Pembawa bendera PH para Games menuju Tokyo dengan percaya diri

Jerrold Pete Mangliwan berpose dengan bendera Filipina di latar belakang. Dia memakai PH merah-putih-biru selama upacara pembukaan Paralimpiade. —KOMITE PARALYMPI FILIPINA

Jerrold Pete Mangliwan menampilkan dua penampilan gemilang pada pertemuan dunia di Swiss musim panas lalu – balapan pertamanya dalam lebih dari dua tahun – yang meningkatkan kepercayaan dirinya menjelang Paralimpiade di Jepang minggu depan.

Veteran Olimpiade Rio 2016 itu juga cukup baik di sana untuk mendapatkan kehormatan menjadi pembawa bendera negara pada upacara pembukaan pada hari Selasa.

Para-runner berusia 41 tahun ini berusaha memanfaatkan setiap momen yang ada dalam aksinya saat ia mengalahkan beberapa atlet terbaik dunia di sana dan menghadapi mereka lagi di Tokyo.

“Sangat besar bahwa saya dapat berpartisipasi pada bulan Mei, karena pertama-tama tidak ada balapan pada tahun 2020,” kata pelari kursi roda itu kepada SportsIQ di Filipina, Jumat sore. “Pada saat yang sama, atlet yang saya hadapi mungkin ada yang akan saya lawan di Tokyo.”

Mangliwan finis kedua di balapan T52 400m dan 1.500m di Grand Prix Dunia Para-Athletics 2021 di Nottwil, Swiss. Namun selain memberikan pandangan sekilas tentang lapangan kompetisi, veteran tim nasional berusia 16 tahun itu mampu mencentang banyak kotak di checklistnya jelang kompetisi Tokyo.

“Saya berhasil menghilangkan karat. Ditambah lagi, saya bisa menghilangkan keraguan bahwa mungkin kami kurang latihan,” kata Mangliwan yang terakhir bertanding pada Asian Paralympic Games 2018 di Indonesia.

“[And] kalau tidak salah saya juga mengalahkan peraih medali Paralimpiade 2012. Jadi itu benar-benar memberi saya kepercayaan diri,” tambahnya.

Pelari kursi roda kelahiran Kalinga ini akan bergabung dengan Gary Bejino (renang), Allain Ganapin (taekwondo), Jeanette Aceveda (shot put) dan veteran Paralympic Games lainnya di Ernie Gawilan (renang) dan Achelle Guion (angkat besi) di Olimpiade yang berlangsung hingga 5 September.

READ  5 game simulasi bus terbaik untuk perangkat Android di tahun 2021

“Dan kami benar-benar terinspirasi oleh [counterparts]kata Mangliwan, mengacu pada empat medali negara itu di Olimpiade Musim Panas terakhir di mana angkat besi Hidilyn Diaz memenangkan emas Olimpiade pertama negara itu dalam 97 tahun.

“Mereka memulai dengan baik. Semangat kami benar-benar tinggi, ”tambahnya.

Baca lebih lajut

Jangan lewatkan berita dan informasi terbaru.

Untuk berlangganan PERTANYAAN LEBIH LANJUT untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan lebih dari 70 judul, bagikan hingga 5 gadget, dengarkan berita, unduh dari jam 4 pagi, dan bagikan artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk komentar, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

More from Benincasa Samara

Kamar untuk pahlawan India di kedutaan besar Indonesia

Kedutaan Delhi menghormati peran Biju Patnaik dalam perjuangan kemerdekaan Indonesia pada tahun...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *