Pendekatan prajurit serigala China akan tetap ada, kata penulis Peter Martin

India mungkin adalah contoh terbaik bagaimana pendekatan ini menjadi bumerang dengan mendorongnya lebih dekat ke Amerika Serikat dan mengasingkan ekonomi lebih dari satu miliar orang, menurut ‘penulis.

Pendekatan diplomatik baru China yang asertif pada masa Xi Jinping telah berkembang menjadi “diplomasi prajurit serigala”, yang ditandai dengan sikap berotot dalam mengejar kepentingan China. Pierre Martin, penulis buku baru Tentara Sipil Tiongkok: Pembuatan Diplomasi Prajurit Serigala dan sebelumnya koresponden asing di China, mengatakan Hindu dalam satu wawancara, pendekatan ini tidak sepenuhnya baru dan berakar pada sejarah Partai Komunis. Keadaan hubungan saat ini dengan India, katanya, adalah “contoh terbaik” tentang bagaimana dia sering berbalik melawan dirinya sendiri meskipun dia yakin diplomasi prajurit serigala kemungkinan akan tetap ada. Kutipan dari sebuah wawancara:

Dari mana datangnya ide diplomasi “prajurit serigala”?

Ada film blockbuster yang dirilis pada tahun 2017 tentang pahlawan aksi Tiongkok ini melawan penjahat asing di benua Afrika dan membalas musuh Tiongkok. Itu adalah kesuksesan komersial yang tak terduga ini, film terlaris tertinggi yang pernah dicatat di box office China. Dia datang untuk melambangkan keadaan pikiran baru di Beijing, di mana China akan membela kepentingannya, dan percaya diri di panggung dunia.

Apakah diplomat China menyetujui istilah itu?

Saya akan mengatakan bahwa diplomat dan pejabat China secara keseluruhan, sejauh yang saya tahu, tidak terlalu menyukai istilah itu. Dari sudut pandang mereka, mereka semacam membela kepentingan China, dan mereka melihat label prajurit serigala itu sebagai bentuk penghinaan. Saya pikir, bagaimanapun, banyak warga China menyukai label tersebut. Mereka menyukai gagasan bahwa waktu China sekarang telah tiba dan bahwa pemerintah kita membela kita. Mungkin di masa lalu mereka berpikir [China’s diplomacy] agak terlalu lemah, dan sekarang mereka berpikir bahwa tingkat ketegasan itu tepat.

Berapa banyak dari pendekatan baru ini yang disebabkan oleh Xi Jinping dan seberapa besar itu dibentuk oleh tren yang lebih luas?

Saya melihat Xi Jinping sebagai penyebab dan konsekuensi dari perubahan yang terjadi di China. Pergeseran baru yang tegas dalam diplomasi Tiongkok dimulai dengan sungguh-sungguh pada 2008-09 setelah krisis keuangan global. China baru saja menjadi tuan rumah Olimpiade. Tanggapan Barat terhadap krisis keuangan berjalan lambat dan tanggapan China sangat, sangat menentukan. Pada tahun-tahun berikutnya, Cina melihat sistem politik Barat bergulat dengan kebuntuan negaranya karena pertumbuhan ekonominya sendiri terus berlanjut. Ada tren yang terjadi di China yang cukup independen dari Xi Jinping. Tapi saya pikir apa yang telah dilakukan Xi adalah mengambil nada yang lebih percaya diri dan tegas, mempercepatnya dan membuatnya lebih tegas dan lebih permanen.

Pada saat pengambilalihan Xi, ada perdebatan apakah China harus melanjutkan pendekatan era Deng Xiaoping untuk “menyembunyikan kecerahan, menunggu waktu.” Apakah perdebatan ini diselesaikan sekarang?

Saya pikir perdebatan masih berlangsung di bawah permukaan, meskipun di depan umum Xi Jinping dan mereka yang ingin melanjutkan dengan nada yang sangat kurang ajar dan tegas ini pasti menang. Ada sebagian besar komunitas akademis China dalam urusan luar negeri, dan memang beberapa orang di Kementerian Luar Negeri, yang masih ingin China mengambil pendekatan yang lebih tenang dan lebih rendah hati terhadap kebijakan luar negeri. Saya tidak tahu apakah orang-orang ini berpikir kembali ke politik tahun 1990-an itu realistis. Ada ungkapan yang sering saya dengar di Beijing bahwa Anda tidak bisa menyembunyikan seekor gajah. Idenya adalah bahwa China telah tumbuh terlalu besar untuk benar-benar mengadopsi profil rendah semacam itu di masa lalu. Tapi saya pikir ada banyak orang yang sangat tidak nyaman dengan kecenderungan ini untuk memilih perkelahian yang tampaknya tidak ada gunanya dan menghina rekan asing mereka.

Anda mengklaim bahwa ada tanda-tanda pendekatan ini bahkan di tahun-tahun awal RRC, ketika korps diplomatik di China sebenarnya meniru PLA, dilihat sebagai “tentara sipil”.

Saya melihat budaya diplomatik China sebagai respon terhadap tantangan yang sangat unik yang dihadapi China pada tahun 1949. Negara komunis baru ini pada dasarnya tidak memiliki diplomat. Dia telah mengusir semua diplomat KMT nasionalis yang tinggal di sana. Ada sekelompok kecil pejabat yang telah bersama Menteri Luar Negeri China Zhou Enlai selama sekitar 20 tahun. Tapi selain itu, korps diplomatiknya terdiri dari sekelompok petani revolusioner dan lulusan universitas muda yang beraneka ragam. Dan dia memiliki kebutuhan besar untuk keluar dan berkomunikasi dengan dunia. Cina tidak memiliki teman atau sekutu di luar blok Soviet. Tapi dia juga sangat takut akan kelangsungan hidup rezim, dan sangat, sangat paranoid tentang pengaruh asing, dan potensi untuk menggulingkan dominasi barunya atas China. Zhou Enlai, Perdana Menteri Luar Negeri dan semacam bapak pendiri diplomasi Tiongkok, mengusulkan pendekatan ini di mana dia berkata, “Baiklah, kami tidak tahu bagaimana menjadi diplomat, tetapi kami tahu bagaimana untuk berperang. Jadi mengapa Anda tidak mencontoh diri Anda sendiri di Tentara Pembebasan Rakyat? Jadi dia dikatakan seperti Tentara Pembebasan Rakyat dalam pakaian sipil. Dan itu berarti kesetiaan yang tak tergoyahkan kepada Partai Komunis, ketaatan disiplin yang ketat, kemampuan untuk menunjukkan semangat juang bila diperlukan. Jadi budaya militeristik semacam ini berkembang di sekitar diplomat China benar-benar dalam menanggapi kebutuhan ini untuk berkomunikasi dengan dunia tetapi juga untuk sangat berhati-hati tentang bagaimana mereka memperlakukannya.

Bagaimana perubahan internal di China membentuk diplomasinya saat ini?

Dalam diplomasi Tiongkok, politik dalam negeri selalu menjadi raja. Ada pola ini selama beberapa dekade, ketika China ingin mengambil keuntungan dari disiplin dan keahlian yang cukup besar dari korps diplomatik dan pesona dunia, dan ini adalah arah yang ditetapkan para pemimpin, itu bisa sangat, sangat efektif dalam melakukannya. . Tetapi ketika politik China berbalik pada diri mereka sendiri, mulai merangkul pembersihan dan sesi studi ideologis, kultus kepribadian di sekitar penguasa, periode sejarah ini cenderung menghasilkan gaya diplomasi yang sangat agresif, yang mengasingkan banyak orang di luar China. Kita kadang-kadang melihat dengan bingung dan berpikir, mengapa mungkin mereka melakukan ini karena mereka adalah orang-orang yang bertanggung jawab untuk meningkatkan reputasi China? Sebenarnya, kami bukan publik. Mereka melakukan ini untuk memberi isyarat kepada orang-orang di Beijing bahwa mereka setia kepada rezim, mereka setia kepada Mao atau Xi Jinping atau siapa pun yang bertanggung jawab. Penonton asing benar-benar semacam produk sampingan di sana.

Secara keseluruhan, seberapa sukseskah pendekatan ini?

Saya pikir taktik saat ini benar-benar sangat efektif ketika berhubungan dengan kelompok elit politik tertentu dan di seluruh dunia. Saya memikirkan Hungaria-nya Viktor Orban, Rusia-nya Vladimir Putin, seperti Duterte di Filipina. Ada elit yang marah di bawah kepemimpinan Amerika Serikat dan menginginkan Amerika Serikat dan teman-teman dan mitranya untuk menjaga pandangan mereka untuk diri mereka sendiri. Saya pikir taktik prajurit serigala cukup bagus dalam berkomunikasi dengan mereka. Tetapi dalam skema besar, saya merasa sangat sulit untuk membuat penilaian positif yang jelas tentangnya. Ini adalah salah satu faktor yang berkontribusi pada penurunan luar biasa dalam persepsi global tentang China dalam jajak pendapat Pew yang Anda lihat baru-baru ini. Bahkan sebelum kembalinya Biden, UE semakin keras terhadap China, Inggris semakin keras terhadap China, Quad menjadi kelompok yang lebih signifikan di Pasifik, Aliansi Intelijen Lima Mata, NATO, semuanya mulai mengambil pendekatan yang lebih koheren untuk politik luar negeri RRC. Saya pikir diplomasi prajurit serigala membantu. Menurut pendapat saya, India mungkin adalah contoh terbaik di mana pendekatan ini menjadi bumerang. Taktik prajurit serigala, dikombinasikan, tentu saja, dengan ketegasan militer yang besar di perbatasan Sino-India, akhirnya mendorong India lebih dekat ke Amerika Serikat dan mengasingkan ekonomi lebih dari satu miliar orang, kekuatan yang muncul di panggung dunia dengan hubungan baik. . dengan Amerika Serikat, dan yang berbatasan dengan Cina. Bagi saya, tidak ada contoh yang lebih baik dari pendekatan kontraproduktif semacam ini selain apa yang terjadi di luar sana.

Xi Jinping baru-baru ini berbicara tentang membuat citra China lebih menarik. Apa artinya ini bagi diplomasi Prajurit Serigala di masa depan?

Sulit untuk melihatnya menghilang dalam jangka pendek atau menengah. Xi Jinping membuat serangkaian pernyataan baru-baru ini di sesi studi Politbiro di mana dia berbicara tentang perlunya China mengedepankan citra yang lebih baik kepada dunia. Ada saat-saat yang menakjubkan ketika China memikat dunia luar dan benar-benar meningkatkan citranya dengan menggunakan diplomasi sebagai alat. Tetapi Xi mengikuti pernyataan itu dengan semacam pidato yang mengental untuk perayaan ulang tahun ke-100 Partai Komunis. Dan itu belum benar-benar dikaitkan dengan pelonggaran kebijakan apa pun, mulai dari penggunaan kamp pendidikan ulang oleh China di Xinjiang hingga penindasan di Hong Kong. Tanpa beberapa perubahan dalam kebijakan mendasar yang membuat marah para elit Barat, dan beberapa perubahan dalam cara Cina menampilkan dirinya di dunia, dan harapan yang dimunculkan untuk rasa hormat dan rasa hormat dari pihak lain, saya merasa sulit untuk membayangkan bagaimana orang Cina diplomat bisa mengambil pendekatan yang lebih lembut.

READ  'Saya senang jika lagu saya memiliki 50.000 penayangan organik, saya merasa tidak masuk akal ketika orang bertepuk tangan untuk jutaan penayangan palsu': Kavita Seth (Eksklusif)
More from Casildo Jabbour
Tingkat kepositifan virus Corona meningkat di AS
Pekerja dengan pakaian pelindung bersiap untuk menurunkan peti mati ke tanah saat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *