Pencarian nenek moyang pisang yang misterius sedang berlangsung

Ternyata pisang tidak seperti yang kita kira.

Tentu saja, sebagian besar saat matang berwarna kuning dan manis dan enak dilumuri selai kacang. Tapi survei global mengungkapkan banyak rekan yang lebih menarik daripada pisang generik yang ditemukan di supermarket Amerika, dengan varietas yang dapat dimakan yang bisa berwarna merah atau biru, gemuk atau bulat, berbiji atau tanpa biji.

Dan pohon keluarga pisang secara keseluruhan bahkan lebih beragam dan misterius dari yang diperkirakan sebelumnya, menurut a belajar diterbitkan awal bulan ini di jurnal Frontiers in Plant Science.

“Keragaman pisang tidak dijelaskan dengan baik, serta didokumentasikan dengan baik seperti yang kami kira,” kata Julie Sardos, ahli botani di kelompok riset Bioversity International dan penulis studi tersebut. “Itu benar-benar diabaikan oleh para sarjana kuno.”

Dia dan rekan-rekannya menganalisis materi genetik dari ratusan tanaman pisang yang berbeda dan menemukan bahwa setidaknya ada tiga nenek moyang tanaman pisang liar yang belum ditemukan oleh ahli botani. Seperti pengungkapan seorang kerabat yang telah lama hilang, mengetahui bahwa nenek moyang liar yang punah ini ada di luar sana dapat mengubah cara kita memandang pisang dan memberikan cara potensial untuk memperkuat tanaman melawan penyakit.

Pisang liar, atau Musa acuminata, memiliki daging berisi biji yang membuat buahnya hampir tidak bisa dimakan. Para ilmuwan percaya bahwa pisang didomestikasi lebih dari 7.000 tahun yang lalu di pulau New Guinea. Manusia di pulau itu pada saat itu membiakkan tanaman untuk menghasilkan buah tanpa dibuahi dan tanpa biji. Mereka mampu mengembangkan pisang yang cukup enak tanpa pengetahuan formal tentang prinsip-prinsip keturunan dan evolusi.

READ  NASA menemukan bulan baru, diumumkan pada 26 Oktober 2020

Saat jalur perdagangan dan koneksi bahasa menyebar, begitu pula pisang baru. Kompleksitas genetik bertambah ketika petani menyilangkannya dengan jenis pisang liar lainnya di wilayah yang menjadi Indonesia, Malaysia, dan India.

Hari ini, dimungkinkan untuk menggunakan penanda genetik untuk melacak pisang ini kembali ke nenek moyang mereka dengan mensimulasikan pola reproduksi dalam program komputer. Prosedur ini dapat mengungkapkan rute perdagangan dan praktik pertanian seperti apa yang didirikan di komunitas yang berbeda. Dan, kata Dr Sardos, “Memahami bagaimana pisang yang penuh dengan biji besar dan keras berubah menjadi buah yang dapat dimakan tanpa biji adalah misteri yang menarik untuk diselidiki.”

Tetapi ketika Dr. Sardos dan rekan-rekannya melakukan analisis ini pada koleksi pisang peliharaan, mereka menemukan bahwa ada tiga nenek moyang yang tidak dapat mereka pertanggungjawabkan. Satu tampaknya memiliki jejak genetik yang kuat pada pisang Asia Tenggara. Satu lagi terletak di sekitar pulau Kalimantan. Yang ketiga sepertinya datang dari New Guinea. Namun, selain meninggalkan jejak genetik mereka pada kelompok geografis tertentu dari pohon pisang peliharaan, nenek moyang liar ini tetap misterius bagi para ilmuwan.

“Data mereka menunjukkan bahwa ada beberapa domestikasi di beberapa bagian Pasifik Selatan yang sebelumnya tidak dipertimbangkan,” kata James Leebens-Mack, ahli biologi tanaman di University of Georgia yang tidak terlibat dalam studi baru tersebut. “Ini benar-benar keren.”

Penemuan nenek moyang misterius ini juga praktis. Pisang tanpa biji, yang secara otomatis menghasilkan buah, steril, yang membuat seleksi modern dari berbagai jenis pisang menjadi sangat kompleks, menurut Dr. Sardos. “Kamu harus kembali ke pisang liar,” katanya, dan mencari cara untuk membuat tanaman subur yang mirip dengan pisang yang bisa dimakan. Maka Anda perlu menyilangkan tanaman ini dengan tanaman lain untuk membuat pisang baru yang dapat dimakan dan steril.

READ  10 fakta unik tentang otak hewan yang tidak dimiliki semua hewan

Sulitnya membiakkan pisang baru telah menyebabkan sebagian besar perkebunan di dunia, terutama di Afrika dan Amerika Tengah, hanya membudidayakan satu jenis: Cavendish, yang merupakan varietas yang paling banyak dikonsumsi di dunia. Namun, ini berisiko, karena keragaman genetik tanaman pisang yang rendah membuat mereka rentan terhadap hama.

“Anda mendengarnya sepanjang waktu,” kata Dr. Leebens-Mack. “Pada titik tertentu, akan terjadi kelaparan pisang, penyakit yang mengganggu perkebunan.”

Peternak perlu kembali ke pisang liar untuk mendiversifikasi genetika pisang dan membuat tanaman lebih tahan banting. Mereka dapat melihat sifat liar yang berbeda dan memutuskan mana yang terbaik untuk mencegah penyakit, wabah jamur, atau bahkan beradaptasi dengan cuaca ekstrem. “Mungkin solusinya adalah kami tidak bertahan dengan pisang khas kami, kami mengambil keuntungan dari jalur budidaya lainnya,” kata Pamela Soltis, ahli botani di Museum Sejarah Alam Florida yang tidak terlibat dalam penelitian ini. .

Namun, untuk melakukan ini, silsilah keluarga pisang harus lebih jelas. Dr Sardos berharap penemuan nenek moyang misterius tanaman pisang dapat mendorong para ilmuwan untuk menggali lebih dalam sejarah genetik tanaman tersebut.

“Apa yang kami harapkan, meskipun tidak terlalu spesifik, adalah untuk menambah bobot pada permohonan untuk lebih banyak ekspedisi pengumpulan pisang,” katanya.

Mathieu Rouard, penulis studi lain dan rekan Dr. Sardos di Bioversity International yang telah mempelajari pisang selama hampir 20 tahun, menambahkan: “Teman-teman dan keluarga saya, mereka selalu kagum bahwa saya masih mengerjakan pisang. Tapi masih banyak yang bisa ditemukan, bahkan setelah sekian lama.

Perburuan pisang besar sedang berlangsung.

Written By
More from Faisal Hadi
Kata Apindo terkait meningkatnya jumlah permintaan nomor registrasi usaha (BIN)
GAMBAR. Presiden Asosiasi Pengusaha Indonesia (Apindo) Hariyadi Sukamdani Wartawan: Yusuf Imam Santoso...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *