yang dianggap sebagai pemain Mobile Legends: Bang Bang terbaik di Bhutan, mulai memainkan game MOBA (Multiplayer Online Battle Arena) ketika ia berada di Kelas III. Setelah memainkan banyak game MOBA, dia menemukan Mobile Legends pada tahun 2018. Dia berada di kelas XI saat itu.

“Saya melihat saudara dan teman saya bermain Mobile Legends dan saya mulai bermain juga. Saya menyukai game ini karena konsepnya yang mirip dengan DOTA, ”kata Phuntsho. Dia menghabiskan enam jam bermain Mobile Legends di sekolah dan lebih dari 11 jam untuk liburan.

Sekarang sudah dua tahun sejak dia lulus dari sekolah menengah.

Namanya ICY 1LASTSEC saat bermain Mobile Legends dan tim ICY-nya memiliki sembilan anggota. Timnya telah memainkan hampir 12 turnamen besar Mobile Legends di Bhutan, termasuk tim bagus dari Bhutan dan negara lain.

Dengan enam kemenangan (tim) dan empat turnamen Most Valuable Player (MVP), Phuntsho Zangpo sangat puas dengan pencapaiannya selama ini.

Banyak streamer dan pemain Mobile Legends Bhutan yang mengatakan bahwa Phuntsho Zangpo adalah pemain Mobile Legends terbaik di Bhutan. MAYNIA, streamer Mobile Legends terkenal dengan hampir 50.000 pelanggan di halamannya dan pemain ML hebat di Bhutan mengatakan kepada Phuntsho: “Anda memiliki potensi untuk menjadi salah satu pemain terbaik di dunia jika Anda bermain dengannya. ping terbaik (MME). Bhutan tidak memiliki ping yang bagus. Ping adalah latensi jaringan antara komputer pemain dan server game.

Phuntsho Zangpo tidak hanya dianggap sebagai pemain Mobile Legends yang baik di Bhutan tetapi juga di negara lain oleh para pemain Mobile Legends.

READ  Indonesia menawarkan Pulau Papua Elon Musk untuk landasan peluncuran SpaceX. Tapi penduduk setempat tidak senang, Berita Dunia

Seorang pemain Indonesia yang sangat hebat, mantan pemegang peringkat 1 dunia Mobile Legends (Alucard), pernah mengajaknya bermain di skuadnya. Phuntsho Zangpo tidak dapat meninggalkan timnya sendiri dan menolak undangan tersebut.

Beberapa menghabiskan banyak uang untuk permainan tanpa menerima imbalan apa pun. Dalam kasusnya, Phuntsho Zangpo belum menghabiskan uang dalam permainan tetapi telah menerima banyak hadiah senilai 110.000 Nu untuk permainan sejauh ini.

Meskipun dia adalah pemain yang baik, Phuntsho Zangpo berbicara tentang kerugian dari olahraga elektronik seperti masalah kesehatan; keterlibatan yang kuat dari kaum muda dalam olahraga elektronik dan tantangan yang mereka ajukan untuk orang tua dan pendidikan mereka. Tapi kemudian, ada sisi baik dari esports, akunya.

“Setelah Anda sukses dalam esports, Anda dapat menghasilkan uang dengan mudah,” kata Phuntsho Zangpo.

Phuntsho bahkan sempat memutuskan untuk pergi ke Thailand dengan harapan bisa menjadi pemain Mobile Legends yang sukses. Dia tidak bisa datang ke Bangkok, tentu saja, karena pandemi dan banyak larangan.

Tapi rencananya tetap. Orang tuanya mendukung keputusannya.

“Saya tidak ragu bahwa saya bisa menjadi pemain Mobile Legends yang sukses di masa depan. Saya bisa mencari nafkah dari itu,” kata Phuntsho.

Diedit oleh Jigme Wangchuk

More from Benincasa Samara
Nama di balik acara – Figure.ID
Sosok.ID – Resmi menikah Menutup, Nathalie Holscher mengungkap kisah yang mengejutkan sang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *