Pencabutan izin pertambangan dan kelapa sawit Indonesia dinodai oleh “maladministrasi”

  • Kementerian Lingkungan Hidup Indonesia mungkin telah melakukan maladministrasi dengan mengumumkan pencabutan hampir 200 izin konsesi penebangan, perkebunan dan pertambangan, menurut kantor ombudsman negara itu.
  • Jika pemegang konsesi lalai dalam pengelolaan konsesi mereka, seperti yang diklaim oleh kementerian, masalahnya seharusnya dapat dideteksi lebih awal dan ditangani berdasarkan kasus for each kasus, yang menunjukkan kegagalan pihak berwenang untuk meninjau secara berkala izin, kata penengah.
  • Dia menambahkan bahwa Kementerian Lingkungan Hidup tidak memiliki wewenang untuk mencabut konsesi kelapa sawit, yang izin akhirnya berada di bawah yurisdiksi Kementerian Pertanahan.
  • Pakar hukum lingkungan memperingatkan segera setelah pemecatan Januari diumumkan bahwa pemerintah telah membiarkan dirinya terbuka lebar untuk tindakan hukum dari perusahaan yang terlibat setidaknya satu perusahaan batubara telah mengambil tindakan hukum untuk pengembalian konsesinya.

JAKARTA — Kantor ombudsman Indonesia mengatakan telah menemukan bukti maladministrasi dalam keputusan pemerintah untuk mencabut ratusan izin penebangan, perkebunan dan pertambangan di seluruh negeri.

Presiden Joko Widodo mengumumkan pencabutan besar-besaran awal tahun ini dengan alasan bahwa perusahaan yang memenangkan konsesi dianggap terlalu lambat dalam mengeksploitasi sumber daya alam.

Namun langkah sepihak telah menciptakan kebingungan dan ketidakpastian yang meluas, mendorong kantor ombudsman, yang memiliki mandat untuk menyelidiki keluhan publik terhadap kebijakan pemerintah, untuk menyelidiki masalah tersebut.

Yeka Hendra Fatika, komisaris di kantor ombudsman, mengatakan setidaknya ada dua tanda maladministrasi yang ditemukan.

Pertama, kata dia, di antara izin yang dicabut adalah izin yang dikeluarkan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) beberapa tahun sebelumnya. Hal ini menunjukkan kegagalan kementerian untuk memenuhi tugasnya untuk menilai supplier secara teratur, kata Yeka.

Kementerian seharusnya dapat mendeteksi pelanggaran oleh pemegang konsesi lebih cepat dan menjatuhkan hukuman yang sesuai jika telah menilai izin secara berkala, seperti yang seharusnya, katanya.

READ  Hyundai meluncurkan pabrik untuk memproduksi mobil listrik pertama di Indonesia

“Jika ditemukan pelanggaran tetapi tidak ada sanksi yang dijatuhkan, maka bukan hanya pengedar yang melakukan pelanggaran. Ini juga menunjuk pada maladministrasi oleh pejabat,” kata Yeka dalam webinar 7 April. ” Ini karena [of the] ketidakpatuhan terhadap kewajiban hukum sebagai pejabat publik ketika menilai semua izin yang dikeluarkan. »

Indikasi maladministrasi kedua berasal dari pencabutan apa yang disebut dekrit pembebasan hutan oleh kementerian, kata Yeka.

Hampir dua pertiga dari izin yang diumumkan kementerian telah ditarik, 126 dari 192, adalah keputusan pelepasan hutan untuk perusahaan perkebunan, termasuk produsen minyak sawit.

Di Indonesia, lahan dibagi menjadi dua kategori utama: ‘kawasan hutan’ dan ‘kawasan untuk tujuan lain’, juga dikenal sebagai APL. Ketika suatu spot diklasifikasikan sebagai “kawasan hutan”, biasanya place tersebut terlarang untuk semua jenis pembukaan lahan. Beberapa kawasan hutan dicadangkan untuk kegiatan “produktif”, yang meliputi budidaya tanaman hutan, tebang pilih dan agroforestri – tetapi bukan budidaya kelapa sawit.

Keputusan pelepasan hutan, yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup, mengubah kawasan hutan menjadi zona APL, yang secara efektif memungkinkan pembukaan hutan untuk perkebunan kelapa sawit. Bahkan setelah mendapatkan surat keputusan pelepasan hutan, perusahaan tetap harus memperoleh Hak Guna Usaha, atau HGU, dari Kementerian Pertanahan – terakhir dari serangkaian izin yang harus diperoleh perusahaan kelapa sawit sebelum diizinkan untuk memulai. penanaman.

Dalam hal perusahaan telah memperoleh HGU, Kementerian Pertanahan – bukan Kementerian Lingkungan Hidup – yang berwenang mencabut konsesi, kata Yeka.

“Jika mereka yang mencabut [the concessions] Kalau pejabat itu tidak diberi kewenangan, bisa mengarah pada maladministrasi,” ujarnya. “Inilah yang saya temukan saat membaca dekrit [from the environment ministry].”

READ  Khawatir dengan Covid-19, trader menjual 4 saham LQ45, kehilangan 4% lebih banyak
Perkebunan kelapa sawit di sebelah hutan hujan di Kalimantan, Indonesia. Gambar oleh Rhett A. Butler/Mongabay.

Tuntutan hukum yang masuk

Pakar hukum lingkungan sebelumnya telah memperingatkan bahwa pencabutan izin secara sepihak dapat membuat pemerintah Indonesia terbuka lebar untuk dituntut. Dan setidaknya satu perusahaan pertambangan telah mengajukan keluhan kepada pemerintah untuk pengembalian konsesinya.

Dari 192 perusahaan yang terkena dampak keputusan Departemen Lingkungan, yang konsesinya mencakup spot gabungan 3,13 juta hektar (7,73 juta hektar), 83 telah diminta klarifikasi tentang pencabutan izin mereka.

Yeka mengatakan ada cukup dasar bagi ombudsman untuk melakukan penyelidikan, tetapi itu harus dipicu oleh pengaduan publik ke kantor ombudsman.

“Sepertinya materi terkait [to the maladministration] kuat, tidak perlu dibantah bahwa perintah eksekutif ini bermasalah,” katanya.

Namun, Yeka mengatakan, pihaknya belum menerima pengaduan apapun selama tiga bulan sejak pemecatan massal diumumkan. Dia mengatakan kantor ombudsman dapat mengambil inisiatif untuk meluncurkan penyelidikan sendiri, tetapi itu akan memakan waktu lebih lama karena tubuh perlu memiliki alasan yang baik untuk melakukannya, sedangkan jika menerima pengaduan, dia akan diwajibkan secara hukum. untuk menindaklanjuti.

Eddy Martono Rutamadji, ketua departemen agraria Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia, GAPKI, mengatakan dia tidak tahu apakah ada anggota asosiasi yang berencana mengajukan pengaduan ke kantor mediator.

“Dengan penjelasannya [from the ombudsman’s office] pagi ini kita akan melihat apakah ada perusahaan dalam daftar [of affected companies] siapa yang akan melunasi atau tidak, ”kata Eddy saat obrolan 7 April.

Dia menambahkan bahwa tindakan “tidak perlu” pemerintah telah menyebabkan gangguan luas bagi perusahaan kelapa sawit.

“Ini memberi [us] lebih banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk mengklarifikasi [the permit revocations], sesuatu yang sebenarnya tidak perlu,” katanya. “Ada juga masalah di lapangan. Ada tanda-tanda [erected on concessions]mengatakan mereka dicabut.

READ  Harga Emas Antam 24k Hari Ini, 28 November 2020

Mongabay menghubungi Sekretaris Jenderal Kementerian Lingkungan Hidup, Bambang Hendroyono, untuk memberikan komentar, tetapi belum mendapat tanggapan pada saat publikasi ini.

Yeka mengatakan, jika kementerian terbukti melakukan maladministrasi, kantor ombudsman akan merekomendasikan agar dia merevisi atau mencabut kebijakan tersebut.

“Ya [maladministration is] terbukti, SK tersebut harus direvisi dengan memasukkan substansi yang akan diubah,” ujarnya.

Gambar spanduk: hutan hujan di Sumatera. Gambar spanduk: Rhett A. Butler / Mongabay.

UMPAN BALIK: Gunakan formulir ini untuk mengirim pesan ke penulis pesan ini. Jika Anda ingin memposting komentar publik, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Artikel diterbitkan oleh Hayat

Lingkungan, Hukum Lingkungan, Kehutanan, Hutan, Hukum, Penegakan Hukum, Pertambangan, Kelapa Sawit, Perkebunan, Hutan Hujan, Hutan Hujan

Untuk mencetak

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia bertujuan untuk memajaki orang kaya lebih banyak untuk mendanai defisit pandemi yang besar – bisnis
Vincent Fabian Thomas (The Jakarta Write-up) Top quality Jakarta Min 13 Jun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *