Pemimpin Kongres Yang Menandatangani Surat Kepada Sonia Gandhi Mengatakan “Seseorang Harus Membunyikan Kucing”

Beberapa pemimpin merasa Rahul Gandhi mengendalikan partai dari jarak jauh.

New Delhi:

Surat dari 20 pemimpin senior Kongres, yang menyerukan perombakan menyeluruh atas kepemimpinan partai – berdasarkan pemilihan inner di setiap tingkat – bukanlah kritik terhadap Gandhi, kata para pemimpin itu. “Kami tidak mengkritik Sonia Gandhi atau Rahul Gandhi, tapi kami menginginkan perubahan total dari partai Kongres dalam manajemen dan gayanya,” kata seorang pemimpin senior.

Surat itu muncul di akhir penurunan enam tahun partai yang dimulai dengan kekalahan telak dalam pemilihan umum 2014. Selama beberapa minggu terakhir, ada banyak kritik dan permintaan untuk reformasi dari sejumlah pemimpin yang termasuk veteran partai seperti Anand Sharma, Veerappa Moily, Kapil Sibal dan Shashi Tharoor serta para pemimpin muda seperti Jitin Prasada dan Milind Deora.

“Seseorang harus membunyikan kucing itu,” salah satu pemimpin Kongres yang menandatangani surat itu mengatakan kepada NDTV tanpa menyebut nama.

Surat itu, tertanggal 7 Agustus, ditulis tepat sebelum Kongres mampu menengahi gencatan senjata antara Sachin Pilot dan Ashok Gehlot, terutama melalui upaya Priyanka Gandhi Vadra.

Ditandatangani oleh para pemimpin senior seperti Kapil Sibal, Shashi Tharoor, Ghulam Nabi Azad, Prithviraj Chavan, Vivek Tankha dan Anand Sharma – menyerukan “kepemimpinan penuh waktu”, “kepemimpinan efektif” yang akan “terlihat” dan “aktif” di lapangan, kata sumber. Surat itu juga menyarankan “kepemimpinan kolektif”, dan mengatakan Gandhi akan tetap menjadi bagian integral darinya.

Hilangnya fokus pimpinan terlihat dari buruknya kinerja partai dalam pemilu. Dalam surat tersebut, kurangnya introspeksi dan diskusi menjadi alasan mengapa partai tersebut gagal tampil, kata sumber ..

Kerusuhan di dalam partai mulai terlihat ketika Rahul Gandhi memulai narasi dan serangannya sendiri terhadap Perdana Menteri Narendra Modi pada sejumlah masalah, mulai dari penanganan pemerintah terhadap pandemi virus korona hingga serangan China.

READ  Di dalam kehidupan di 'gelembung' WNBA

Beberapa pemimpin merasa Rahul Gandhi mengendalikan partai dari jarak jauh dan membuat semua janji dan keputusan, namun dia tidak bertanggung jawab atau tidak bertanggung jawab.

Mereka mengatakan meski mengundurkan diri dan sikap lepas tangan, dia tetap mengontrol urusan partai dan harus berterus terang dan menyatakan apakah dia ingin memimpin partai. Jika tidak, kepemimpinan kolektif harus mengambil alih dan memperbaiki cara kerja internal partai, kata mereka.

Para pemimpin juga menegaskan bahwa surat mereka bukanlah pemberontakan seperti yang dilakukan Sharad Pawar, PA Sangma dan Tariq Anwar di Panitia Kerja Kongres pada 1999, setelah itu mereka diusir. Ini adalah upaya tulus untuk membersihkan kandang dan membantu Kongres menjadi relevan dan dilihat sebagai alternatif dari BJP, kata mereka.

More from Casildo Jabbour

Toronto Blue Jays tidak diizinkan bermain activity di Kanada

TORONTO – Blue Jays telah ditolak persetujuannya oleh pemerintah Kanada untuk bermain...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *