Pemimpin negara seperti Myanmar diundang ke Hari Republik?

India telah menolak laporan yang berspekulasi tentang tamu utama acara Hari Republik di Delhi (FILE)

New Delhi:

India telah menolak laporan bahwa mereka telah menghubungi para pemimpin kelompok BIMSTEC – yang mencakup Myanmar – untuk perayaan Hari Republik tahun depan di Delhi.

“Kami telah melihat laporan spekulatif di media mengenai tamu kehormatan pada Hari Republik 2022. Laporan itu tidak akurat dan tidak memiliki dasar faktual,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Arindam Bagchi pada tamu kehormatan Hari Republik 2022, kantor berita ANI melaporkan . .

Myanmar menjadi sorotan oleh kudeta pada 1 Februari, ketika tentaranya menggulingkan pemerintah terpilih pemenang Nobel Aung San Suu Kyi. Dia menyerahkan kekuasaan kepada pemimpin junta Jenderal Min Aung Hlaing, yang menangkap Suu Kyi dan para pemimpinnya dan menyatakan kembali langsung ke pemerintahan militer, memicu protes jalanan massal.

Lebih dari seribu warga sipil tewas dan beberapa ribu ditangkap sebagai bagian dari tindakan keras berdarah tentara Burma terhadap perbedaan pendapat.

Media melaporkan bahwa India berencana untuk memiliki pemimpin dari Inisiatif Teluk Benggala untuk Kerjasama Teknis dan Ekonomi Multisektoral atau negara-negara BIMSTEC untuk acara Hari Republik. BIMSTEC adalah kelompok sub-regional dengan tujuh negara Asia Selatan sebagai anggota: India, Bhutan, Bangladesh, Nepal, Myanmar, Sri Lanka dan Thailand.

Sebelumnya, Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (Asean) merendahkan partisipasi Myanmar dalam pertemuan puncak yang dimulai hari ini dalam teguran paling keras hingga saat ini terhadap para pemimpinnya setelah pengambilalihan militer.

More from Casildo Jabbour
Pembaruan terbaru Bigg Boss Telugu 4: Akkineni Nagarjuna mengatakan memainkan peran tiga dalam promo itu menantang
Tiga peran Akkineni Nagarjuna dalam promo baru Bigg Boss Telugu 4Media sosial...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *