Pemilih Trump yang pemalu kemungkinan besar hanya mitos, tetapi jajak pendapat tidak sempurna

Pemilih Trump yang pemalu kemungkinan besar hanya mitos, tetapi jajak pendapat tidak sempurna

Ini adalah jajak pendapat terbaru dari Iowa yang memiliki persaingan bahkan dengan keunggulan sekecil apa pun untuk Trump. Trump memenangkan negara bagian dengan 9 poin pada tahun 2016.
Apa gunanya: Jajak pendapat di Iowa ini, seperti banyak jajak pendapat lainnya, menunjukkan bahwa Biden secara signifikan lebih baik daripada Hillary Clinton dalam kontes tertentu. Seperti yang telah saya catat sebelumnya, defisit Trump telah membuat orang bertanya-tanya apakah jajak pendapat itu kurang dari jumlah dukungan Partai Republik. Sebelumnya, saya telah membantah fenomena seperti itu.

Jajak pendapat ini memperkuat bahwa hanya ada sedikit tanda dari pasokan besar dukungan Trump yang tersembunyi di pemilih. Meski begitu, ada kemungkinan, terutama pada titik awal ini, Trump mengungguli pemungutan suara saat ini dan terus menang.

Hal yang hebat tentang pemungutan suara Universitas Monmouth adalah bahwa ia menilai hasilnya dengan pendaftaran partai. Tidak seperti identifikasi partai yang terlihat di sebagian besar pemungutan suara publik, pendaftaran partai bukanlah apa yang dianggap seseorang sebagai afiliasi politik mereka pada hari dia dimintai pendapat dan tidak tunduk pada margin of error. Sebaliknya, ini adalah fakta terukur yang dihasilkan oleh lembaga pemerintah di sejumlah negara bagian.

Saat ini, Sekretaris Negara Iowa melaporkan bahwa 34% pemilih di Negara Bagian Hawkeye adalah Demokrat terdaftar dan 34% pemilih terdaftar Republik. Jajak pendapat Monmouth yang disebutkan di atas cocok dengan itu.
Monmouth juga cocok dengan angka pendaftaran partai cukup sempurna di Pennsylvania saat mereka disurvei di sana. Seperti di Iowa, mereka menemukan Biden jauh mengungguli baseline Clinton dengan lebih dari 5 poin di negara bagian.
Hal yang sama juga berlaku jika Anda melihat lembaga survei lain seperti Universitas New Hampshire dan Jajak pendapat New York Times / Siena College. Kedua bobot berdasarkan pendaftaran partai, dan keduanya telah memberi Biden keuntungan substansial di negara-negara bagian utama.
Memang, seperti Nate Cohn dari The New York Times telah menunjukkan, Partai Republik tidak kurang mungkin untuk menjawab jajak pendapat mereka daripada Demokrat dulu kita kontrol untuk demografi. (Jika kontrol itu tidak ada, jajak pendapat sebenarnya akan memiliki terlalu banyak Republikan relatif terhadap persentase pendaftaran mereka.)
Lihat pemungutan suara pemilihan presiden 2020

Tanda yang sedikit penuh harapan bagi pendukung Trump yang mencari dukungan Trump yang tersembunyi adalah pemeriksaan jajak pendapat yang tidak menggunakan wawancara langsung. Sebagian besar jajak pendapat ini dilakukan secara online atau dengan suara otomatis.

READ  Krisis Politik Rajasthan- Panggilan Ashok Gehlot ke MLA Saat Pilot Tim Sachin Kembali: Lupakan dan Maafkan
Sebuah praktik pemungutan suara yang diterima untuk melihat apakah pemilih takut memberikan jawaban tertentu yang mereka anggap tidak diinginkan secara sosial adalah membandingkan hasil saat pewawancara langsung hadir dan saat tidak ada.
Keunggulan nasional Biden masih 8 poin dalam jajak pendapat yang tidak menggunakan wawancara langsung pada saat ini. Itu sedikit lebih rendah daripada jajak pendapat yang menggunakan pewawancara langsung dan menelepon ponsel, meskipun celah itu baru saja muncul dan mungkin hanya artefak statistik.

Tidak peduli bagaimana Anda mengukurnya, Biden berada di depan dan dengan margin yang tidak kecil.

Semua ini mengatakan, masih mungkin Trump masih memenangkan pemilihan ini. Untuk satu hal, pemilihan masih sekitar 90 hari lagi. Kita harus melalui konvensi dan debat. Pada tahun-tahun sebelumnya, perbedaan antara pemungutan suara pada saat ini dan hasilnya cukup lebar sehingga tidak merasa terlalu yakin bahwa keunggulan Biden akan bertahan.

Bahkan jika kami berada di akhir musim, Biden perlu banyak memimpin agar merasa sangat yakin dia akan menang. Interval kepercayaan 95% yang sebenarnya untuk kesalahan polling lebih dari sekadar margin kesalahan. Itu bahkan benar ketika kita menghitung rata-rata jajak pendapat.

Meskipun sebagian besar jajak pendapat yang lebih besar meleset terjadi sebelum teknik pemungutan suara modern diterapkan setelah tahun 1948, kesalahan besar masih dapat terjadi. Jajak pendapat nasional rata-rata masih meleset sebanyak 7 poin pada tahun 1980. Itu sebenarnya jauh lebih sedikit daripada kehilangan 2 poin dari rata-rata nasional pada tahun 2016.
Di tingkat negara bagian, kesalahan lebih besar lagi. Sejak 1972, interval kepercayaan 95% untuk pemungutan suara negara bagian di akhir kampanye adalah sekitar +/- 9 poin untuk balapan dalam jarak 10 poin. Meskipun sangat tidak mungkin semua jajak pendapat dari negara bagian utama akan kehilangan sebanyak itu, kesalahan pemungutan suara cenderung berkorelasi dengan tahun tertentu. Misalnya, sebagian besar jajak pendapat negara bagian di Great Lakes meremehkan Trump pada 2016.
Kabar baik bagi pengamat jajak pendapat adalah bahwa kesalahan besar jarang terjadi. Itu kesalahan nasional rata-rata sejak 1968 telah kurang dari 2 poin. Sejak 1972, agregat jajak pendapat rata-rata negara bagian telah turun lebih dari 3 poin dalam balapan di mana margin pemungutan suara berada dalam 10 poin.
Dengan kata lain, jajak pendapat tidak sering luput, tetapi jika gagal, mereka kehilangan secara spektakuler. Dan untuk lebih jelasnya, tidak ada jaminan bahwa kesalahan apapun akan meremehkan Trump lagi. Arah kesalahan polling cenderung seperti itu tidak berkorelasi dari tahun ke tahun.

Intinya, Biden kemungkinan besar akan menang jika suasana politik saat ini bertahan hingga November. Tetap saja, itu bukan jaminan.

READ  J. Alexander Kueng, polisi yang didakwa atas kematian George Floyd, dibebaskan dengan jaminan
Written By
More from Suede Nazar

Priest, 14 Polisi Terlibat di Uji Acara Kuil Ayodhya Ram Covid + ve

Pradeep Das, asisten imam kepala mengatakan dia telah dites positif terkena virus...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *