Penduduk Pulau Gritty tak henti-hentinya dalam pencopotan Flyers di Video game 1

Penduduk Pulau Gritty tak henti-hentinya dalam pencopotan Flyers di Game 1

Mungkin hanya lawannya. Saya tidak tahu. Tapi apa yang saya tahu adalah bahwa ketika Ross Johnston bermain melawan Rangers, yang paling sering saya lihat adalah, pemain sayap Islanders menghabiskan pada dasarnya setiap saat di es menguntit Blueshirts sementara permainan berlangsung di sekitarnya.

Tapi saya tahu ini juga. Johnston dan sejenisnya adalah faktor utama dalam kemenangan Islanders 4- di Activity 1 atas Flyers pada Senin malam di Toronto di mana tim yang mengenakan pakaian putih mengintai wilayahnya seperti anjing tempat barang rongsokan.

Semuanya dengan cara yang baik.

Seperti pada peralihan di awal babak ketiga saat Islanders melindungi keunggulan 1- yang mereka peroleh dari skor Andy Greene pada 6:06 babak pertama. Keping itu dimasukkan ke dalam. Penjaga pertahanan Philly, Travis Sanheim pergi untuk mengambilnya. Johnston pergi untuk mengambil Sanheim. Pemain sayap itu menyematkan pemain bertahan dan puck, rekan sekelas Leo Komarov menukik untuk memenangkan pertempuran, dia menemukan JG Pageau sendirian di slot, dan terbelah, itu menjadi 2- pada 2:54.

Cukup banyak itu.

“Kedua orang ini membawa 110 persen mereka setiap hari, setiap malam, setiap latihan,” kata Pageau dari batas waktu yang diperoleh tentang Komarov, yang memiliki empat gol dan 14 poin selama musim ini dan Johnston, yang menyumbang tiga gol dan satu guide. “Sangat menyenangkan bermain dengan mereka dan seluruh kelompok.

“Saya merasa kami memiliki banyak karakter dan itu terlihat di atas es.”

Penduduk pulau memiliki dua baris ketiga atau dua baris keempat, tergantung pada pentingnya mengidentifikasi unit dengan cara itu. Apakah menurut Anda siapa pun di Islanders – termasuk baris ketiga / keempat pengganti Matt Martin, Casey Cizikas dan Cal Clutterbuck – peduli sedikit pun tentang itu?

READ  Hasil Ujian Dewan Kelas 10 Madhya Pradesh Dinyatakan, Lulus 62,84%
Ross Johnston dan Justin Braun bertarung selama pertandingan Islanders-Flyers malam ini.
Ross Johnston dan Justin Braun bertarung selama pertandingan Islanders-Flyers malam ini.Getty Images

Lebih tepatnya, apakah menurut Anda domo utama Lou Lamoriello atau pelatih kepala Barry Trotz kehilangan waktu sejenak untuk mencoba mencari tahu diagram alirnya?

Berikut diagram alirnya di Pulau: Kunci zona pertahanan, dapatkan keping yang dalam, menangkan pertempuran 50-50 sebanyak mungkin, lempar lebih dari sesendok talenta kelas atas yang mengenakan Nomor 13, dan kemudian mendukungnya dengan lebih dari sekadar tujuan yang mampu.

Apa yang dilakukan penduduk pulau untuk membiarkan Robin Lehner lolos di musim lalu? Mengapa, penduduk pulau memberi tempat bagi Semyon Varlamov. Apa lagi?

Periode pertama dan ketiga masih bagus dan periode kedua menjadi milik Varlamov, yang menyelesaikan pertandingan dengan pukulan kedua berturut-turut dan penutupan beruntun 136: 20, hanya 39 detik lebih cepat dari tanda pascusim waralaba yang ditetapkan oleh Billy Smith di Piala Stanley pertama. tahun 1980. Ya, Anda benar. Itu seteguk.

Ini adalah satu pertandingan. Tapi Islanders mendapatkan permainan mereka dengan tergesa-gesa seperti mereka mempertahankan permainan mereka di bawah gelembung. The Flyers memang menyapu round-robin untuk mendapatkan unggulan pertama di Timur dan mereka berhasil bertahan dari Canadiens dalam enam pertandingan putaran pertama yang ketat, tetapi melalui 10 sport, Claude Giroux dan Sean Couturier gagal mencetak gol sementara Kevin Hayes mendapatkan satu.

Angka-angka tampaknya tidak menjadi masalah bagi penduduk pulau, yang mentalitas kelompoknya telah diperkuat melalui pengasingan ini di negeri asing. Pemain membicarakannya begitu sering, masing-masing tahu dia terdengar seperti klise berjalan. Tapi klise lahir dari kebenaran.

“Saya pikir kami bermain dengan cara yang benar sebanyak mungkin dan saya pikir itu mengarah pada kesuksesan kami,” kata kapten Anders Lee. “Setiap orang memainkan peran mereka, semua hal itu [reporters] mungkin bosan mendengarnya, tetapi itulah yang membuat tim kami sukses dan itulah pola pikir yang kami miliki.

READ  Rangers Alexi Kovalev bergabung dengan podcast 'Up In The Blue Seat'

“Kami bangga pada setiap pria yang pergi ke sana bermain untuk satu sama lain. Ini adalah pola pikir dan jenis budaya yang kami miliki di kamar kami. Kami menjaga satu sama lain dan saya pikir itu terlihat di atas es. Kami ingin sukses. Kami ingin lari. Kita harus membuat semua orang menarik talinya. “

Tidak mengurangi apa yang telah dilakukan penduduk pulau di Toronto yang menyatakan bahwa jeda selama empat bulan lebih membantu penyebabnya. Sangat sulit untuk menyelesaikan seperti yang dilakukan tim Trotz melalui maraton 82 pertandingan dan kemudian menjadi cukup segar untuk melewati beberapa putaran postseason.

Tapi ini jeda yang menyegarkan, sementara mengizinkan akuisisi tenggat waktu Greene – yang secara wajah, tapi syukurlah tidak secara temperamen, telah menjadi mirip Dan Boyle – dan Pageau untuk mengintegrasikan diri mereka ke dalam budaya dan sistem.

Kesempatan terus mengalir bagi penduduk pulau. Orang-orang seperti Johnston, dengan 10 hits tertinggi dalam waktu 11:13, terus menyerang lawan mereka.

More from Casildo Jabbour

Pemeriksaan fakta: Akun Twitter PM Israel Benjamin Netanyahu tidak diretas tangkapan layar palsu

Symbol Twitter yang dicetak 3D terlihat melalui pecahan kaca, dalam ilustrasi gambar...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *