Pemerintah mengeluarkan peringatan tentang tes COVID-19 free of charge di India itu fraud

Beware of

Pemerintah telah memperingatkan serangan phishing besar yang akan datang yang menjanjikan pengujian Covid-19 free of charge di seluruh India. Serangan cyber skala besar telah direncanakan oleh penjahat cyber di mana mereka dapat menggunakan Covid-19 sebagai umpan untuk mencuri informasi pribadi dan keuangan.

Tim Tanggap Darurat Komputer India (CERT-In) telah mengeluarkan peringatan penasehat bahwa potensi serangan phishing dapat menyamar sebagai agen pemerintah, departemen dan badan perdagangan. Disebutkan, “Kampanye Phishing diharapkan menyamar sebagai agen pemerintah, departemen dan asosiasi perdagangan yang telah ditugaskan untuk mengawasi pencairan bantuan fiskal pemerintah.”

Lebih lanjut dikatakan, “ID e mail palsu yang dapat digunakan untuk email phising diharapkan menjadi [email protected]

Waspadai electronic mail phishing

Gambar Representasional

Penasihat peringatan CERT-In menambahkan bahwa akan ada baris subjek email phishing seperti pengujian Covid-19 gratis untuk semua penduduk Delhi, Mumbai, Hyderabad, Chennai, dan Ahmedabad.

“Kelompok jahat mengklaim memiliki 2 juta alamat email individu dan kampanye serangan diperkirakan akan dimulai pada 21 Juni,” kata pemerintah India.

“E mail semacam itu dirancang untuk mengarahkan penerima ke situs internet palsu tempat mereka tertipu untuk mengunduh file berbahaya atau memasukkan informasi pribadi dan keuangan,” kata CERT-In dalam penasihat terbaru tertanggal 19 Juni.

“Telah dilaporkan bahwa para aktor jahat ini berencana untuk menipu atau membuat ID email palsu yang meniru berbagai pihak berwenang,” katanya memperingatkan.

Bagaimana cara melindungi diri sendiri?

Seberapa Aman Kata Sandi Anda? Berikut Daftar Kata Sandi Terburuk 2014; Tips Memilih Kata Sandi yang Kuat

Serangan phishing COVIDReuters

CERT-In, dalam sarannya, menguraikan daftar langkah-langkah bagi pengguna untuk melindungi diri mereka sendiri, termasuk tidak membuka lampiran dalam e mail yang tidak diminta walaupun itu berasal dari orang-orang yang ada dalam daftar kontak.

Ia telah meminta pengguna untuk mengenkripsi dan melindungi dokumen sensitif mereka untuk menghindari kemungkinan kebocoran. Ini juga mendesak orang untuk menggunakan alat anti-virus, firewall, dan layanan penyaringan dan meminta mereka untuk melaporkan setiap kegiatan yang tidak biasa atau menyerang segera ke CERT-In.

Pemerintah juga mengeluarkan langkah-langkah pencegahan yang menyatakan tidak membuka atau mengklik lampiran dalam electronic mail, SMS, atau pesan yang tidak diminta melalui media sosial. Lebih lanjut diarahkan untuk berhati-hati dalam membuka lampiran, bahkan jika pengirim tampaknya dikenal.

“Waspadai alamat electronic mail, kesalahan ejaan dalam e-mail, situs website, dan pengirim e-mail yang tidak dikenal,” kata penasihat, memperingatkan setiap warga negara untuk tidak mengirimkan detail keuangan pribadi pada situs web atau tautan yang tidak dikenal atau tidak dikenal.

“Waspadalah terhadap email, tautan yang menyediakan penawaran khusus seperti pengujian Covid-19, bantuan, hadiah kemenangan, hadiah, penawaran uang kembali,” kata penasihat pemerintah.

(Dengan masukan dari IANS)

READ  Jed Lowrie menyimpan misteri cedera setelah latihan Mets 'full-go'
More from Casildo Jabbour

Kim Kardashian ingin meluncurkan lini perawatan kulit, KKW Skin

Dari kontur hingga pembersih. Kim Kardashian berencana untuk melipatgandakan kesuksesan merek KKW...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *