Pemerintah Pakistan membebaskan 350 aktivis dari kelompok Islam terlarang untuk menyelesaikan kebuntuan

ISLAMABAD / NEW DELHI: Untuk menghindari perselisihan dengan pakaian Islam yang dilarang Tehreek-e-Labbaik Pakistan (TLP), pemerintah Imran Khan membebaskan 350 aktivis dari kelompok tersebut.
Tehreek-e-Labbaik pakistan mengancam akan mengorganisir “long march” ke Islamabad.
“Sampai saat ini kami sudah melepas 350 pekerja TLP dan kami masih menunggu untuk membuka kedua sisi jalan Muridke sesuai dengan keputusan TLP,” kata Mendagri. Syekh Rasyid tweeted setelah memimpin tim pemerintah dalam negosiasi dengan pejabat TLP.
Pemerintah juga mengatakan sedang mengerjakan rencana untuk membebaskan pemimpin TLP yang dipenjara. Saad RizviMenteri Pakistan Rashid mengatakan.
Harian terkemuka Pakistan, Dawn, menggambarkan keputusan pemerintah untuk membebaskan aktivis TLP sebagai “penyerahan total lainnya kepada pengunjuk rasa yang kejam.”
Pendiri TLP, mendiang putra Khadim Rizvi Saad Husein Rizvi telah diadakan oleh pemerintah Punjab sejak April lalu untuk pemeliharaan ketertiban umum (MPO) menyusul protes partai tersebut terhadap kartun penghujatan Nabi Islam yang diterbitkan di Prancis dan permintaannya untuk pemecatan duta besar dari Prancis dan impor barang dari negara tersebut dilarang.
TLP telah melancarkan kampanye anti-Prancis sejak Presiden Emmanuel Macron membela hak majalah satir untuk menerbitkan ulang kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad, sebuah tindakan yang dianggap menghujat oleh banyak Muslim.
Enam petugas polisi tewas pada bulan April ketika TLP mengorganisir hari-hari unjuk rasa yang menutup jalan dan melumpuhkan Lahore.
Beberapa isu yang menggembleng di Pakistan seperti penistaan, dan bahkan sedikit saja sugesti menghina Islam dapat memicu protes, menghasut hukuman mati tanpa pengadilan, dan menyatukan sebagian besar partai politik yang bertikai di negara itu.
(Dengan kontribusi dari agensi)

More from Casildo Jabbour
Melawan Covid di India: Amerika Serikat siap mengerahkan dukungan dan pasokan
Amerika Serikat akan segera mengerahkan ‘dukungan’ untuk membantu India mengatasi gelombang kedua...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *