Pemimpin oposisi Pakistan Maryam Nawaz Sharif hingga Imran Khan

Maryam Nawaz Sharif adalah putri mantan Perdana Menteri Nawaz Sharif. (Foto berkas)

Islamabad:

Pemimpin oposisi Pakistan Maryam Nawaz Sharif mengecam Perdana Menteri Imran Khan pada hari Sabtu karena memuji India, dengan mengatakan dia harus mengunjungi negara tetangga itu jika dia sangat menyukainya.

Pernyataan Wakil Presiden Liga Muslim Pakistan-Nawaz (PML-N) Maryam, yang merupakan putri dari Perdana Menteri Nawaz Sharif yang digulingkan, muncul setelah Khan menyebut India sebagai ‘bangsa dengan rasa hormat yang tinggi”.

Perdana Menteri Khan, dalam pidatonya kepada bangsa pada Jumat malam menjelang mosi tidak percaya di mana dia tidak mungkin bertahan kecuali keajaiban terjadi, mengatakan dia tidak menentang India dan bahwa dia memiliki banyak pendukung di negara tetangga. .

“Tidak ada negara adidaya yang dapat memaksa India untuk melakukan sesuatu yang bertentangan dengan kepentingannya. Mereka (India) membeli minyak dari Rusia meskipun ada sanksi. Tidak ada yang dapat mendikte India. Apa yang telah dikatakan oleh para duta besar Uni Eropa di sini, dapatkah mereka juga mengatakannya kepada India? dia bertanya dan menambahkan bahwa mereka tidak bisa karena India adalah negara yang berdaulat.

Menanggapi pernyataannya, Maryam mengatakan Khan telah “menjadi gila”.

“Seseorang harus memberi tahu orang yang menjadi gila setelah melihat kekuatan itu menghilang bahwa mereka ditendang oleh partai mereka sendiri dan tidak ada orang lain.

“Jika Anda sangat mencintai India, maka pindahlah ke sana dan tinggalkan kehidupan Pakistan,” kata pemimpin PML-N berusia 48 tahun itu.

Ini bukan pertama kalinya Perdana Menteri Khan memuji India yang mengejutkan partai-partai oposisi.

Pekan lalu dia memuji India atas kebijakan luar negerinya yang independen.

READ  14 Di Rumah Sakit Setelah Fuel Amonia Kebocoran Di Device Perah Susu Di Andhra Pradesh, Chittoor

“Mereka melindungi kebijakan luar negeri independen mereka yang berpusat pada rakyatnya,” katanya.

Pemain kriket berusia 69 tahun yang menjadi politisi, yang secara efektif kehilangan mayoritas di 342 anggota DPR, tampaknya menerima tulisan di dinding dan mendesak para pendukungnya untuk melakukan protes damai di seluruh negeri ketika “pemerintah impor baru” berkuasa pada hari Minggu.

Khan menghadapi kemungkinan menjadi perdana menteri pertama dalam sejarah negara itu yang tidak dipilih dalam mosi tidak percaya.

Tidak ada perdana menteri Pakistan yang pernah menyelesaikan masa jabatan lima tahun penuh.

Sementara itu, pihak oposisi telah menyelesaikan pembicaraan awal untuk pembentukan pemerintahan baru setelah Perdana Menteri Khan digulingkan. Rencana sedang dilakukan untuk mencopot Presiden Alvi dan kembalinya Perdana Menteri Inggris yang digulingkan Nawaz Sharif, surat kabar The Express Tribune melaporkan pada hari Jumat.

Shehbaz, 70, yang merupakan kandidat oposisi untuk perdana menteri baru, akan mengumumkan kemungkinan prioritas pemerintahnya setelah dilantik.

Semua partai oposisi akan memiliki perwakilan proporsional dalam pemerintahan federal yang baru.

More from Casildo Jabbour
CBSE kelas 10 hasil 2020 besok: Cara memeriksa hasil melalui situs world-wide-web, SMS, dapatkan marksheet
Sertifikat lulus dan marka CBSE Kelas 10 akan dikirim ke akun DigiLocker.Reuters...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *