Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny ‘diracuni’, kata juru bicara Kira Yarmysh

Russian opposition leader Alexei Navalny

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny.Reuters

Pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny tampaknya diracuni dengan sesuatu yang dicampur dalam tehnya, kata juru bicaranya Kira Yarmysh pada Kamis, 20 Agustus di media sosial. Politisi oposisi Rusia berusia 44 tahun itu masih tidak sadarkan diri dan dalam perawatan intensif di rumah sakit di Omsk dan menggunakan ventilator paru buatan setelah menderita gejala parah.

Mengambil ke Twitter, Kira Yarmysh menulis, “Alexei memiliki keracunan racun.” “Alexei sekarang dalam perawatan intensif,” tulisnya.

“Kami mengira Alexei diracuni dengan sesuatu yang dicampur dalam tehnya. Itu satu-satunya yang dia minum di pagi hari. Dokter mengatakan racun diserap lebih cepat melalui cairan panas. Alexei sekarang tidak sadarkan diri,” tambah Yarmysh.

Sebenarnya apa yang terjadi?

Alexei Navalny sedang terbang dari Siberia ke Moskow ketika pesawatnya melakukan pendaratan darurat sehingga dia bisa dilarikan ke rumah sakit setelah jatuh sakit.

Sebelum naik pesawatnya di bandara Tomsk, Navalny minum teh di kafe. Kantor berita Interfax mengutip pemilik kafe yang mengatakan bahwa mereka sedang memeriksa kamera CCTV untuk mencoba mengetahui apa yang telah terjadi.

Dokter kepala di sebuah rumah sakit di Omsk memastikan bahwa pemimpin tersebut telah dirawat di sana dan kondisinya serius.

Alexei Navalny, seorang kritikus sengit dari Prez Vladimir Putin Rusia

Alexei Navalny adalah kritikus sengit Presiden Rusia Vladimir Putin. Pemimpin itu dikenal karena kampanye antikorupsinya terhadap pejabat senior dan kritik vokal terhadap Putin.

Navalny, seorang pengacara dan aktivis anti-korupsi, telah membantu merilis investigasi berdampak tinggi terhadap apa yang dia katakan sebagai contoh korupsi pejabat yang keterlaluan.

Dia juga pernah mengalami serangan fisik di masa lalu. Juru bicaranya, Yarmysh, menyamakannya dengan insiden pada 2019, di mana Navalny menderita reaksi alergi akut, yang menurut seorang dokter bisa jadi akibat keracunan bahan kimia yang tidak diketahui.

Dia juga menderita luka bakar kimiawi di matanya pada 2017 ketika penyerang melemparkan pewarna hijau yang digunakan sebagai disinfektan ke wajahnya di luar kantor.

Rusia mengadakan pemilihan daerah bulan depan dan Navalny serta sekutunya telah bersiap untuk itu, mencoba meningkatkan dukungan untuk kandidat yang mereka dukung.

Navalny – suara penting melawan korupsi

Berbicara tentang kesehatannya, penulis Amerika Ben Rhodes berkata, “Navalny adalah suara yang tak henti-hentinya dan penting untuk melawan korupsi – tidak hanya di Rusia tetapi di mana pun di dunia.”

(Dengan masukan agensi)

READ  What Matters: Sudah 2 bulan sejak kematian George Floyd. Inilah yang telah dan belum berubah.
Written By
More from Suede Nazar
Bukti baru Obama memerintahkan skandal Russiagate palsu
File yang dibuka di tahap akhir perjuangan pengadilan Michael Flynn selama bertahun-tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *