Pencarian kapal selam Indonesia berfokus pada tumpahan minyak di Bali

Pencarian kapal selam Indonesia yang hilang pada hari Kamis berpusat di sekitar tumpahan minyak di utara pulau resor Bali dengan bantuan dari Australia, Singapura dan negara lain, kata laporan itu.

KRI Nanggala 402 dengan 53 orang di dalamnya sedang mengikuti latihan pada hari Rabu ketika tidak ada report simply call yang dijadwalkan. Minyak licin terlihat di dekat posisi awal penyelaman terakhir, sekitar 96 kilometer (60 mil) utara Bali.

Juru bicara TNI AL Julius Widjojono mengatakan pencarian tersebut termasuk bantuan dari beberapa negara, termasuk Australia dan Singapura, yang memiliki kapal penyelamat bawah air.

TNI AL telah mengerahkan puluhan kapal untuk melakukan pencarian di kawasan tersebut, termasuk kapal survei hidrografi.

Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton mengatakan dia akan berbicara dengan pemerintah Indonesia. “Australia jelas akan memberikan semua bantuan yang mereka bisa dan kami akan bekerja dengan mitra lain di kawasan untuk memberikan semua bantuan yang kami bisa,” kata Dutton kepada Sydney Radio 2GB.

“Kami akan mendukung tetangga kami dengan cara apapun yang kami bisa,” Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengatakan kepada radio Australian Broadcasting Corp.

Kapal selam itu membawa 49 anggota awak, komandannya dan tiga penembaknya, kata kementerian pertahanan Indonesia.

Angkatan Laut mengatakan pemadaman listrik mungkin terjadi selama penyelaman, mengakibatkan hilangnya kendali atas kapal selam dan ketidakmampuan untuk melakukan prosedur darurat yang memungkinkannya untuk muncul kembali. Dia mengatakan dia yakin kapal selam itu tenggelam hingga kedalaman 600 hingga 700 meter (2.000 hingga 2.300 kaki).

Kapal selam buatan Jerman, yang telah beroperasi di Indonesia sejak 1981 itu, sedang melakukan latihan penembakan rudal yang dijadwalkan berlangsung pada Kamis. Pemimpin militer Hadi Tjahjanto dan para pemimpin militer lainnya juga hadir.

READ  IHSG harus diperbaiki Kamis (15/10), lihat pemicu

Indonesia saat ini memiliki armada lima kapal selam dan berencana untuk mengoperasikan setidaknya delapan kapal selam pada tahun 2024.

Negara, negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau, telah menghadapi tantangan yang semakin meningkat atas klaim maritimnya dalam beberapa tahun terakhir, termasuk banyak insiden yang melibatkan kapal-kapal China di dekat Kepulauan Natuna.

Tahun lalu, Presiden Joko Widodo menegaskan kembali kedaulatan negara saat berkunjung ke pulau-pulau di sepanjang Laut Cina Selatan.

Kunjungannya dilakukan seminggu setelah juru bicara Kementerian Luar Negeri China Geng Shuang bersikeras bahwa para nelayan China bebas beroperasi di wilayah yang diklaim China sebagai daerah penangkapan ikan tradisionalnya, yang sebagian tumpang tindih dengan zona ekonomi eksklusif Indonesia.

Pernyataan Geng tersebut memicu kemarahan di Indonesia dan mendorong militer untuk meningkatkan pasukannya di pulau-pulau tersebut. Meskipun China telah membuat pernyataan seperti itu selama bertahun-tahun, baru-baru ini puluhan kapal penangkap ikan China, yang dikawal oleh kapal Penjaga Pantai, dilaporkan telah mengambil tindakan lebih agresif di wilayah tersebut dan mengabaikan peringatan Indonesia untuk pergi.

Kredit Gambar: AP

(Penafian: Cerita ini tidak diedit oleh www.republicworld.com dan dihasilkan secara otomatis dari umpan tersindikasi.)

Written By
More from Faisal Hadi

Gunung berapi Sinabung di Indonesia melepaskan ledakan abu panas baru

Gunung berapi yang menderu di pulau Sumatera di Indonesia memicu longsoran awan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *