Pembicaraan kerangka ekonomi Indo-Pasifik bersiap pada musim panas: USTR

&#13
&#13
&#13
&#13
&#13

&#13

Presiden AS Joe Biden, Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida dan Perdana Menteri India Narendra Modi menghadiri acara peluncuran Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kemakmuran pada 23 Mei 2022 di Tokyo. (Foto kolam renang)

WASHINGTON (Kyodo) — Negosiasi di bawah Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik diperkirakan akan mendapatkan momentum pada musim panas, Perwakilan Dagang AS Katherine Tai mengatakan Senin, merujuk pada inisiatif perdagangan yang baru-baru ini diluncurkan oleh negara-negara bagian dan saat ini melibatkan 13 negara lainnya.

“Mudah-mudahan pada musim panas kami akan mengadakan pertemuan yang lebih formal dan kami dapat memulai di pilar yang berbeda dan membiarkan percakapan berjalan dengan kecepatan mereka sendiri,” kata Tai. Kerangka kerja tersebut akan dibangun di sekitar empat pilar: perdagangan yang adil, ketahanan rantai pasokan, infrastruktur dan energi bersih, serta perpajakan dan antikorupsi.

Peluncuran inisiatif yang dikenal sebagai IPEF diumumkan selama kunjungan Presiden Joe Biden ke Jepang bulan lalu, membuka jalan bagi keterlibatan AS yang lebih dalam di kawasan yang tumbuh cepat di mana China memperluas jangkauan pengaruhnya.

Pemerintahan Biden mengatakan IPEF tidak akan menjadi perjanjian perdagangan bebas tradisional yang melibatkan komitmen pengurangan tarif.

Ini adalah kesepakatan yang difokuskan untuk lebih mengintegrasikan ekonomi Indo-Pasifik, misalnya dengan menetapkan standar dan aturan di bidang baru seperti ekonomi electronic, menurut penasihat keamanan nasional Gedung Putih, Jake Sullivan, tetapi banyak element yang masih belum jelas.

Berbicara di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Asosiasi Perdagangan Internasional Washington, Tai mengatakan bahwa sebuah negara untuk menjadi anggota IPEF harus “tertarik untuk berpartisipasi penuh dalam setidaknya satu” dari empat pilar.

“Jadi selama dua minggu ke depan apa yang akan kami lakukan adalah menyelam lebih dalam, menjawab pertanyaan, menyempurnakan visi kami, berkolaborasi – kolaborasi adalah bagian yang sangat, sangat penting,” katanya.

Tai juga mengakui pentingnya mengatasi ketidakpatuhan terhadap kesepakatan apa pun yang mungkin timbul dari IPEF, misalnya dengan menjatuhkan sanksi.

Selain Amerika Serikat, IPEF kini bergabung dengan Australia, Brunei, Fiji, India, Indonesia, Jepang, Malaysia, Selandia Baru, Filipina, Singapura, Korea Selatan, Thailand, dan Vietnam.

READ  Krisis ekonomi kedua bagi Biden, tetapi tanggapan pertama yang berbeda
Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia dan India di bawah rata-rata dalam peringkat manajemen plastik
TOKYO – Asia tertinggal dari Eropa dalam pengelolaan siklus hidup plastik –...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *