Pemilihan 2020: Calon-calon VP Biden Top berhadapan dengan kiasan yang seksis, pengawasan ketat di bagian akhir

Pemilihan 2020: Calon-calon VP Biden Top berhadapan dengan kiasan yang seksis, pengawasan ketat di bagian akhir

Selama berbulan-bulan ketika Biden mempertimbangkan hampir selusin wanita untuk mendapatkan tiket, Senator California, Kamala Harris tampak cocok secara alami karena resumenya, visibilitasnya mendukung protes Black Lives Matter, dan memperjuangkan legislasi untuk mengekang kebrutalan polisi. Tetapi selama seminggu terakhir, telah lama terjadi ketidaknyamanan di antara beberapa sekutu dekat Biden tentang ambisi Harris dan serangannya terhadap Biden selama debat Juni 2019 yang terbuka.

Kemudian akhir pekan ini, giliran California Rep. Karen Bass di kursi panas, ketika kampanye Trump menyoroti perjalanannya ke Kuba sebagai aktivis muda dan mempertanyakan apakah Biden akan “menempatkan Komunis yang mencintai Castro, Karen Bass, jauh dari jabatan presiden. “- menggarisbawahi potensi risiko bagi Biden dalam memilih seorang politisi yang sebagian besar tidak dikenal sebagai pihak lain yang berusaha mendefinisikannya.

Meskipun pemilihan wakil presiden jarang memiliki efek besar pada hasil pemilihan umum, pemilihan Biden telah mengambil kepentingan yang terlalu besar tahun ini – tidak hanya karena kekhawatiran pemilih tentang usianya, tetapi juga karena di tengah pandemi dan resesi yang menyakitkan, timnya tahu dia harus mengindahkan aturan pertama politik wakil presiden dengan memilih pasangan yang setia yang tidak membahayakan.

Tontonan proses pemeriksaan wakil presiden membubarkan diri di depan umum menggambarkan sulitnya keputusan yang dihadapi Biden saat ia mempersempit pilihannya, serta manuver di belakang layar yang dilakukan oleh para calon yang potensial dan mereka yang akan bersaing untuk menggantikannya dalam keputusan mereka. peran saat ini. (Permainan ruang tamu saat ini di kalangan politik California, misalnya, adalah menebak siapa yang akan ditunjuk oleh Gubernur Demokrat Gavin Newsom untuk kursi Senat AS yang terbuka jika Harris mengosongkannya.)

Meskipun tim Biden telah merahasiakan prosesnya, mantan wakil presiden itu menjelaskan sejak awal bahwa dia akan memilih seorang wanita, dan timnya telah memeriksa Bass, Harris dan mantan penasihat keamanan nasional Obama, Susan Rice – yang secara luas dipandang sebagai yang teratas pesaing – serta Senator Massachusetts Elizabeth Warren, Senator Illinois Tammy Duckworth dan Florida Rep. Val Demings. Lainnya yang dipertimbangkan termasuk Walikota Atlanta Keisha Lance Bottoms dan Gubernur Michigan Gretchen Whitmer.

‘Akan ada penolakan terhadap ambisimu’

Selama berbulan-bulan, bukan rahasia lagi bahwa beberapa sekutu Biden masih dikagetkan oleh serangan Harris terhadap Biden selama debat tahun 2019 di Miami, di mana dia memanggil oposisi Biden untuk mengangkut bus puluhan tahun sebelumnya sebagai senator muda Delaware dan para pendukungnya bahwa dia telah menemukan cara untuk bekerja dengan senator segregasi (komentar dia mengatakan dia ditemukan menyakitkan).

Pukulan KOnya di Miami memberinya dorongan cepat dalam jajak pendapat, tetapi menjadi serangan potensial terhadapnya. Biden tampak kaget dan terluka pada saat itu, sebagian karena kedua Demokrat telah menjadi sekutu lama dan karena Harris telah dekat dengan almarhum putranya Beau Biden, ketika mereka menjabat sebagai jaksa agung pada saat yang sama, dia dari California dan dia dari Delaware.
Meskipun Harris akhirnya mengakhiri tawaran presidennya sebelum pemungutan suara dimulai, sengatan saat itu telah berlanjut. SEBUAH Kisah politico Senin lalu mengutip mantan Senator Connecticut, Chris Dodd, anggota tim pemeriksaan wakil presiden Biden, mengatakan kepada seorang donor bahwa Harris menunjukkan “tidak ada penyesalan” atas upaya pencopotan Biden dalam debat itu.
Kebutuhan untuk membela dirinya tampaknya sangat dipikirkan Biden sehingga ia difoto pada konferensi pers pada hari Selasa memegang kartu ucapan dengan poin pembicaraan tentang Harris yang meliputi: “jangan menyimpan dendam,” “berbakat” dan “sangat membantu kampanye” – memicu putaran spekulasi baru bahwa Harris akan menjadi pilihannya.

Penayangan keluhan itu secara publik – serta komentar yang beredar luas dari beberapa pendukung Biden bahwa Harris terlalu ambisius dan mungkin terlalu fokus pada desainnya sendiri untuk Gedung Putih – menyebabkan tekanan dari sekutunya minggu lalu dan dari Harris dirinya pada hari Jumat.

Menyikapi tuduhan ambisi, yang muncul sebagai pemogokan terhadap Harris di banyak titik lain selama karir politiknya, Demokrat California secara implisit mengundang seksisme ketika dia mengatakan kepada audiens online untuk konferensi Black Women Lead 2020 bahwa “akan ada perlawanan untuk ambisimu. Akan ada orang-orang yang berkata kepadamu: “Kamu keluar dari jalurmu.” … Jangan biarkan itu memberatkanmu. “

Calon berprofil rendah tiba-tiba menjadi sorotan

READ  Pria Miami meniup dana PPP di Lamborghini, situs kencan, menginap di hotel
Pada hari Jumat dan Sabtu, lawan Partai Republik Biden menggali penelitian oposisi terhadap Bass, yang mendapat dukungan kuat dari kepemimpinan Partai Demokrat dan anggota pangkatnya setelah pengalaman bertahun-tahun di Kongres, sebagai ketua Kaukus Hitam Kongres, dan sebagai mantan Pembicara Majelis California. (Dia adalah wanita kulit hitam pertama dalam sejarah untuk melayani dalam peran itu).
MJ Lee, Jeff Zeleny, dan Jasmine Wright dari CNN melaporkan minggu lalu bahwa Bass, seorang pesaing kelas rendah yang secara luas dikagumi oleh rekan-rekannya sebagai legislator yang terampil, telah mendapatkan daya tarik nyata pada tahap akhir pencarian wakil presiden. Dia baru-baru ini memimpin RUU reformasi kepolisian melalui DPR yang menyatukan semua Demokrat, dan CNN melaporkan bahwa Ketua DPR Nancy Pelosi mengatakan kepada tim Biden untuk tidak mengabaikannya.
Untuk mengantisipasi pengumuman Biden tentang pilihannya pada minggu depan, kampanye Trump menghabiskan akhir pekan menyoroti komentar masa lalu tentang Kuba dan Fidel Castro oleh Bass, yang pertama kali pergi ke Kuba pada tahun 1973 sebagai seorang aktivis muda untuk membangun rumah dengan kelompok yang dikenal sebagai Brigade Venceremos. Dia mengatakan kepada Atlantik di sebuah wawancara baru-baru ini bahwa dia pergi ke Kuba delapan kali selama tahun 1970-an, dan kembali tentang itu berkali-kali di tahun-tahun berikutnya ketika fokusnya beralih ke undang-undang.
Bass mengatakan pada Dewan Editorial Lebah Sacramento di wawancara baru-baru ini bahwa dia adalah “radikal muda” di tahun-tahun awal itu. Dia membandingkan pengalamannya dengan para pengunjuk rasa sayap kiri yang memenuhi jalan sekarang dalam demonstrasi menentang kebrutalan polisi terhadap orang kulit hitam.

“Orang-orang muda yang keluar mengatakan ‘menggagalkan polisi’? Itu saya,” katanya kepada dewan editor The Sacramento Bee. “Seluruh hidup saya telah didorong oleh perjuangan untuk keadilan sosial dan ekonomi. Itu telah menjadi posisi yang membimbing saya untuk melakukan banyak hal yang berbeda.”

READ  Mengapa pertikaian pulau Jepang-Cina ini bisa menjadi titik api militer Asia berikutnya

Tetapi Partai Republik telah memfokuskan pada deskripsi Bass tentang Castro ketika dia meninggal pada 2016. Dia menyatakan belasungkawa kepada rakyat Kuba dan keluarga Castro: “Kepergian Comandante en Jefe adalah kerugian besar bagi rakyat Kuba,” kata Bass dalam pernyataannya. “Saya berharap bersama, kedua negara kita akan terus berada di jalur baru dukungan dan kolaborasi satu sama lain, dan melanjutkan ke arah diplomasi baru.”

Dia mengatakan kepada The Atlantic dalam wawancara baru-baru ini bahwa dia berusaha menerjemahkan “Panglima Tertinggi” dan menambahkan, “Jika saya harus membuat pernyataan itu lagi, saya tidak akan menggunakan kata-kata itu.”

Namun, kampanye Trump sudah menggunakan koneksi Bass-Kuba untuk mencoba menimbulkan kerusakan pada Biden di Florida, negara medan pertempuran penting dengan populasi Kuba yang besar dan berpengaruh.

Pada panggilan pers kampanye Trump pada Sabtu, Senator Republik Florida Marco Rubio mengatakan bahwa jika Bass menjadi wakil presiden, dia akan menjadi “simpatisan Castro berperingkat tertinggi dalam sejarah pemerintah Amerika Serikat. Dan itu tidak akan menjadi yang terburuk waktu, ketika kedua rezim di Venezuela dan di Havana sedang tertatih-tatih di ambang kehancuran nyata. “

Bass, yang berusia 66 tahun, juga dipaksa untuk mempertahankan imannya pada Sabtu di Twitter – mencatat bahwa ia “dengan bangga” memuja Gereja Baptis Persekutuan Kristen Baru Pertama di LA Selatan – setelah outlet konservatif, Daily Caller, muncul kembali sebuah video dari dia berbicara pada pembukaan Gereja Scientology 2010 di Los Angeles.

Anggota kongres California menjelaskan Indonesia bahwa dia menghadiri pembukaan gedung Scientology karena berada di distrik kongresnya. Dalam sambutannya di pembukaan, dia mengatakan dia menemukan “bidang kesepakatan dalam keyakinan mereka” bahwa “semua orang, apa pun, ras, warna kulit, atau kepercayaan diciptakan dengan hak yang sama.”

Dia mengakui bahwa dalam dekade sejak pidato itu, “menerbitkan akun tangan pertama dalam buku, wawancara dan dokumenter telah mengekspos kelompok ini” dan bahwa “semua orang sekarang menyadari tuduhan terhadap Scientology.”

READ  Virus corona AS: Kota-kota yang dilanda Covid-19 membebani pesanan lainnya, tetapi para pemimpin negara mendorong backcord

Pengawasan intensif

Debat mengenai pro dan kontra dari masing-masing calon wakil presiden potensial hanya akan semakin intens di minggu depan. Demokrat, misalnya, sedang memperdebatkan apakah Demings dapat menahan perdebatan selama tiga tahun masa jabatannya sebagai kepala Departemen Kepolisian Orlando – jika itu bisa menumpulkan kritik bahwa Biden terlalu lunak dalam kejahatan atau akan lebih mungkin mengasingkan aktivis Black Lives Matter yang mengatakan dia seharusnya melakukan lebih banyak untuk mengubah sistem dari dalam.

Duckworth, seorang veteran Irak dan penerima Jantung Ungu, dapat menghadapi tekanan balik dari sayap kiri Partai Demokrat bahwa dia terlalu sentris pada saat Biden berusaha menyatukan partai setelah kekalahannya Senator Vermont Bernie Sanders di pemilihan utama . Bottoms dan Whitmer sama-sama berada dalam posisi pemerintahan utama di negara bagian yang telah dirusak oleh coronavirus, menempatkan mereka pada posisi yang lemah dan rentan jika mereka tiba-tiba mengganti persneling dan fokus pada pemilihan presiden.

Kampanye Biden membuat sejarah dengan memeriksa bidang calon kandidat wakil presiden wanita terbesar dan paling beragam yang pernah ada. Dan dalam siklus pemilihan yang sangat terpolarisasi, ketika banyak orang Amerika berjuang demi kelangsungan hidup ekonomi dan fisik mereka, kelompok ini cenderung menghadapi pengawasan yang lebih intens daripada kelompok mana pun yang datang sebelum mereka dalam rangkaian terakhir ini.

Written By
More from Suede Nazar

‘3 Studi Kasus Harvard tentang Kegagalan’ Rahul Gandhi Diejek Di PM Tentang Coronavirus, GST, Demonestisasi

Rahul Gandhi terus menerus menyerang pemerintah sejak awal pandemi. (Mengajukan) New Delhi:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *