Pendekatan berbasis risiko: rezim perizinan usaha baru di Indonesia

pengantar

Sesuai dengan Undang-Undang Penciptaan Lapangan Kerja No. 11 Tahun 2020 (“Omnibus Law”), pemerintah telah memperkenalkan sistem perizinan baru bagi pelaku usaha di Indonesia yang dikenal dengan istilah perizinan berbasis risiko melalui Peraturan Pemerintah Nomor 5 Tahun 2021 tentang Pelaksanaan dari layanan perizinan berbasis risiko (“PP 5/2021”). Meskipun peraturan ini mulai berlaku pada 2 Februari 2021, PP 5/2021 secara eksplisit menyatakan bahwa penerapan sistem baru ini akan efektif pada 2 Juni 2021. Selama periode antara 2 Februari 2021 hingga 2 Juni 2021, BKPM dan lembaga lain akan secara aktif berkomunikasi dengan perusahaan domestik dan asing, perusahaan investasi.

Konsep

Saat ini, seluruh kegiatan perizinan dilaksanakan melalui Solitary Online Submission System (“OSS”). Pelaku usaha mengajukan semua izin yang diperlukan untuk usahanya melalui sistem OSS, termasuk Nomor Induk Berusaha (“BIN”), Izin Lingkungan, dan Izin Usaha. PP 5/2021 bertujuan untuk menyederhanakan persyaratan perizinan dalam sistem OSS dan memperkenalkan konsep baru yang disebut sistem perizinan Chance Centered Technique (“RBA”). Pada dasarnya kegiatan perizinan dalam sistem RBA OSS akan dilakukan berdasarkan tingkat risiko masing-masing perusahaan, yang dinilai terhadap aspek keselamatan, kesehatan, lingkungan dan/atau penggunaan dan pengelolaan sumber daya alam. Ini berbeda dengan rezim lama di mana semua perusahaan diharuskan untuk mendapatkan jenis lisensi yang sama, terlepas dari industrinya.

PP 5/2021 membagi tingkat risiko menjadi 4 (empat) kategori, yaitu (i) risiko rendah, (ii) risiko menengah-rendah, (iii) risiko menengah-tinggi, (iv) risiko tinggi. Kategori ini akan memiliki persyaratan lisensi yang berbeda. Perusahaan dalam kategori “risiko rendah” hanya membutuhkan NIB untuk memulai kegiatan usaha. Perusahaan dalam kategori “risiko menengah-rendah” dan “risiko menengah-tinggi” memerlukan sertifikat standar selain NIB. Sertifikat standar adalah daftar periksa pemenuhan persyaratan bagi perusahaan yang bersangkutan yang ditetapkan oleh pemerintah. Untuk perusahaan “resiko menengah-rendah”, perusahaan hanya akan membuat pernyataan diri terkait pemenuhan persyaratan, sedangkan untuk perusahaan “risiko menengah-tinggi” pencapaian sertifikat standar harus diverifikasi oleh instansi pemerintah yang berwenang. Terakhir, perusahaan dalam kategori “berisiko tinggi” akan membutuhkan NIB dan izin usaha. Izin usaha akan diterbitkan setelah perusahaan telah memenuhi semua persyaratan yang ditentukan oleh instansi pemerintah terkait.

READ  Bos Lion Air khawatir PSBB Jakarta akan berdampak penuh pada industri penerbangan

Selain itu, sistem OSS RBA masih mengharuskan perusahaan untuk mendapatkan persetujuan lingkungan, tetapi sekarang dengan beberapa modifikasi berdasarkan risiko bisnis. Ada 3 (tiga) jenis izin lingkungan, yaitu (i) Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (“AMDAL”) yang diberikan kepada perusahaan yang berdampak signifikan terhadap lingkungan. Jenis-jenis usaha yang memerlukan AMDAL diatur dalam peraturan menteri terkait, (ii) Upaya Pengelolaan dan Pemantauan Lingkungan (“UKL-UPL”) yang diberikan untuk usaha yang tidak berdampak besar terhadap lingkungan hidup, yang ditetapkan dengan Peraturan Menteri. pemerintah daerah tempat usaha tersebut dilakukan, dan (iii) surat pernyataan keinginan pengelolaan dan pemantauan lingkungan (“SPPL”) yang diberikan kepada perusahaan yang tidak wajib memiliki UKL-UPL karena berisiko rendah terhadap lingkungan.

Di bawah ini adalah tabel perbandingan untuk referensi Anda:

Contoh kategori risiko

Kami menyajikan di bawah ini beberapa contoh kategori risiko dari sektor kegiatan tertentu sesuai dengan PP 5/2021

Perlakuan terhadap bisnis baru dan yang sedang berlangsung

Sistem OSS RBA akan mulai berlaku pada tanggal 2 Juni 2021. Berdasarkan Surat Edaran BKPM No. 12 Tahun 2021 tanggal 3 Mei 2021, sistem OSS yang lama akan berlaku sampai dengan tanggal 31 Mei 2021 dan pada tanggal 1 Juni 2021. , BKPM akan memulai migrasi dari sistem OSS lama ke sistem OSS RBA.

Seluruh kegiatan perizinan bagi perusahaan yang berdiri sejak 2 Juni 2021 dan perusahaan yang izin usahanya belum berlaku hingga 31 Mei 2021 akan diproses berdasarkan sistem OSS RBA.

Sedangkan bagi perusahaan yang telah memperoleh izin komersial yang sudah berlaku dan telah melakukan kegiatan komersial, hanya diwajibkan untuk memperbarui informasi perusahaan untuk mengakses dan menggunakan sistem OSS RBA yang baru. Semua izin masih berlaku selama perusahaan tersebut masih beroperasi.

READ  Perubahan nama menjadi Telkom Indonesia menjadi alasan TLKM

Kesimpulan

Sistem OSS RBA ini dapat menjadi solusi atas permasalahan perizinan yang masih ada di Indonesia yang dapat menyita waktu bagi investor. Pemerintah bertujuan untuk menyederhanakan kegiatan perizinan berdasarkan risiko usaha, oleh karena itu untuk usaha yang dianggap berisiko rendah atau menengah-rendah, yaitu yang tidak berdampak besar terhadap lingkungan, sumber daya alam, atau praktis mudah dioperasikan, pemerintah telah memutuskan bahwa perusahaan-perusahaan ini dapat memulai kegiatannya segera setelah memperoleh NIB, tanpa persyaratan tambahan apa pun. Meskipun sistem ini dapat bermanfaat bagi investor asing, perubahan cepat pada sistem investasi di Indonesia sering membingungkan investor.

investor karena mereka harus beradaptasi dengan sistem baru dalam berbisnis. Kami akan memantau implementasi sistem RBA OSS ini saat mulai berlaku pada 2 Juni 2021 dan memberi tahu Anda jika ada masalah signifikan dalam implementasinya.

Written By
More from Faisal Hadi

Gunung berapi Sinabung di Indonesia melepaskan ledakan abu panas baru

Oleh BINSAR BAKKARA GUNUNG SINABUNG, Indonesia (AP) – Gunung berapi yang meraung...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *