Penduduk asli Lincoln, Mia Azizah, memenangkan Fulbright untuk mengajar di Timor-Leste | Nebraska hari ini

Mia Azizah dari Lincoln, lulus pada Mei 2020 dari Universitas Nebraska – Lincoln, menerima beasiswa Fulbright untuk mengajar bahasa Inggris di Timor-Leste.

Azizah memilih negara Asia Tenggara karena ikatan linguistik, budaya dan sejarah dengan tempat kelahirannya, Indonesia, dan kefasihan bahasa Indonesia. Timor-Leste adalah bagian dari Indonesia hingga kemerdekaannya pada tahun 2002. Azizah mengunjungi Timor-Leste dalam kunjungan pribadi, di mana dia menyaksikan multibahasa negara di mana tetum, bahasa asli Timor-Leste, digunakan bersamaan dengan bahasa Portugis dan Bahasa. Bahasa Indonesia.

Azizah lulus dalam Jurnalisme, Periklanan dan Hubungan Masyarakat, dengan minor di Ilmu Politik. Sebagai konsultan editorial dengan SATU Sebagai pusat menulis, dia telah membantu siswa internasional mengembangkan keterampilan menulis mereka.

“Saya melamar Fulbright karena saya ingin mendapatkan pengalaman kerja di luar negeri dengan bekerja dengan pelajar multibahasa,” katanya. “Saya berharap pengalaman mengajar saya di Timor-Leste akan mempersiapkan saya untuk tujuan saya beroperasi dan bekerja di pendidikan tinggi untuk membantu siswa yang menguasai berbagai bahasa.”

Di luar kelas, Azizah berencana untuk menjalankan klub surat kabar pelajar untuk mahasiswa dan pelajar pasca sekolah menengah lainnya di Timor-Leste. Dia juga akan berkolaborasi dengan seniman lokal yang merupakan bagian dari Kursus Pelatihan Produksi dan Kewirausahaan Keramik di Badan Pembangunan Timor-Leste, sebuah pusat pelatihan kejuruan yang didanai oleh KAMU BERKATA Pariwisata untuk semua proyek. Program tersebut mengajarkan orang Timor untuk meningkatkan kemandirian ekonomi dan ketrampilan bisnis mereka.

Selama satu bulan terakhir masa beasiswa, ia akan menyelesaikan tugas wajibnya di UmaAmerika, pusat pembelajaran yang didirikan oleh kita Kedutaan. Dia berencana untuk mendirikan pusat menulis tingkat perguruan tinggi dan melakukan sesi les privat dengan siswa untuk membantu mereka dengan kemampuan bahasa Inggris mereka.

READ  Besok, NASA sedang mempersiapkan pengumuman Bulan baru: Okezone techno

Setelah menyelesaikan program Fulbright-nya, Azizah berencana untuk menggabungkan keterampilannya dalam komunikasi terintegrasi dan mengajar bahasa Inggris sebagai bahasa kedua untuk memenuhi kebutuhan siswa dan penulis di komunitas imigran dan pengungsi Nebraska yang sedang berkembang.

Program Fulbright, program pertukaran pendidikan internasional unggulan yang disponsori oleh kita pemerintah, dirancang untuk menjalin ikatan yang langgeng antara orang Amerika dan warga negara lain; melawan kesalahpahaman; dan membantu orang dan negara bekerja sama menuju tujuan bersama. Sejak didirikan pada tahun 1946, program ini telah memungkinkan lebih dari 390.000 siswa, akademisi, seniman, guru, dan profesional dari semua lapisan masyarakat untuk belajar, mengajar, dan melakukan penelitian; untuk bertukar ide; dan mencari solusi untuk masalah internasional yang umum.

Written By
More from Faisal Hadi

Diperkirakan IHSG akan merah minggu depan, masalah review UU BI di PSBB DKI ternyata berubah sentimen negatif

JAKARTA, KOMPAS.com – Indeks komposit harga ekuitas ( IHSG) harus cenderung melemah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *