Pemulihan ekonomi harus mengindahkan suara negara berkembang – G20 Impression Working day | Majalah perusahaan sosial

Suara negara berkembang harus didengar pada KTT G20 tahun ini, tuntut para pemimpin Asia pada malam Konferensi World AVPN yang dibuka di Bali, Indonesia, besok (21 Juni).

Selama “G20 Effect Day”, sebuah acara yang diselenggarakan di Bali untuk anggota terpilih dari AVPN Menjelang Konferensi Worldwide Jaringan, diskusi difokuskan pada prioritas yang telah diidentifikasi oleh pemerintah Indonesia, tuan rumah KTT G20 tahun ini, untuk menjadi fokus para pemimpin dunia.

AVPN, yang menyatukan investor berdampak, pembuat kebijakan, akademisi, dan lainnya dari seluruh kawasan Asia-Pasifik, membantu pemerintah Indonesia memajukan diskusi tentang keuangan berkelanjutan dan mengembangkan potensi usaha mikro, kecil dan menengah.

Karena ekonomi world masih belum pulih dari pandemi Covid-19 sambil terhuyung-huyung dari dampak konflik di Ukraina, para pembicara menekankan perlunya mempertimbangkan kemajuan yang tidak merata pada tema-tema utama G20, serta kebutuhan untuk mendengarkan negara-negara berkembang.

Tantangannya adalah bagaimana kita dapat mengembalikan ekonomi – jenis ekonomi baru

“Ada banyak aspek yang perlu kita pertimbangkan selama proses pemulihan,” kata Profesor Bambang Brodjonegoro, mantan menteri utama di pemerintah Indonesia, yang sekarang menjadi akademisi dan ketua bersama imagine tank G20, T20. “Pemulihan bukan hanya tentang mencoba mengembalikan ekonomi seperti sebelum pandemi. Tantangannya adalah bagaimana kita dapat mengembalikan ekonomi – jenis ekonomi baru.

Ia menambahkan, G20 masih didominasi oleh anggotanya dari negara maju. “Kami berharap dengan menjadi tuan rumah G20, kami dapat berbagi visi yang lebih dekat dengan kebutuhan negara-negara berkembang,” ujarnya.

Raden Siliwanti (foto), dari Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) dan Co-Chair Kelompok Kerja Pembangunan G20, mengatakan: “G20 harus relevan tidak hanya bagi anggotanya tetapi juga bagi dunia secara keseluruhan. khususnya negara berkembang dan negara pulau kecil.

READ  FDI di Indonesia: Indonesia meluncurkan kampanye on-line untuk merampingkan izin FDI

Kesenjangan pendanaan yang menganga

Pembicara menggarisbawahi pentingnya keuangan campuran – penggunaan modal katalis dari sumber publik atau filantropi untuk meningkatkan investasi sektor swasta – dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan, terutama karena kesenjangan pembiayaan yang diperlukan untuk mencapai tujuan telah meningkat menjadi sekitar $4,2 miliar for each tahun. tahun sejak pandemi.

Profesor Bambang menekankan bahwa tiga prioritas utama G20 – memperkuat arsitektur kesehatan worldwide, transformasi digital dan transisi ke energi berkelanjutan – semuanya harus dipertimbangkan dari perspektif inklusi dan keberlanjutan. Misalnya, transisi ke energi berkelanjutan hanya dapat dicapai secara global jika energi terbarukan menjadi lebih terjangkau bagi negara berkembang.

Kami membutuhkan kantor keluarga dan organisasi filantropi lainnya untuk mengkatalisasi keuangan campuran dan menginspirasi orang lain untuk datang

“Kalau bicara transisi energi, jangan mengesampingkan kata terjangkau,” ujarnya.

Komal Sahu, Kepala Keuangan Berkelanjutan AVPN, menunjukkan bahwa hambatan utama untuk mengamankan lebih banyak kesepakatan keuangan campuran yang bertujuan untuk mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan adalah “kesadaran dan pemahaman” akan hal itu.

Dia mendesak investor dampak di seluruh Asia-Pasifik untuk memainkan peran mereka. “Kami membutuhkan kantor keluarga dan organisasi filantropi lainnya untuk turun tangan melakukan apa yang diperlukan untuk mengkatalisasi keuangan campuran dan untuk menarik orang lain untuk masuk,” katanya.

Terima kasih sudah membaca pos perintis. Sebagai seorang pengusaha atau trader sendiri, Anda akan tahu bahwa menghasilkan pekerjaan yang berkualitas tidak gratis. Kami mengandalkan pelanggan kami untuk mendukung jurnalisme kami – jadi jika menurut Anda layak untuk memiliki system media spesialis independen yang meliput kisah-kisah perusahaan sosial, silakan pertimbangkan untuk berlangganan. Anda juga akan membeli jejaring sosial: pos perintis adalah perusahaan sosial itu sendiri, menginvestasikan kembali semua keuntungan kami untuk membantu Anda melakukan bisnis yang baik, lebih baik.

READ  Beaujolais Nouveau 2021 Kembali Offline - Indonesia Expat
Written By
More from Faisal Hadi
Para peneliti berhasil menangkap foto digital 3200 megapiksel pertama di dunia: Okezone techno
JAKARTA – Sekelompok peneliti dari Department of Energy, SLAC National Accelerator Laboratory,...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *