Penduduk Shanghai bebas virus dikirim ke luar kota

Shanghai: Ratusan ribu orang positif Covid telah dibawa ke fasilitas darurat. (Kasus)

Shanghai:

Di tengah malam, Lucy, seorang warga Shanghai, mengatakan dia dan tetangganya dipaksa naik bus dan dibawa ratusan mil dari kota metropolitan China yang terkunci ke pusat karantina darurat.

Sebagian besar dari 25 juta orang Shanghai telah dikurung di rumah mereka selama berminggu-minggu saat kota itu memerangi wabah Covid-19. Ratusan ribu orang HIV-positif telah dibawa ke fasilitas darurat karena China tidak mengizinkan mereka untuk dikarantina di rumah.

Tetapi beberapa warga yang dites negatif mengatakan kepada AFP bahwa mereka juga telah diusir dari rumah mereka dan dibawa ke kamp-kamp di luar kota, beberapa ratus kilometer jauhnya.

“Polisi mengatakan kepada kami bahwa ada terlalu banyak kasus positif di kompleks kami dan jika kami terus tinggal di sini, kami semua akan terinfeksi,” kata Lucy kepada AFP, dengan hanya menggunakan nama depannya untuk alasan kerahasiaan.

“Kami tidak punya pilihan.”

Dia mengatakan kelompok HIV-negatif telah dikirim ke tempat karantina yang berisi ratusan kabin satu kamar prefabrikasi di provinsi tetangga Anhui, 400 kilometer jauhnya, dan awalnya tidak jelas ke mana mereka pergi.

Lucy menambahkan bahwa dia tidak tahu kapan dia bisa kembali ke rumah.

AFP berbicara dengan penduduk Shanghai lainnya yang mengatakan orang yang sehat, HIV-negatif di beberapa kompleks perumahan sedang dikirim ke provinsi lain untuk dikarantina.

Seorang mengatakan tetangganya memprotes dan menolak untuk bergabung.

Penduduk lain di distrik Jing’an kota mengatakan kepada AFP bahwa dia dibawa, bersama dengan lusinan orang dari kompleks tempat tinggalnya, ke pusat karantina satu kamar di Anhui larut malam.

READ  Selfie Di Sungai Hampir Membayar 2 Madhya Pradesh Girls Your Lives

“Kami semua telah menerima telepon dari komite lingkungan yang mengatakan bahwa karena ada terlalu banyak hal positif di kandang kami, yang negatif harus dipindahkan ke hotel untuk diisolasi,” kata penduduk ini kepada AFP, yang lebih memilih untuk tidak disebutkan namanya.

Dia mengatakan mereka “merasa takut” melihat akomodasi sementara dan “kehilangan kepercayaan pada pemerintah Shanghai”.

Tindakan ekstrim

Pada hari Senin, Shanghai berada di bawah tambalan pembatasan yang berbeda, dengan kasus virus baru turun menjadi sekitar 7.000, dengan 32 orang meninggal.

Otoritas kota telah memberlakukan sistem tiga tingkat ‘kebebasan’, meskipun penegakan lokal yang ketat tampaknya masih membatasi mayoritas penduduk di dalam kompleks atau lingkungan.

Pengejaran tanpa henti China terhadap kebijakan nol-Covid telah membuat banyak penduduk Shanghai merasa kesal di bawah pembatasan ketat.

Pemerintah Shanghai tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Menurut Yanzhong Huang, seorang rekan senior di Dewan Hubungan Luar Negeri yang berbasis di New York, para pejabat di pusat ekonomi kemungkinan berada di bawah tekanan lebih besar daripada di tempat lain untuk mencapai “nol-Covid di tingkat komunitas” – yang berarti tidak ada penularan di luar pusat-pusat karantina. .

“Ketika dihadapkan dengan tekanan kuat dari atas untuk mencapai tujuan nol Covid, tindakan berlebihan dan memberatkan ini menjadi lebih mungkin.”

“Memindahkan orang negatif bisa dilihat sebagai strategi pencegahan, dengan harapan lebih banyak kasus positif dapat ditemukan jika mereka tetap tinggal di sana,” tambah Huang.

Pejabat China secara teratur dipecat setelah wabah virus karena dianggap gagal dalam mengendalikan Covid.

Puluhan ribu kontak dekat kasus virus telah dikarantina di provinsi tetangga, menurut kantor berita resmi Xinhua.

Namun di media resmi tidak disebutkan relokasi kasus negatif tersebut.

READ  Imran Khan: Penguasa militer Pakistan membantah klaim Imran Khan tentang 'konspirasi asing'

Pihak berwenang Shanghai telah menghadapi kritik luas setelah awalnya mengumumkan penguncian bertahap empat hari di berbagai bagian kota yang tidak dicabut pada saat itu.

Penghalang logam tinggi telah didirikan di sekitar beberapa kompleks yang terkunci dalam beberapa hari terakhir, dalam tindakan yang digambarkan sebagai “penguncian keras”.

(Kecuali judulnya, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari feed sindikasi.)

More from Casildo Jabbour
Ular menyebabkan pemadaman listrik di 10.000 rumah di Jepang, penduduk terkejut
Ular telah bersentuhan dengan kabel hidup. (foto perwakilan) Sekitar 10.000 rumah di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *