Pencarian pertama di dunia untuk mengembalikan artefak yang diselamatkan ke asalnya di Jalur Sutra Maritim – HeritageDaily

Kredit gambar: Universitas Flinders

Arkeolog Universitas Flinders akan memimpin konsorsium internasional untuk mengungkap asal usul keramik kuno dari Jalur Sutra Maritim.

Sejak pertengahan 1400-an, Jalur Sutra Maritim melihat ekspansi terbesar yang diketahui dari perdagangan dunia, tetapi warisan sebenarnya dari artefak yang ditemukan dari era ini belum sepenuhnya dipahami karena sebagian besar telah ditemukan dan tersebar tanpa catatan arkeologi dari tempat penemuan mereka. .

Dengan pendanaan dari Australian Research Council dan kontribusi dari mitra, arkeolog, dan spesialis warisan dari Australia, Indonesia, dan di seluruh Asia Tenggara, akan mengungkap kisah di balik koleksi keramik komersial terbesar yang diketahui di dunia.

Tim peneliti internasional, yang dipimpin oleh arkeolog Universitas Flinders Dr. Martin Polkinghorne, akan menerapkan metode ilmu arkeologi pada koleksi ekstensif yang dimiliki oleh Republik Indonesia, Kementerian Kelautan dan Perikanan, dan koleksi lainnya yang dikumpulkan oleh pengacara dan kolektor Michael Abbott AO QC.

‘Tugas pertama kami adalah menyatukan kembali potongan-potongan itu dengan kapal asal mereka, yang akan mengembangkan narasi terperinci tentang perdagangan dunia kuno di ambang pintu Australia,’ kata Dr Polkinghorne.

“Kami akan bahu-membahu dengan rekan-rekan regional, terutama dari Indonesia. Tujuannya adalah untuk memastikan bahwa potongan-potongan tersebut bersumber dengan benar dan menghubungkannya kembali dengan komunitas asal untuk memulihkan nilai budaya mereka.

Dijadwalkan berlangsung selama empat tahun, proyek penelitian ini akan mendorong peluang bagi mahasiswa peneliti senior dari Indonesia dan Asia Tenggara yang datang ke Flinders untuk menyelidiki warisan budaya bawah laut.

“Ini adalah kesempatan bagus untuk bekerja sama dengan Flinders University untuk menulis ulang narasi sejarah koleksi yang ditemukan dari perairan Indonesia. Koleksi-koleksi ini merupakan sumber pengetahuan yang luas dan kami percaya bahwa interpretasi yang tepat akan membawa kesadaran dan keterlibatan masyarakat, terutama generasi muda, untuk lebih memahami masa lalu maritim Indonesia, ”kata Dr Miftahul Huda dari Kementerian Kelautan dan Perikanan. , Republik Indonesia.

READ  Pilot remaja Rutherford mengambil satu langkah lagi di seluruh dunia: The Tribune India

Di Australia, tim akan meneliti asal-usul koleksi Mr. Abbott, yang kini dipercayakan ke Flinders University. Terdiri dari lebih dari 2.300 buah, diyakini sebagai koleksi keramik komersial paling luas di Australia.

“Penting untuk diketahui bahwa kolaborasi internasional ini akan membuka jalan bagi evaluasi jenis keramik ini dan bekerja untuk mengungkap konteks asal-usulnya,” kata Abbott.

Hadiah Bapak Abbott untuk Universitas dan hadiah penting dari teman baiknya Alastair Hunter OAM akan memungkinkan Dr. Martin Polkinghorne dan timnya menemukan kisah sejarah dan budaya mereka.

“Saya senang memiliki kesempatan untuk mendukung proyek ini, untuk tujuan akademis, sambil membina dan memperkuat hubungan Australia dengan tetangga kami di Indonesia,” kata Hunter.

“Almarhum orang tua saya, Tom dan Elizabeth Hunter, adalah kolektor seni dan barang antik, terutama keramik dan artefak Asia. Mereka akan melihat proyek ini sebagai investasi luar biasa dalam pendidikan dan berbagi penelitian internasional. .

“Ini adalah penghargaan besar dari tim ini bahwa koleksi besar ini akan dilestarikan dan dilestarikan untuk kepentingan publik.”

Dengan menggunakan dan meningkatkan konvensi internasional yang berkaitan dengan koleksi ini, Dr. Polkinghorne dan timnya berharap untuk melestarikan warisan budaya bawah laut wilayah kita untuk generasi mendatang.

UNIVERSITAS FLINDERS

Written By
More from Faisal Hadi
Promo JSM Hypermart mulai 11-14 September 2020, diskon akhir pekan!
KONTAN.CO.ID – Katalog promo JSM Hypermart periode 11-14 September 2020 baru saja...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *