Pemilik usaha kecil perempuan berkumpul di Ardross untuk merayakan Hari Perempuan Internasional

Thea Kurniawan jelas tidak pernah menginginkan label ‘perekrutan keragaman token’, namun insinyur kelahiran Indonesia yang dibesarkan di Australia ini juga mengatakan tidak ada alasan lagi untuk diidentifikasi sebagai perempuan, sukses di bidang pilihannya.

“Saya sangat bangga menjadi seorang insinyur, tetapi saya tidak suka label ‘perempuan di bidang teknik’. Kami hanya orang-orang rekayasa dan itu menjadi label yang terlalu dimuliakan bagi orang-orang untuk mencoreng wanita pada diri mereka sendiri,” katanya pada sarapan Applecross untuk menandai Hari Wanita Internasional.

Ibu Kurniawan mendorong para wanita di acara Cheeky Boy Espresso untuk menghancurkan bias mereka sendiri – yang menjadi tema IWD tahun ini – dan berinvestasi dalam diri mereka untuk menjadi lebih cerdas secara emosional dan budaya.

Insinyur dan konsultan baru-baru ini dilantik ke dalam WA Women’s Corridor of Fame untuk karyanya dalam mendirikan TEDxUWA, satu-satunya organisasi TEDx yang dipimpin oleh pemuda di WA.

“Saya di sini hari ini untuk mewakili semua orang yang beragam yang saya senang bekerja dengannya, tanpa memandang jenis kelamin, usia, kemampuan atau budaya,” kata Ibu Kurniawan.

“Kita harus ingat bahwa ada tantangan kompleks bagi perempuan kulit berwarna, perempuan penyandang disabilitas, perempuan queer dan trans, dan terutama di lanskap world kita saat ini – perempuan yang tidak dapat berjalan dengan aman untuk hak-hak mereka.”

Ibu Kurniawan lahir di Indonesia dan beremigrasi bersama keluarganya ke Australia saat berusia tujuh tahun.

Dia mengatakan ada banyak waktu dalam kehidupan profesionalnya di mana dia merasa seperti “pekerja keragaman.”

“Bagi saya, saya pernah berada di tempat kerja di mana saya merasa seperti perekrutan simbolis keragaman, di mana orang membawa saya ke rumah terbuka mereka sebagai pion untuk mengatakan” kami juga merekrut wanita kulit berwarna “dan itu bukan sesuatu yang saya inginkan. menjadi,” katanya.

READ  Indonesia dan Korea Selatan dalam Pembicaraan tentang Bali LRT, MRT Jakarta - Bisnis

“Saya hanya seorang manusia yang suka melakukan apapun yang dia bisa untuk membuat dunia menjadi tempat yang lebih baik untuk ditinggali.”

Sementara sarapan yang diselenggarakan oleh Bateman MLA Kim Giddens menarik banyak pemimpin bisnis wanita, Walikota Melville George Equipment juga hadir, seperti rekan negara bagian Giddens, Don Punch dan Peter Tinley, Anggota Parlemen Majelis Tinggi Stephen Pratt dan kandidat pemilihan federal Sam Lim.

“Saya ingin merayakan Hari Perempuan Internasional dengan perspektif yang sedikit berbeda tahun ini,” kata Giddens.

“Ketika kami menangani, mengenali, dan memperluas peluang ekonomi bagi perempuan, kami membawa kemampuan untuk memperkuat dan secara kolektif mengatasi beberapa masalah lain ini. Tanpa keamanan ekonomi dan tanpa kontribusi perempuan dalam perekonomian kita, semuanya berubah dan kita melihatnya, terutama melalui COVID.

“Ada semua jenis keragaman dalam kelompok ini di sini, jadi saya benar-benar ingin hari ini menjadi perayaan keragaman itu dan semua perempuan berkontribusi pada ekonomi dan komunitas kami.”

Tema “melanggar prasangka” menyerukan dunia yang bebas dari prasangka, stereotip dan diskriminasi sebuah dunia yang beragam, adil dan inklusif dan di mana perbedaan dihargai dan dirayakan untuk menempa kesetaraan bagi perempuan.

Written By
More from Faisal Hadi
Sekali lagi kesulitan ini masih berupa demo
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Penanaman Modal, Luhut Binsar Pandjaitan. (Sumber: KOMPAS.com/ANDRI...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *