Pembantu Pak PM Imran Khan melakukan kunjungan rahasia ke Israel: Laporkan | Berita Dunia

Mantan asisten pakistan Perdana Menteri Imran Khan melakukan kunjungan rahasia ke Israel November lalu untuk pertemuan dengan pejabat Kementerian Luar Negeri dan pemimpin Mossad saat itu, menurut laporan media Israel pada hari Senin.

Sayed Zulfi Bukhari, seorang pengusaha Pakistan Inggris yang menjabat sebagai Asisten Khusus Khan untuk Pakistan di Luar Negeri hingga Mei tahun ini, menyampaikan pesan dari Perdana Menteri Pakistan kepada pejabat di Kementerian Luar Negeri Israel. Qamar Bajwa kepada kepala mata-mata Israel saat itu, Yossi. Cohen, surat kabar Israel Hayom melaporkan.

Laporan itu mengatakan Bukhari, yang tinggal di Inggris, tiba di Bandara Ben-Gurion di Islamabad dalam penerbangan lanjutan ke London pada minggu terakhir bulan November, dengan memanfaatkan paspor Inggrisnya. Dia melakukan perjalanan ke Tel Aviv untuk pertemuan, dan kontak Pakistan-Israel adalah hasil dari “tekanan kuat dari Uni Emirat Arab,” tambah laporan itu.

Baca juga | Imran Khan menyebut bin Laden sebagai “martir” adalah “kesalahan,” kata menteri Pak

Pada Desember 2020, surat kabar itu melaporkan kunjungan rahasia ke Israel oleh “penasihat senior pemimpin negara besar mayoritas Muslim” ketika kedua negara tidak memiliki hubungan diplomatik. Pada saat itu, surat kabar itu tidak menyebutkan nama negara Muslim yang bersangkutan.

Pada hari Senin, Israel Hayom mengidentifikasi negara itu sebagai Pakistan setelah mendapatkan izin dari sensor militer Israel. Laporan Senin mengutip sebuah sumber di Islamabad.

Kunjungan pejabat Pakistan ke Tel Aviv datang dengan latar belakang normalisasi hubungan dengan Israel oleh negara-negara Muslim utama seperti Uni Emirat Arab, Bahrain, Sudan dan Maroko dan perdebatan di kalangan politisi dan diplomat Pakistan untuk menilai kembali posisi Israel. Namun, Khan mengatakan dalam sebuah wawancara pada Agustus tahun lalu bahwa Pakistan “tidak akan pernah dapat menerima Israel sampai Palestina memiliki hak-hak mereka dan tidak ada penyelesaian yang adil.”

READ  Trump tiba-tiba meninggalkan pengarahan virus corona setelah penembakan di dekat Gedung Putih

Khan telah menunjuk Bukhari sebagai Asisten Khususnya untuk Pakistan di Luar Negeri dan Pengembangan Sumber Daya Manusia sebulan setelah menjabat pada September 2018. Bukhari, yang memegang status Menteri Negara, mengundurkan diri dari jabatannya pada 17 Mei tahun ini menyusul tuduhan bahwa ia mendapat keuntungan secara ilegal dari modifikasi tersebut. dibuat untuk proyek bypass Rawalpindi.

Bukhari telah membantah klaim bahwa ia menerima keuntungan finansial karena tanahnya terletak di dekat proyek.

Laporan Israel Hayom akan menunjukkan bahwa ini adalah kontak formal pertama antara Pakistan dan Israel sejak era mantan diktator militer Pervez Musharraf. Atas prakarsa Musharraf dan dengan dukungan Turki, sekutu Pakistan saat itu, Menteri Luar Negeri Pakistan Khurshid Kasuri bertemu dengan timpalannya dari Israel Silvan Shalom di kota Istanbul Turki pada tanggal 1 September 2005.

Orang-orang yang mengetahui perkembangan tersebut mengatakan dengan syarat anonim bahwa kontak Pakistan-Israel pada tahun 2005 tidak mengarah pada keterlibatan substansial dan kemudian gagal.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri Israel pada tahun 2005, Shalom menyebut pertemuannya dengan Kasuri “bersejarah” dan mengatakan Israel berharap “akan menandai awal dari hubungan yang terbuka dan saling menguntungkan” antara kedua negara. Shalom juga berterima kasih kepada Musharraf “atas keberaniannya dalam mempromosikan perdamaian dan moderasi di wilayah kami”.

More from Casildo Jabbour

Urvashi Rautela siap untuk melakukan debut Telugu

Urvashi rautelaInstagram Mantan ratu kecantikan dan aktris Urvashi Rautela siap membuat film...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *